Sunrise di Punthuk setumbu..

golden sunrise bukit punthuk setumbu

golden sunrise bukit punthuk setumbu

masih tertinggal bayanganmu..
yang telah membekas di relung hatiku..
hujan tanpa henti seolah bertanda..
cinta tak disini lagi kau telah berpaling..

sebuah lagu yg disenandungkan yovie nuno terasa nyaman terdengar ditelingaku saat ini, menambah suasana gloomy syahdu saat jogja diguyur hujan seperti ini..
kalau diresapi liriknya kok seperti kisahku dengan seseorang ya… *alamaaak wakakakaka… #miripdikitaja
saat ini aku didepan PC ditemani mpusku, mama Missy dan krucil-krucilnya.
mencoba membangkitkan kembali semangat menulis yg benar-benar hampir padam, sifat pemalas itu memang kurangajar..
saat mata memandang monitor dan jari menari di atas keyboard,betisku berasa cenat-cenut..
sepertinya tadi dini hari aku terlalu memaksa kaki ini memanjat anak tangga bukit Punthuk setumbu..

yup tadi jam 03:00 am dini hari, bangun tidur langsung cuss ke magelang untuk mengejar matahari terbit..
gak banyak persiapan sebenarnya, cuman mikir kamera saja jangan sampai ketinggalan.. wekeke..
planing pun baru dapat pas sore sebelumnya, setelah menemani seseorang wira-wiri di jogja bagian selatan dan berakhir di obrolan santai disuatu beranda.. *ting…!! tiba-tiba ide mengejar sunrise di punthuk setumbu muncul..
sebenarnya dimana lokasi punthuk setumbu persisnya aku tak tahu..
bersyukur dengan tehnologi sekarang, dengan bantuan gps dan aplikasi maps di hanfon sudah tak takut nyasar..
suka deh denger suara merdu Mbaknya yang nyuruh-nyuruh.. “200 meter turn left..” “300 meter turn right..” ” turn right mas.. woe.. right woee…!! ” wakakaka.. coba mbaknya juga bisa marah-marah.. 😀
saat sebelum berangkat feelingku sebenarnya sudah tahu kalo cuaca lagi tak bersahabat, karena waktu lihat ke langit tak melihat satu bintangpun..
dan benar saja, saat perjalananku sampai daerah muntilan sudah mulai hujan rintik..
kaca jendela mobil aku buka sedikit dan hanya menyalakan blower tanpa AC, mencoba merasai udara pagi yang segar dan sejuknya desir hujan..
dan rasanya sangat tidak biasa nyetir tanpa mendengarkan musik, hanya suara perintah mbak-mbak gps yang menemani.. I’m falling in love sama suara mbak gps.. *lebay hehe..
dalam hati berharap seputaran candi borobudur hujan bakal reda, eh tapi harapanku sia-sia sodara-sodara..

untuk menuju bukit punthuk setumbu musti ngambil jalan arah hotel manohara, habis itu ikuti jalan terus sekitar 300 meter ada pertigaan ngambil arah kanan melewati jalan kampung..
ikuti terus jalan kampung yg agak sempit sekitar 4 km, beruntung deh ada gps.. soalnya banyak perempatan dan pertigaan, meski ada petunjuk arah tapi kalo malam gelap gulita jadi kurang kelihatan..
sampek desa karangrejo jalannya mulai nanjak, nah sebelum tempat parkir nanjaknya spooky banget.. tajem euy..
dan akhirnya sampek parkiran masih disambut hujan gerimis manis, terpaksa pake payung deh..
anehnya sampek puncak hujan reda euy, ada pawang hujannya di atas.. *beneran lho ini..

sang pawang hujan

sang pawang hujan

awalnya aku tak tahu kalo si embah tua bertopi dan memakai baju lusuh itu seorang pawang hujan, sampai beliau meniup-niup udara dengan asap rokok klobotnya yang beraroma kemenyan.. wew..*itulah uniknya Indonesia.. 🙂

setelah menunggu sekian lama, tapi mendung masih saja menutupi sebagian besar langit..
gunung merapi dan merbabu di timur sama sekali tak kelihatan..
sinar matahari pun hanya muncul sedikit diantara celah mendung..

kalian tahu apa yang ada di benakku saat melihat pemandangan itu..?
aku merasa kadang keindahan gak selalu muncul dipermukaan, tapi dia bisa sembunyi dengan rapi..

