Uncategorized

Move On

seseorang pernah bilang gini sama aku “ada sebuah pengorbanan untuk sebuah kebahagiaan”
jadi akan ada seseorang atau kelompok orang yg akan sedih atau terkorbankan saat satu pihak lain yg bahagia..
dan satu kalimat lagi yg sering banget aku denger “aku bahagia kalau kamu bahagia”
sebuah kalimat yg manis tapi kadang susah di praktekkin..
karena di kenyataan tidak semua orang merasa bahagia saat kita bahagia, dan sebaliknya kita belum tentu bahagia melihat orang lain bahagia..
contoh yang gampang gini deh..
kalau hubungan relationship kamu dengan seseorang harus berakhir, trus gak lama si mantan itu sudah bersama orang lain..
sedangkan kamu masih sendiri dan masih coba beradaptasi dengan kondisi, aku rasa akan ada rasa kecewa, sebel, mencak-mencak,benci, meski kadar di tiap orang berbeda-beda..
memang manusiawi sih, tapi jika kamu bisa bangkit dan mampu menerima kenyataan.. maka kebahagiaan akan datang..
meskipun semua butuh proses, bisa cepat atau lama..

lagu yg cocok buat postingan ini adalah Amnesia dari 5-sos

It hurts to know you’re happy, yeah, it hurts that you’ve moved on
It’s hard to hear your name when I haven’t seen you in so long

It’s like we never happened, was it just a lie?
If what we had was real, how could you be fine?

‘Cause I’m not fine at all

gak maksud menggurui atau sok bijak, aku cuman ingin berbagi sedikit..
bahwa sebenernya keterpurukkan bisa dilawan dengan terus berusaha berfikir positif..
dengan selalu memandang hidup dengan positif, maka dengan otomatis membuat hidup kita lebih baik..
tapi jika kamu selalu berfikir jelek, maka akan susah move on dari keterpurukan..

karena gak ada yg lebih penting dari saat ini.. detik ini.. so enjoy your life..

PS: hai..!! ini buat kamu yg kemaren curhat.. be happy ya.. hehe.. 🙂

Iklan
Categories: Uncategorized | 1 Komentar

sementara..

Percayalah, hati
Lebih dari ini pernah kita lalui
Takkan lagi kita mesti jauh melangkah
Nikmatilah lara
Untuk sementara saja

serangkai lirik lagu ini mengajakku untuk berbicara dengan diri sendiri..
menasehati diri supaya lebih bisa menerima keadaan..
menyemangati hati untuk lebih kuat melalui semua masalah..
syairnya mengajakku untuk menikmati dulu semua yang ada, meskipun keadaanya malah bikin lara hati dan sedih..
tapi pesan pentingnya, semua yang kita alami ini hanyalah sementara..

pertama dengar lagunya #Float : -sementara- waktu jadi ost. film 3 hari untuk selamanya..
hanya sekali dengar langsung klik suka, musik dan nadanya cukup sederhana tapi sangat kuat di liriknya..

pengen liat klipnya klik disini

sejujurnya lagu ini sempat jadi gue banget.. hihihi..
iya dulu aku pernah terlibat sebuah percintaan segitiga yang rumit..
aku dan cewek gebetan mulai dekat saat gebetan lagi break dengan pacarnya..
meski udah deket banget dan sempat nembak tapi gak jadian-jadian, karena si gebetan masih berharap sama mantannya..
nah lirik bagian ini mengena banget..

Sementara… lupakanlah rindu..
Sadarlah, hatiku..
Hanya ada kau dan aku..
Dan, sementara… akan kukarang cerita
Tentang mimpi jadi nyata
Untuk asa kita berdua

nasib jadi selingan adalah tidak menjadi prioritas..
sering kali gebetan susah dihubungi apalagi ditemui, disaat lagi rindu banget..
Doi sms “jangan hubungi aku dulu ya, aku lagi sama Dia”
mak jleb..!! dah..

Pas dengerin lagu ini secara utuh dan memahami setiap liriknya,
aku merasa hati manusia itu memang lebih kuat daripada yang kita ketahui..
ya Iyalah, namanya juga hasil karya agung dari Tuhan, gak tahu deh kalau made in kasongan, apalagi yang KW 2
Mungkin udah remuk redam gak berbentuk kali ya..hihihi..

Float memang tidak pernah menulis lirik secara ekspilisit mungkin mereka tidak cukup percaya diri untuk berterus terang..
dan menyukai metafora, sehingga lirik-lirik yang ada berfungsi mempunyai multi tafsir..
lirik-lirik yang dibuat mempunyai makna masing-masing di hati penikmatnya..
dan lagu lainnya yang juga aku suka judulnya : pulang..juga,  3 hari untuk selamanya..