perjalanan trip sendirian kali ini memberi satu pelajaran baru, jika punya keinginan aku jadi takut untuk bilang nanti atau besok saja..
karena setiap momen punya keindahan dan kisah tersendiri, selama masih ada waktu lakukanlah apa yang ingin kau lakukan..
pergilah kemana ingin kau tuju, selama Tuhan masih memberikan kesehatan dan kesempatan..
langkahkan kakimu jangan hanya diam..
aku jadi teringat pesan mbak Trinity penulis buku naked traveller.. “septa.. go..!! go..!! ”

pesan mbak trinity

pesan mbak trinity

aiiih… kadang alam semesta ini bisa memberi suatu nasehat pelajaran hidup yang luar biasa..
dan aku akan selalu suka melihat sunrise, karena setiap harinya memberikan harapan baru..
dan setiap harinya tak akan pernah sama..

teman satu tujuan

teman satu tujuan

candi borobudur samar-samar di kejauhan

candi borobudur samar-samar di kejauhan

sehebat atau seindah apapun kisahmu akan hilang ditelan masa,dengan menuliskannya waktu akan mendekapnya dan mungkin suatu masa aku atau orang lain akan membaca ulang..

-AtA-

ps: ceilah, keren juga quote-nya saia ^^
Iklan
Categories: tRip | 6 Komentar

memori kawah gunung kelud.. *repost*

Rasanya kurang Afdhol, kalau sebagai warga lereng gunung Kelud..
aku nggak bikin postingan tempat wisata di daerahku..
sori ya, tapi ini bukan promosi lho..
sumpah aku sama sekali nggak dapet sogokan dalam bentuk apapun dan dari pihak manapun…hi..hi..
sebenarnya sudah lama pengen bikin tulisan tentang pengalaman tripku yang tak banyak itu..
tapi setiap bikin tulisan bertema wisata, gak tau kenapa selalu aja bahasanya jadi formal..
pokoknya jadi enggak banget deh..
nah minggu kemaren aku dapat kiriman hadiah buku dari Bundo Nakjadimande..
berjudul Naked traveler penulisnya trinity, isinya radha gila, konyol dan kadang sedikit sarkastik.. 🙂
setelah baca aku pun nongkrongin Blognya disini..
lha ternyata dia pernah kulihat jadi bintang tamu di archipelago metro tv..
bersama prita laura, saat trip ke sumba..
dan jujur, sosok mbak trinity sama sekali nggak seperti yang ada di bayangan kepalaku..ha..ha..ha..
tapi karena mbak trinity itulah aku jadi pengen nulis tentang pengalamanku plesiran cihuy.. 🙂

semoga tulisan tentang tripku ini enggak garing..
mari silahkan di pelototin..

beberapa waktu yang lalu aku kedatangan tamu dari jauh..
seorang teman lama dari lombok bernama dhani dewa..
bersama orang trenggalek yang tinggal di kota batu, namanya Mr. Hahn..
rencananya kami hendak pergi ke kawah Gunung Kelud pagi-pagi..
eh ternyata dua orang itu tidurnya kayak Kebo, dan gak bisa bangun pagi..
terpaksa deh berangkat agak siang, padahal setahuku di puncak sering hujan kalo siang..
posisi topografis Gunung Kelud sekitaran 1.730 meter diatas permukaan laut..
jadi udah biasa kalo cuaca cepat berubah..

karena waktu berangkat cuman sarapan ondhe-ondhe sama teh manis..
aku pun mengajak dua budak-budak itu mampir di warung 02..
02 adalah kode untuk olahan bekicot..
kalo untuk olahan kelinci kodenya 06..
untuk olahan daging anjing, babi, monyet dan kodok juga ada kodenya sendiri..
selain 02 dan 06 aku gak pernah nyobak, jadi gak tau deh kodenya.. [ bohooong…!! ] 🙂

di daerah bernama ubalan, banyak sekali warung-warung 02 berjajar..
olahannya dari tong seng bekicot, sate bekicot, bekicot goreng kering, bekicot bumbu kecap dll…
tapi waktu aku pesen eskargo ternyata nggak ada.. *ya iyalah…!!*
eh..! udah ada fatwa haram belum sih makan bekicot..?
karena setahuku itu hewan hidup di satu alam, jadi hajar aja deh..
uenak tenan Jhe.. 🙂

setelah kenyang dan bibir monyor habis makan bekicot rica-rica..
kamipun melanjutkan perjalanan, tidak lupa membungkus 100 tusuk sate bekicot buat cemilan..

sesampai di sebuah kota kecamatan bernama Wates, kami mengangkut dua orang teman lagi sebagai guide..
namanya Lord deen sama Evan, ya’elah orang kampung aja namanya kok bagus bener ya..
oh iya sekedar mengingatkan, jangan lupa mengisi bensin..
karena setelah kota wates nggak ada lagi pom bensin..
nggak lucu khan kalo plesiran nyambi olahraga dorong mobil 🙂

***

di jawa timur sudah banyak kawah gunung berapi yang dijadikan obyek wisata..
seperti kawah gunung Bromo di pasuruan, kawah ijen di banyuwangi, kawah Lapindo di sidoarjo.. 🙂
tapi untuk menuju kawah membutuhkan perjalanan yang nggak mudah, berbeda dengan kawah gunung kelud..
sejak tahun 2004 Pemkab Kediri telah membangun jalan hotmix yang mulus dari desa terakhir dilereng gunung Kelud..
yaitu desa SugihWaras Kecamatan ngancar sejauh 5 km langsung ke puncak..
bahkan tempat parkir teratas hanya berjarak 300 meter dari kawah..

meski jalannya mulus, ternyata di jembatan deket puncak aspalnya bolong-bolong…
kalau ada motor lewat, trus roda depannya masuk lubang itu..
Brukk…!! otomatis orangnya bakalan koprol dan langsung masuk ke jurang sedalam 200 meter.. wew..

setelah melewati jembatan penghubung yang panjang, para sopir bakal di suguhi tanjakan fatamorgana..
kenapa namanya fatamorgana..?
karena orang yang pertama lewat jalan itu matanya bakal tertipu..
mereka mengira sudut kemiringan jalan 45 derajat..
padahal aslinya gak sampai disegitu…
banyak tuh mobil-mobil baru yang gak berani naik, terus ngojek ke atas..
waktu kami berhenti dan photo-photo di atas jembatan, ada sedan timor dan suzuki APV parkir dan gak berani naik..
rasanya jadi bangga banget sama mobilku si Kaleng, meski udah Uzur tapi dengan gaya dan nekad mampu melewati tanjakan fatamorgana..
belom nyampek awal tanjakan aja, udah pindah gigi satu… hi..hi..
ngejan-ngejan deh… 🙂
eh.. ternyata mbak Trinity juga pernah punya mobil sama lho, namanya si Kumbang..
*nggak penting ya* 😦
..

setelah sampai di parkiran terakhir kami segera membawa perbekalan menuju kawah..
sate 100 tusuk yang tinggal separohnya dan kopi tubruk dalam thermos mini..

untuk menuju dasar kawah ada dua jalan alternatif yang sama-sama bikin hati sir gombang gosir alias ser-ser’an… 🙂
alternatif pertama lewat terowongan AMPERA sepanjang +/- 150 meter tanpa penerangan dan gelap total karena di salah satu ujung terowongan agak berbelok..
heran juga kenapa nggak di pasang lampu, padahal sampai di parkiran ada jaringan listrik..
analisaku sih, ada pantangan dari sang penunggu terowongan..
ato biar serem aja gelap-gelapan..hi..hi..

terowongan ini di bangun tahun 1940 oleh tentara Jepang, pastinya ada romusa dong yang jadi korban disitu..hiiiiii….
jadi kalo pas masuk terowongan trus merinding disco itu wajar.. 🙂
sebenarnya tujuan pembangunan terowongan ini untuk jalan lahar ato magma apabila gunung Kelud meletus, tapi anehnya sekarang malah di pake lewat orang 🙂
bagi pengunjung yang takut tempat gelap ato phobia dengan tempat sempit, ada alternatif jalan laen..
yaitu melewati tangga yang menanjak melewati lereng kawah, butuh waktu dan tenaga ekstra tentunya..he..he.. :))
tapi di puncak tangga terdapat sellter, sebuah gasebo top view yang menyuguhkan pemandangan maha indah..
waktu dulu aku di top view dan melihat keindahan itu, dadaku sampai sesak nafas… *itu kecape’an bego’*
kayaknya dua-duanya nggak cocok nih sama mbak Imel.. ha..ha..ha…

karena cuaca lagi mendung kami jadi malas naik tangga, nggak asik kan kalo tiba-tiba disambar petir..
kami pun memutuskan lewat terowongan..
sambil jalan kami terus ngobrol dan bercanda untuk menghilangkan ketegangan..
lucu kalo inget, abis obrolanya nggak penting dan asal banget..hi..hi..
si dhani sempat teriak waktu melihat tugu prasasti yang di cat putih…ha..ha..
tepat di tengah terowongan memang ada sebuah tugu, tempatnya emang agak-agak spooky..
so..plesiran ke kawah gunung kelud jangan lupa bawa lampu senter..