Categories: Uncategorized | 4 Komentar

Hallo, I’m here …

*lari-lari dari halaman tetangga*

Hallow everybody … hoss hoss …. *megap-megap* … sorry, lama nunggu *celingak-celinguk, melongok ke balik meja* ^^ loh .. cuma ada Pamela mlungker …

ma’ap, saya agak telat bukain pintu rumah …

Baru njagain rumah tetangga sebelah … soalnya yang em’punya lagi sibuk berburu belalang, eh … kupu-kupu … eh, tepuk ame-ame *makin kaco* 🙄

Sambil njagain rumah tetangga sebelah, saya nanem Ki Hujan di sana. Tolong liat-liatin ya .. sapa tahu ada pembalak liar yang mau nebang pohon saya … ^^

Haduh … cape juga habis nanem pohon guedee gitu … bobo’ dulu aah …..

Zzzz ….. zzzz


Categories: Uncategorized | 24 Komentar

Cabe sang primadona..

HALLOW..HALLOW..HALLOW..!! I’M BACK!!! *celingak-celinguk* miss me?.. miss me?.. menghindari lemparan cabe dari pembaca*

lumayan cabenya dikumpulin, mahal cing.. 

sebelumnya aku ucapin Arigato, buat Mida yang mau jagain blog ini selama aku sedang pergi semedi.. 🙂

juga buat para sahabat Bloger yang teteup sudi mengunjungi blog ini meski aku gak ada, tengkyu banget..

maaf kalo aku belom sempat berkunjung balik, gomenasai sumimasen..setelah tiga minggu kaga ada sambungan onlen internet;

setelah tiga minggu semedi di hutan ditemenin monyet-monyet, belalang, kupu-kupu.. eh… *jadi ngelantur*;

setelah tiga minggu istirahat full dari jagad perinternetan, Ata yang manis imut caem kiyut nan hensem ini, jadi semangat gila… *drums roll*

energiku back to… 110% nih..

yeap, aku harus nyediain cadangan 10% kalo-kalo kedodoran lagi kayak bulan kemaren…

tapi sesuai ama omongan orang bijak,’hari ini harus lebih baik dari hari kemaren’,

jadi aku berharap gak bakal sesibuk bulan kemaren.. *crossing fingers*

Okai …. topik obrolan saya kali ini adalah …. C-A-B-E

 

Lautan cabe merah … (foto dari sini )

eh.. pada tau gak, harga cabe sekarang sedang menggila..

pasti taulah ya, perbincangan tentang si mungil nan pedas ini makin rame akhir-akhir ini..

mulai dari ibu-ibu sampek bapak-bapak yang sedang cangkrukan di warung kopi..

mulai dari koran pagi, koran sore, ampek televisi..

yup, cabe sekarang jadi primadona..

cabe bikin heboh seiring harganya yang membumbung tinggi..

biasanya harga normal cabe rawit di Kediri sekitar 20-25 ribu per kilo, bahkan sering dibawah harga itu..

tapi sejak akhir 2010 si cabe mulai berulah..

harganya terus melejit, gak pernah turun..

terakhir aku ngecek harga eceran di pasar sekitar 80-90 ribu per-kilo, gak tau deh harga dikota..

menurut berita sih sampek 150 ribu..

wow.. mecahin rekor kayaknya..

ulah si kecil nan pedas ini udah bener-bener bikin panas banyak orang..

orang-orang banyak yang mengeluh sampek misuh-misuh, kepuasan makannya terancam karena gak ada cabe..

” mana enak makan gorengan tanpa nggigit cabe”

” masa’ makan bakso tanpa sambel ”

” lha masakan padang kok gak pedes ”

” sambal kok gak pake’ cabe, apa kata dunia ” 🙂

Hmmmm ….. yummy ….. Ini yang bikin air liur menetes *hussy* (foto dari sini )


begitulah kira-kira jeritan bathin beberapa orang..

dengan kondisi sekarang mungkin banyak yang mengira petani cabe lah yang diuntungkan..

tunggu dulu,ternyata tidak juga lho..

karena kondisi cuaca yang tidak menentu banyak petani yang gagal panen, karena tanamannya rusak..

selain itu biaya perawatan juga besar, untuk membeli pupuk dan obat-obatan..

yang bikin jengkel ulah para tengkulak dan broker, mereka membeli cabe dari petani dengan harga murah lalu menjual dengan harga tinggi kepasaran..

tingkah para pengepul yang seperti itu memang kurang ajar.. * jd esmosi jiwa nih..*

satu lagi yang meresahkan petani, akhir-akhir ini sering terjadi pencurian cabe di ladang..

yang nyebelin nyolongnya gak metik cabenya, tapi dicabut sepohon-pohonnya..

gila, gak punya hati itu maling.. * kepala berasap*

akhirnya petani harus mengeluarkan biaya dan tenaga untuk mengamankan ladangnya siang-malam..

udah kayak koboi lagi patroli aja tuh, sambil nenteng senapan angin. he..he..