kayak meteor jatuh

***

ngomongin sejarah Gunung Kelud, meski nggak sebesar gunung Semeru atau Arjuno..
gunung kelud adalah gunung paling sering meletus dan paling banyak memakan korban jiwa..
bisa dibilang kecil-kecil cabe rawit, menurut wikipedia sejak abad 15 sudah makan 15 ribu jiwa manusia..
ck..ck..ck…
menurut legenda atau cerita rakyat, dulu konon cerita ada seorang yang sakti banget.bernama Lembu Suro… *kok mirip nama vokalis club eighties ya..* 🙂
nah si Lembu Suro ini ingin mempersunting seorang putri Kediri yang cantik jelita bernama KiliSuci..
putri KiliSuci gak mau dong, orang beda kasta..
tapi karena takut untuk menolak langsung, sang Putri memberi syarat supaya Lembu Suro membuat sebuah sumur yang dalam..
lalu dengan liciknya sang putri menyuruh tukang pukulnya menimbun hidup-hidup Lembu suro di lubang yang sedang digalinya..
apakah Lembu Suro mati..?
oh.. tidak sodara-sodara..
karena kesaktianya Lembu Suro tidak mati, malah berubah jadi Gunung yang memuntahkan Lahar dan banyak membinasakan rakyat Kediri..

aku sendiri pernah menjadi saksi bisu kemarahan si Lembu Suro pas tahun 1990..
waktu sore-sore sekitar jam tiga’an aku mendengar petir dan gemuruh padahal langit sedang cerah..
semua orang pada keluar rumah dan melihat ke arah selatan…
dan yak ampuun, puncak Gunung kelud kayak kena Bom Nuklir…
awan panas bergulung-gulung, dan kilatan cahaya petir berwarna merah dibarengi suara menggelegar..
kalau ditarik garis lurus mungkin jarak rumahku sekitar 25 Km dari puncak..
enggak lama langit menjadi hitam seperti malam hari, lalu turun hujan kerikil bercampur debu..
wew.. asli seru banget, film dante’s peak mah lewat.. 🙂
sayangnya tahun 2007 kemaren nggak jadi meletus, padahal aku udah cari pinjaman web cam segala tuh..

***

nah ada satu hal lagi yang menarik di Gunung kelud, namanya jalan misteri..
di sebuah jalan yang menanjak, mobil atau motor bisa jalan sendiri meski mesin di matiin..
udah ku buktiin lho, dengan mesin mati dan gigi netral si kaleng bisa jalan menanjak..
makin lama makin kenceng sampek 25km/jam… Hiiiii….
ada yang bilang di situ terdapat medan magnet..
ada juga yang bilang hanya ilusi mata,jalan menurun tapi kelihatan menanjak..
tapi menurut kang karsono penjual gorengan deket parkiran, daerah situ emang angker.. :s

aku sendiri sih lebih percaya pada teori yang kedua, semua yang tampak mata bisa menipu..
makanya pas anak-anak bilang penjual kacang rebus di ujung parkiran cantik dan putih, aku gak percaya..
ngerti kan maksud ku..
hiiiii…..

setelah keluar dari terowongan, aku terkaget-kaget..
seolah gak percaya melihat apa yang ada di hadapanku..
bukan karena pemandangan yang indah..
juga bukan kaget melihat gunung anakan yang menjulang…
bukan, bukan karena itu…
aku kaget karena di dalam kawah ada warung kopi..
bahkan tukang ojek pun mangkal disitu…
ck..ck..ck…
bener-bener kayak diwarung pojok, orang-orang duduk dengan menaikan satu kakinya…wuiii…
ini baru tempat wisata asik..
gak ada deh di luar negri..

ps: sori lama gak update aku baru sakit nih..
eh.. kalo penasaran sama trinity tonton aja Archipelago sabtu ini jam 3 sore di metro TV, scedule aja di hanfon biar gak lupa.. 😉
over and out..!!
Categories: tRip | 12 Komentar

Kunang-Kunang guest house

pemandangan level Dewa..

pemandangan level Dewa..