 

Sang Primadona dan pengawalnya (foto dari sini )
..

apa penyebab naiknya harga si cabe..?

menurut analisa, stok di pasaran sedikit sedang permintaan banyak..

dari pelajaran ekonomi SMA, ada hukum permintaan dan penawaran..

jika harga barang naik, maka produsen atau penjual akan berusaha memperbanyak produksi..

sementara konsumen atau pembeli akan berusaha mencari produk lain sebagai pengganti..

tapi masalahnya dengan cuaca tidak menentu seperti sekarang ini, petani atau produsen sangat sulit memperbanyak produksi..

sebaliknya sebagai konsumen, mana bisa menggantikan cabe..?

tidak mungkin menggantikan cabe dengan merica..

meski sama-sama pedas, rasanya pasti beda..

sudah pasti itu akan merusak nafsu makan..

masih menurut hukum permintaan..

semakin tinggi harga, maka akan semakin sedikit yang membeli atau meminta..

lagi-lagi si cabe mematahkan hukum permintaan..

meski harga tinggi tetap saja cabe diburu..

 

Ya’ olooh …. Mbak, bagi dong cabenya (foto dari sini )

karena memang cabe sudah menjadi kebutuhan pokok, bahkan banyak restoran yang menawarkan sambal sebagai menu andalannya..

kalo untuk rumahtangga, gak ada cabe di dapur apa kata dunia..hehehe…

ulah cabe yang menggila pun gak bisa diatasi pemerintah, seolah gak bisa apa-apa..

aku lihat di televisi ada pejabat pemerintah yang menyarankan tiap orang menanam cabe sendiri di rumah..

walah…!!

kalo harga gula tinggi, apa semua orang juga disuruh nanam tebu dirumah lalu menggilingnya sendiri.. 🙄

mbok’ya pengepul dan broker nakal itu di urusin.. *sebel..*

yah semoga aja harga cabe tidak memicu inflasi, dan mengatrol temen-temennya ikut naik.. 🙂

Categories: Uncategorized | 21 Komentar

Jejak Sejarah Caruban Nagari – Part 2

Minggu lalu, saya telah mengajak para tamu SS melihat-lihat istana tertua yang ada di Cirebon bernama Keraton Kasepuhan. Masih ada dua keraton lagi yang ingin saya tunjukkan.

Namun, sebelum menjejakkan kaki di sana, rupanya banyak yang protes karena saya – tetangga sebelahnya Ata – tidak memperkenalkan diri terlebih dahulu. Maafkan ketidaksopanan saya, ya… *membungkuk hormat…

Nah, inilah ‘penampakan’ saya yang dibuat oleh Ata:

mirip ga? ^_^

Benar, nama saya Mida. Dua tahun terakhir saya berdomisili di Cirebon. Dan inilah tulisan pamungkas saya mengenai keraton-keraton di Cirebon sebelum saya benar-benar meninggalkan kota ini tahun depan dan kembali ke kampung halaman saya di Bandung *menghapus air mata…

Keraton Kanoman

Setelah mengalami perpindahan kekuasaan dari Sunan Gunung Jati sebanyak dua kali (tahta sempat dipangku Fatahillah dan Panembahan Ratu I), tahun 1649 Panembahan Girilaya dinobatkan menjadi Sultan di Kerajaan Cirebon. Sultan yang baru ini menikah dengan putri Sultan Agung Hanyakrakusuma (Amangkurat I)dari Kesultanan Mataram.

Kedekatan Sultan Cirebon dan Amangkurat I membuat Kerajaan Banten (yang merupakan ‘saudara sedarah’ dengan Kerajaan Cirebon) khawatir. Apalagi ketika Panembahan Girilaya ditahan di Mataram sehingga terjadi kekosongan pimpinan di Kerajaan Cirebon.

Hingga akhirnya, Sang Panembahan meninggal dunia dan dimakamkan di Bukit Girilaya, Jogjakarta, berdekatan dengan makam raja-raja Mataram di Imogiri, Bantul. Kedua putranya, Pangeran Martawijaya dan Pangeran Kartawijaya tidak diperbolehkan pulang.

Tampuk pimpinan diambil alih sementara oleh Pangeran Wangsakerta yang diangkat oleh Kerajaan Banten. Sultan Ageng Tirtayasa – Raja Banten – memutuskan mengirimkan bantuan pasukan dan kapal perang pada Trunojoyo yang sedang memerangi Amangkurat I (musuh dari musuh adalah teman?). Pangeran Kartawijaya akhirnya dapat dibebaskan dan diangkat menjadi Sultan Cirebon.

Masalah kemudian timbul karena Pangeran Martawijaya – Sang Putra Mahkota – ternyata juga dipulangkan ke Cirebon. Agar tidak terjadi perselisihan, Kerajaan Cirebon kemudian dipecah menjadi dua bagian: Pangeran Martawijaya, bergelar Sultan Sepuh Abil Makarimi Muhammad Samsudin, memerintah di Keraton Kasepuhan dan sang adik Pangeran Kartawijaya, bergelar Sultan Anom Abil Makarimi Muhammad Badrudin, memerintah di Keraton Kanoman.

‘Sisa-sisa’ kejayaan Keraton Kanoman bisa kita temukan –seolah tersembunyi- di belakang pasar Kanoman yang ramai (dan… jujur aja, sedikit kumuh…). Bangunan-bangunan di area luar keraton bahkan dijadikan tempat istirahat para bapak yang sedang menunggu para nyonya selesai berbelanja di pasar 😀

Untuk ke keraton, harus 'menembus' pasar dulu

seperti istana yang terlupakan...

Secara umum, tata ruang Keraton Kanoman mirip dengan Keraton Kasepuhan, namun menurut petugas pemandu, luas kompleks Keraton Kanoman hanya 5 hektar. Oh iya, berbeda dengan Kasepuhan yang pemandunya resmi dan selalu stay tune, jika ingin memakai jas pemandu di Keraton Kanoman, kita harus minta dipanggilkan terlebih dahulu. Tiket masuknya terdapat di museum, bukan di luar.

Seperti halnya di Kasepuhan, di bagian luar keraton Kanoman terdapat ‘si kembar’ Pancaratna dan Pancaniti sebagai tempat menghadap Wedana dan tempat istirahat perwira.

Pancaniti (si bapak pengen ikut beken di SS :P)

Gerbangnya, meskipun masih berbentuk candi bentar ala Majapahit, namun dicat berwarna putih, bukan bata merah yang diekspose. Ciri khas taburan keramik China terdapat di sepanjang gerbang. Dulu, area gerbang sempat dicat warna salem (jadi keliatan aneh). Namun, ternyata saat saya berkunjung ke sana telah dicat menjadi putih kembali 😀

Dari luar, sudah terlihat bangunan Bale Manguntur dan Mande Sekaten. Sebenarnya masih ada bangunan kuno Cungkup Alu dan Cungkup Lesung, tapi saya lupa ngambil fotonya, hiks… (dasar amatiran!).

Area Lemah Duwur atau Siti Hinggil yang lebih tinggi ternyata cukup sempit, namun terdapat bangunan cantik bernama Bale Manguntur di tengahnya sebagai tempat duduk Sultan.

Bale Manguntur nan cantik

Lantainya berundak dua sehingga lebih tinggi. Sisi-sisinya terbuka dan melengkung, kembali dengan tempelan keramik-keramik Cina beraneka warna dan ukuran.

Kuatnya unsur Cina ini disebabkan salah satu istri Sunan Gunung Jati adalah Putri Ong Tien Nio dari Dinasti Ming. Kabarnya, salah satu temuan harta karun di Laut Jawa pertengahan tahun ini merupakan salah satu iring-iringan kapal pengantar Sang Putri ke Cirebon yang karam.

Memasuki halaman berikutnya, terdapat Bale Paseban sebagai tempat jika ada warga yang ingin menghadap raja. Bangunan sederhana tanpa dinding ini dikelilingi pagar kayu.

Bale Paseban yang sederhana

Di halaman yang sama, kontras dengan kesederhanaan Bale Paseban, terdapat sebuah pintu megah berbentuk paduraksa (sejenis bangunan gapura yang memiliki atap penutup yang menghubungkan kedua sisi bangunan pembatas) dengan sentuhan gaya Eropa bernama Gerbang Seblawong. Tingginya 9 meter, lebar 4.8 meter dan tebalnya 2 meter.

Pintu jati Seblawong hanya dibuka saat Maulid Nabi SAW

Bangunan utama keraton berada di halaman selanjutnya. Di halaman ini terdapat pula Museum kereta dan benda-benda kuno.