bayangkan kalian duduk di teras kamar sambil minum teh hangat, memandang sawah menguning bak permadani. mendengar gemericik air kolam dari taman mungil gaya bali..
fiuuh..suasana Ubud emang keren tingkat dewa..
..
saya mau kasih info saja nih, tentang budget hotel atau homestay yang lumayan ok di Ubud..
bulan kemaren saya sempat jalan-jalan ke Bali, 2 malam menginap di kota wisata Ubud..
sebelum berangkat sudah sempat browshing2 hotel, terus memilih dan booking di mawar homestay jalan Raya Ubud..
dengan pertimbangan terletak di pinggir jalan utama, komen2 di tripadvisor lumayan positif, dari foto2 juga oke..
tapi setelah saya sampai disana kenyataannya berbeda sodara-sodara, letaknya memang di tepi Raya ubud, tapi masuknya langsung tangga nanjak yang lumayan tinggi, gak kebayang deh angkat-angkat kopernya..
udah gitu karyawannya kurang profesional, suasana kayak kuburan, kamarnya bau apek kayak lama gak ditempatin, jendela bukannya ada view sawah tapi pekarangan belakang rumah orang..
fiuu.. langsung cabut dah..
untungnya waktu browshing sempat milih Kunang-kunang homestay, karena cek harga di Agoda mahal akhirnya jadi pilihan kedua..
karena pilihan pertama gak cocok langsung beralih ke pilihan kedua, meski cuman berbekal nama jalan doang untungnya gak lama nyarinya..
letaknya di jalan Hanoman, gak jauh dari monkey forrest..
many thanks buat Darrel alias sigit, the best driver at Bali..
kalau ada yg mau rental mobil di Bali bisa kontak dia, dijamin gak nyesel.. no HP-nya 08789923334

sebagai pertimbangan memilih penginapan adalah lokasi yang strategis, dan menurutku Kunang-kunang homestay lokasinya ok banget..
letaknya memang masuk jalan kecil, tapi dapat view sawah dengan suasana yang tenang dan nyaman..
dan oke-nya lagi… setelah jalan kaki sekitar 30 meter keluar dari homestay sudah jalan utama yang banyak cafe-cafe dan toko-toko souvenir..mantab-surantab..
mini market 24 jam juga gak jauh, kepengen nasi padang cukup jalan kaki 15 menit, ke pasar dan city palace sekitar 20 menit, mantab deh lokasinya..

6196863074_a7272b0b08_b

penginapan tepi sawah..

dari sisi keamanan, jalan kaki malam hari di ubud cukup aman, gak pernah ada kejadian yang aneh-aneh..
mungkin yang kurang adalah lampu penerangan jalan yang minim, gak tahu itu kebijakan pemerintah kota atau gimana..
tapi enak sih, suasana jadi tenang.. gak sehingar-bingar kuta..

plang

plang masuk gang

suasana malam di ubud

suasana malam di ubud

.. kalau mau masuk, silahkan lepas alas kaki.. ^^

.. kalau mau masuk, silahkan lepas alas kaki.. ^^

WIFI GRATIS, unlimited dan super kenceng sampek kamar.. penting tuh… hehehe..
penjaga homestaynya baik banget, sampek di kasih pasword wifi homestay sebelah, kalau masih kurang puas kencengnya..

depan kamar

di kunang-kunang ada kolam renangnya lho..
tapi 2 hari menginap gak sempat nyemplung kolam, karena pagi sampek malam jalan-jalan terus..

507108-sml

Kunang

pool

..restaurant kecil di samping swiming pool..

salah satu syarat penginapan yang oke adalah gak terlalu ramai, maksudnya jumlah kamar tidak terlalu banyak..
makin banyak tamu makin gengges, apalagi kalo rombongan emak-emak rempong dan abg labil yang bawa-bawa gitar saat liburan, trus genjrang-genjreng di depan kamar.. gengges puoll..
untungnya di Kunang-kunang kamarnya cuman 11, dan semua tamunya bule kecuali aku “tamu minoritas di negara sendiri”.. ^_^
karena sepi bobo’ jadi bisa berkualitas.. 😉
makanya penginapan dengan cafe, atau jualan miras pasti ku hindari, pastinya bakal ribut dan banyak orang mabuk yang resek..

image9

..yang ini kamarnya agak mahalan dikit, bener-bener di tepi sawah..

sekarang bicara room rate atau harga kamar, yang perlu diketahui jangan berpatokan harga dari ag*da.com atau book*ng.com, karena mereka menaikan harga hampir 18%
dan yang penting diketahui homestay di Bali kebanyakan bisa nego harga, bule saja ngotot nego masa’ kita enggak.. hihihi…

bangunan

paling suka kalo lihat bangunan dengan tembok bata merah ekspos..