Mande Singabrata terletak di sebelah timur, berfungsi sebagai tempat jaga perwira keraton. Saat saya berkunjung ke sana, tempat ini sedang digunakan sebagai tempat latihan tari tradisional.

Dan di sebelah barat, terdapat Mande Semirang sebagai tempat bermusyawarah.

Mande Singabrata

Tembok luar Mande Semirang dihiasi batuan karang dari Laut Jawa

Museum kereta dan berbagai benda bersejarah terletak dekat Mande Singabrata.

Museum

Kereta Sultan bernama Paksi Naga Liman dari kayu sawo

Replika Kelapa Jenggi, kelapa langka yang konon dibawa Laksamana Cheng Ho

Bangunan lain yang ada di area ini adalah Gajah Mungkur sebagai tempat menyimpan lonceng (dibunyikan pada hari-hari besar tertentu) dan Langgar Agung (semacam musala tempat Sultan dan keluarganya melaksanakan salat)

Gajah Mungkur

Gerbang menuju Langgar Agung

Langgar Agung sudah dikeramik 🙂

Bangunan utama adalah Jinem (berasal dari kata puji ing gunem yang artinya kebaikan dalam berbicara). Di bangsal inilah Sultan menemui tamu-tamu penting. Di bagian dalamnya terdapat singgasana.

Bagian luar Bangsal Jinem (ada mobil Mercy milik salah seorang pangeran terparkir di halaman... Pangerannya mana ya? Mw digebet :P)

Tempat menerima tamu-tamu kehormatan Sultan

Ruang singgasana ternyata tidak semegah yang saya kira. Dihiasi lampu-lampu kristal ala Eropa, singgasana diapit oleh dua karya seni (lengkap dengan batu karang dari Laut Jawa) di tembok yang menggambarkan kekuasaan Sultan.

Keraton Kacirebonan

Perpecahan berikutnya yang terjadi di Kesultanan Cirebon ikut ditunggangi kepentingan Belanda. Jika membaca versi Wikipedia, terkesan bahwa putera Sultan Anom IV, bernama Pangeran Raja Kanoman, ingin memberontak pada ayahnya dengan mendirikan kesultanan sendiri.

Tetapi saya lebih tertarik pada versi lain yang menyebutkan bahwa Sang Pangeran dimusuhi oleh Belanda karena sikapnya yang memberontak. Oleh karena itu, Pangeran sempat dibuang ke Ambon. Sultan yang naik tahta atas sepersetujuan Belanda adalah Abu Sholeh Imaduddin, putera Sultan Anom IV yang lain. Beliau bergelar Sultan Anom V.

Sebuah versi lain menyatakan bahwa Pangeran Raja Kanoman dan Sultan Anom V merupakan anak kembar… (wew :D).

Ketiadaan Pangeran Raja Kanoman ternyata malah menyulut kemarahan rakyat. Untuk meredam hal ini, maka Daendels memutuskan agar Pangeran Raja Kanoman dijemput kembali dan dilantik menjadi Sultan baru yang berkuasa di Keraton Kacirebonan.

Namun, untuk membatasi kekuasaan kesultanan baru, surat keputusan Daendels menyatakan bahwa yang berhak atas gelar Sultan hanyalah Pangeran Raja Kanoman, sedangkan keturunannya hanya berhak menyandang gelar Pangeran.

Karena nyaris tak memiliki daerah kekuasaan, Keraton Kacirebonan tidak memiliki arsitektur megah layaknya sebuah istana raja. Bangunannya bahkan lebih mirip rumah pembesar zaman kolonial Belanda. Luas lahannya kira-kira 46.500 m2.

Berikut foto-foto yang saya ambil saat mengunjungi Keraton ini bulan Oktober lalu:

Gerbang cenderung polos - hanya sedikit ornamen keramik Cina di sini

Pelataran dan bangunan terlihat bersih dan apik

tempat menerima para tamu pangeran, didominasi warna hijau

Memasuki ruang dalam keraton, serasa ditarik ke masa lalu...

koleksi benda antik milik keraton, cenderung kurang terawat 😦

Koleksi batik, ada yang umurnya lebih dari seratus tahun lho!

'Leluhur' dispenser dari London 😀

Nah, selesai sudah tugas saya mengantar para sahabat SS jalan-jalan ke tiga keraton yang ada di Cirebon. Insya Allah minggu depan, pemilik rumah segera kembali untuk temu kangen dengan para penggemar 😛

Terima kasih banyak… *membungkuk*
Mohon maaf sebesar-besarnya jika ada kesalahan.

Categories: Uncategorized | 21 Komentar