soal kamar yang paling penting nih..
kamar dikunang-kunang cukup bersih dan rapi..
untuk bathroom juga bersih, ada bathup dan hot shower..
hot shower lumayan penting tuh, apalagi kita kalau pulang jalan pasti malam..
lebih oke lagi kalo semburan air showernya kenceng.. hihihi..
disediakan handuk dan bath supplies juga..

kamar

..bisa dibandingkan, yang sudah ditiduri sama yang belum.. hehe..

bathroom

..lumayan bersih lah..

include breakfast..
aku sih sarapan gak perlu yang macem-macem, asal ada toast, sunny set-up atau omelet, kopi atau teh cukup, bagus lagi ada buah, trus nasi goreng, nasi uduk, ayam goreng, mie goreng, sosis, nugget, scramble egg, muffin, jus buah.. oeee… oeee.. ngelunjak..
yah itu dia, yang penting sih bisa mengganjal perut.
gak kebayang deh, bangun tidur, udara diluar dingin, perut lapar, musti keluar cari warteg, pas nyampek wartegnya belum buka.. tidaaaaakk…hihihi..

5823868

yummiii…

5823821

komplit..

daysix218

..Bule style..

kalau bentuk sarapannya cantik gitu kan bisa bikin gemes pengen makan.. 😉

kunang-kunang-guest-house-id_5408139_500

..sedap di pandang mata..

soal desain bangunan menurutku penting, harus ada ciri khas bali-nya. sehingga sedap dipandang mata..

business-receptionist.l

..jegeg..

terakhir dan cukup penting adalah service karyawannya, untuk service sarapan cukup memuaskan..
tapi menurutku untuk Mas-mas reception-nya kurang profesional..
coba receptionis-nya cantik dan senyumnya kayak yg diatas ini.. huuuu.. maunya…

untuk info lengkapnya silahkan buka web resminya di sini
sedang komen-komen tamu silahkan baca di tripadvisor

semoga ulasannya bermanfaat..
selamat liburan yaaa….

Categories: infO-infO, rEviEw, tRip | Tag: , , , | 26 Komentar

Gua Kalisuci

Sudah bukan rahasia lagi, Negara ini adalah Negara korup, para mafia berkeliaran di tubuh birokrasi, bahkan orang-orang yang menamakan wakil rakyat pun seperti preman yang menarik upeti dari perusahaan Negara..
Dan yang bikin eneg, oknum-oknum itu akan mencemooh, menjelekkan dan mengkriminalisasi orang-orang baik, yang mencoba melawan..
Setiap ada orang yang ingin melakukan perubahan maju langsung di jegal, di sikut bahkan kalau perlu di injak-injak sampai hancur..
Oalah.. bapak-bapak yang di senayan, semua orang sudah tahu akal bulus dan muslihat kalian..
*efek nonton mata najwa dengan bintang tamu pak Dahlan Iskan* hihi..
Sudah ah, males ngomongin politik, daripada bikin es mosi mending ngomongin topik-topik yang ringan saja..
Pada tahu Rappi ahmad kan..? kira-kira menurut kalian bakal balik sama Yu nie shara gak sih..? *gubrak*
Ok..ok..
Fokus-fokus… *tampar muka kiri-kanan*
Sebenarnya meski pemerintah dan lembaga terhormat negeri ini amburadul dan carut marut..
Tapi..
Tapi gak seharusnya membuat kita jadi apatis dan pesimis akan Indonesia..
Masih sangat banyak hal yang bisa membanggakan dari tanah air ini..
Kebudayaan, seni tradisi yang sangat beragam dan kaya..
Dan tahu gak..? keindahan alam Indonesia itu hampir gak ada cacatnya, kalau kata Gitah Gutawah sem-pur-nah..
Salah satu tempat yang keren adalah Gunung Kidul, banyak sekali wisata alam yang masih perjaka di kabupaten yang terletak di selatan Yogyakarta ini..
Soal pantai-pantainya bisa baca di postingan “pantai-pantai di gunung kidul
Dan wisata gunung kidul yang lagi ngetrend adalah cave tubing atau menyusuri sungai dalam gua menggunakan ban.. seru euyy..!!
Meski kondisi geografis gunungkidul sangat ekstrem, tanah tandus nan gersang tapi di bawah tanah kering itu mengalir sungai-sungai bawah tanah, amazing lah..
Topografi wilayahnya pun dikelilingi perbukitan kapur, yang lebih ngetop disebut kawasan karst..

..penulis yeng berkecemete eitem..

..penulis yeng berkecemete eitem..

Beberapa waktu lalu aku pun mencoba merasakan sensasi cave tubing di Goa Kalisuci bareng-bareng komunitas jalan-jalan -Jogjaku-
Sesampai di pos yang dikelola warga, lalu memakai life jacket, helm dan menuruni sebuah lembah..
Dari atas tebing bisa kita lihat sebuah aliran sungai yang bening kehijauan berkelok-kelok lalu masuk ke bibir gua yang besar..
Setelah semua duduk di atas ban pelampung, pengarungan sungai pun dimulai..

..pintu keluar gua kali suci..

..pintu keluar gua kali suci..

..sepur-sepuran.. ^^

..sepur-sepuran.. ^^

Ban mulai bergerak seirama aliran air. Saat tiba di arus tenang maka tangan harus difungsikan sebagai kayuh supaya terus melaju, sedangkan saat memasuki jeram ban akan melaju dengan cepat serta berputar-putar mengikuti arus..
Di beberapa titik yang penuh dengan bebatuan maupun jeram yang ekstrim dan sulit dilewati maka akan dibantu pemandu

kruntelan..

kruntelan..

..
Petualangan sesungguhnya dimulai saat aliran sungai memasuki relung Gua Kalisuci dan Gua Gelatik..
Sinar matahari menghilang dan berganti dengan suasana remang bahkan gelap, satu-satunya pencahayaan hanya berasal dari headlamp pemandu..
Stalaktit yang terlihat di atap gua terus meneteskan air, struktur dinding gua juga begitu indah sebuah lukisan alam yang tercipta ratusan bahkan ribuan tahun.. sungguh luar biasa..

meluncuuuurr..

meluncuuuurr..

.. Jozz.. asyik coy..

.. Jozz.. asyik coy..

Ratusan ekor kelelawar samar-samar nampak bergelantungan di langit-langit gua..
Keindahan gua dan kesejukan sungai yang menyatu dalam keheningan membuat diri enggan beranjak pergi. Berpeluk mesra dengan dinginnya aliran sungai di perut bumi dengan bonus pemandangan alam yang cantik dan eksotik benar-benar menjadi petualangan yang tak kan pernah terlupa..
..

.. di pintu keluar gua glatik..

.. di pintu keluar gua glatik..

yang seru di tempat stop kita rame-rame maen siram-siraman air, kayak bocah kecil hehe..

..maen siram air..

..maen siram air..

namun satu hal saja yang bikin males, waktu balik ke base camp kita musti menaikin jalanan menanjak terjal setinggi 70 meter, asli bikin ngos-ngosan dan di tambah lagi tebingnya licin karena basah.. huff..

..nanjak euy..

..nanjak euy..

Categories: tRip | 33 Komentar

Telaga Warna dan Telaga Pangilon………. [trip dieng #2]

menyambung postingan sebelumnya, ngubek-ngubek Dieng lanjuuuut..!
setelah menyaksikan sunrise di bukit cikunir dan terngangak-ngangak kena hipnotis telaga cebong, petualangan berlanjut mencari sarapan khas peduduk lokal..
Mas Hadi guide setiaku, mengajak sarapan di tempat wisata telaga warna, perjalanan hanya sekitar 10 menit..
banyak hal menarik sepanjang perjalanan dari kampung sembungan..
rumah-rumah yang berdempetan, bergerombol di ceruk lembah yang dikelilingi perbukitan..wow gituh.. ^^
cuaca pagi itu lumayan bersahabat, tidak terlalu dingin meski agak sedikit berkabut, angin pun berhembus semilir membawa aroma belerang dari kawah-kawah yang banyak tersebar di kawasan Dieng..

lukisan pagi

ditengah-tengah perjalanan sempat kulihat ibu-ibu penduduk lokal yang pipinya berwana merah..
merahnya asli lho, bukan pake’ blush-on.. ^^
ada juga yang sangat fenomenal, yaitu bocah gimbal..
Kisah keberadaan anak-anak yang berambut gaya bob marley itu begitu tersohor..
Rambut mereka menjadi kaku bukan sejak lahir atau karena kesengajaan, untuk cerita lengkapnya di postingan berikutnya saja deh, biar pembaca penasaran..hehehe..

menembus celah

lanjut perjalanan mencari sarapan, motor yang kami naiki menembus perbukitan dan tebing, kadang bersisikan jurang..

kami seolah melakukan perjalanan keluar dari daerah yang terpencil..
ketika matahari semakin tinggi, sinarnya benderang di atas puncak bukit dan motor melaju meliuk-liuk melewati jalanan yang berkelok..
sampai diatas jembatan kecil dengan aliran sungai yang bening, mataku menangkap ada beberapa bapak-bapak berkumpul sambil jongkok di pinggir sungai..
sepertinya mereka sedang melakukan upacara ritual atau selamatan sebelum gotong royong membersihkan aliran irigasi.. hmmm..Indonesia bangets, gak ada yang begini nih di luar negri ^^….

hedeh mau cerita nyari sarapan saja pake muter-muter.. hihihi..
akhirnya sarapan di warung parkiran telaga warna, meskipun warung sederhana masakannya lumayan ajib..
menu pagi itu, nasi, telur bumbu bali, orek tempe, sayur bobor daun pepaya, sama krupuk.. maknyuss tenan..

pintu masuk utama

setelah sarapan langsung deh ke telaga warna, karena bareng Mas Hadi yang anaknya sesepuh dieng, masuknya gratis gak perlu bayar tiket.. lumayan..hehe..

sepanjang jalan kenangan

habis masuk pintu gerbang utama, disambut jalan setapak yang berpaving block dan tanaman bunga di pinggirnya.. *agak kurang terawat sih*
jalan gak lama terdapat persimpangan, dan olaaa… telaga berwarna putih kehijauan terbentang di depan mata..

syahhduu..

tumbang

keren pisan lah pokoknya, eh tapi kok bau kentut ya..hihihi…
air telaga warna mengandung belerang dengan kadar tinggi, makanya berwarna keputihan dan bau kentut.. ^^
katanya sih kalau kena sinar matahari bakal muncul warna pelangi, sayangnya pas itu gak kelihatan.. 😦
aku memutuskan ambil jalan arah kanan dari persimpangan, Kicauan merdu burung liar dan rimbunnya hutan lindung yang tetap terjaga menghadirkan suasana damai yang menenteramkan hati..
setelah beberapa saat jalan berbelok ke kiri, sepertinya memutari telaga, tapi kalau kearah lurus ada jalan setapak kecil yang becek dan kiri kanannya ditumbuhi ilalang dan tanaman liar..
karena penasaran kuputuskan mengambil jalan lurus, sambil berloncatan menghindari tanah berlumpur bekas hujan kemarin..

wooowww…

I like it

menurutku dieng itu seperti perempuan, gak bisa ditebak dan penuh kejutan.. ^^
setelah melewati rimbunnya ilalang, tersibaklah pemandangan yang luar biasa, aku sempat terpukau dan mulutpun memuji Tuhan atas keindahan ciptaanNYA
sebuah telaga berair tenang dan permukaannya bening seperti kaca yang memantulkan apa saja, gak salah kalau diberi nama telaga ‘pangilon’ yang artinya cermin..
dengan gegas ku dekati tepiannya, sudah gak peduli lagi berbecek ria.. ^^
sebelumnya aku sudah pernah mendengar nama telaga pangilon, tapi sungguh tak kusangka keindahannya dua kali lipat dengan apa yang kubayangkan..
Mitos penduduk menyebutkan bila danau ini bisa untuk mengetahui isi hati manusia..
Bila saat bercermin di permukaannya ia terlihat cantik atau tampan, maka hatinya baik. jika Sebaliknya, ia termasuk orang berhati busuk.
aku terlihat tampan gak ya..? hehe..
suasana saat itu begitu tenang dan syahdu, aku pun mengambil hanfon, pencet play music > tohpati feat shakila > lukisan pagi
lalu mengalun lah petikan gitar tohpati mengiringi suara merdu shakila..

Fajar yang berkilau
Datang membuka hari
SinarMu memberi harapan yang bersahaja
lihatlah warna pada cahaya
Menjadi lukisan pagi
Bukalah renda agar cahaya
Sinari damainya arti kehidupan

pagi yang indah, di iringi lagu yang merdu, SEMPURNAA..

ohh Tuhan..
terimakasih..
meskipun sendiri dan jauh dari orang-orang yang kusayangi, tapi aku merasa dekat sekali dengan-Mu..

next song, > ebiet g ade : nyanyian rindu

Bila saja kau ada di sampingku,
sama-sama arungi danau biru
Bila malam mata enggan terpejam
Berbincang tentang bulan merah ho…
Du du du du du du du du du du du du du du du
du du du du du du du du du du du du du du du

sungguh, saat itu adalah momen terindah dalam perjalanananku mengenali dieng..
..

Categories: infO-infO, rEviEw, tRip | 24 Komentar