memori kawah gunung kelud.. *repost*

Rasanya kurang Afdhol, kalau sebagai warga lereng gunung Kelud..
aku nggak bikin postingan tempat wisata di daerahku..
sori ya, tapi ini bukan promosi lho..
sumpah aku sama sekali nggak dapet sogokan dalam bentuk apapun dan dari pihak manapun…hi..hi..
sebenarnya sudah lama pengen bikin tulisan tentang pengalaman tripku yang tak banyak itu..
tapi setiap bikin tulisan bertema wisata, gak tau kenapa selalu aja bahasanya jadi formal..
pokoknya jadi enggak banget deh..
nah minggu kemaren aku dapat kiriman hadiah buku dari Bundo Nakjadimande..
berjudul Naked traveler penulisnya trinity, isinya radha gila, konyol dan kadang sedikit sarkastik.. 🙂
setelah baca aku pun nongkrongin Blognya disini..
lha ternyata dia pernah kulihat jadi bintang tamu di archipelago metro tv..
bersama prita laura, saat trip ke sumba..
dan jujur, sosok mbak trinity sama sekali nggak seperti yang ada di bayangan kepalaku..ha..ha..ha..
tapi karena mbak trinity itulah aku jadi pengen nulis tentang pengalamanku plesiran cihuy.. 🙂

semoga tulisan tentang tripku ini enggak garing..
mari silahkan di pelototin..

beberapa waktu yang lalu aku kedatangan tamu dari jauh..
seorang teman lama dari lombok bernama dhani dewa..
bersama orang trenggalek yang tinggal di kota batu, namanya Mr. Hahn..
rencananya kami hendak pergi ke kawah Gunung Kelud pagi-pagi..
eh ternyata dua orang itu tidurnya kayak Kebo, dan gak bisa bangun pagi..
terpaksa deh berangkat agak siang, padahal setahuku di puncak sering hujan kalo siang..
posisi topografis Gunung Kelud sekitaran 1.730 meter diatas permukaan laut..
jadi udah biasa kalo cuaca cepat berubah..

karena waktu berangkat cuman sarapan ondhe-ondhe sama teh manis..
aku pun mengajak dua budak-budak itu mampir di warung 02..
02 adalah kode untuk olahan bekicot..
kalo untuk olahan kelinci kodenya 06..
untuk olahan daging anjing, babi, monyet dan kodok juga ada kodenya sendiri..
selain 02 dan 06 aku gak pernah nyobak, jadi gak tau deh kodenya.. [ bohooong…!! ] 🙂

di daerah bernama ubalan, banyak sekali warung-warung 02 berjajar..
olahannya dari tong seng bekicot, sate bekicot, bekicot goreng kering, bekicot bumbu kecap dll…
tapi waktu aku pesen eskargo ternyata nggak ada.. *ya iyalah…!!*
eh..! udah ada fatwa haram belum sih makan bekicot..?
karena setahuku itu hewan hidup di satu alam, jadi hajar aja deh..
uenak tenan Jhe.. 🙂

setelah kenyang dan bibir monyor habis makan bekicot rica-rica..
kamipun melanjutkan perjalanan, tidak lupa membungkus 100 tusuk sate bekicot buat cemilan..

sesampai di sebuah kota kecamatan bernama Wates, kami mengangkut dua orang teman lagi sebagai guide..
namanya Lord deen sama Evan, ya’elah orang kampung aja namanya kok bagus bener ya..
oh iya sekedar mengingatkan, jangan lupa mengisi bensin..
karena setelah kota wates nggak ada lagi pom bensin..
nggak lucu khan kalo plesiran nyambi olahraga dorong mobil 🙂

***

di jawa timur sudah banyak kawah gunung berapi yang dijadikan obyek wisata..
seperti kawah gunung Bromo di pasuruan, kawah ijen di banyuwangi, kawah Lapindo di sidoarjo.. 🙂
tapi untuk menuju kawah membutuhkan perjalanan yang nggak mudah, berbeda dengan kawah gunung kelud..
sejak tahun 2004 Pemkab Kediri telah membangun jalan hotmix yang mulus dari desa terakhir dilereng gunung Kelud..
yaitu desa SugihWaras Kecamatan ngancar sejauh 5 km langsung ke puncak..
bahkan tempat parkir teratas hanya berjarak 300 meter dari kawah..

meski jalannya mulus, ternyata di jembatan deket puncak aspalnya bolong-bolong…
kalau ada motor lewat, trus roda depannya masuk lubang itu..
Brukk…!! otomatis orangnya bakalan koprol dan langsung masuk ke jurang sedalam 200 meter.. wew..

setelah melewati jembatan penghubung yang panjang, para sopir bakal di suguhi tanjakan fatamorgana..
kenapa namanya fatamorgana..?
karena orang yang pertama lewat jalan itu matanya bakal tertipu..
mereka mengira sudut kemiringan jalan 45 derajat..
padahal aslinya gak sampai disegitu…
banyak tuh mobil-mobil baru yang gak berani naik, terus ngojek ke atas..
waktu kami berhenti dan photo-photo di atas jembatan, ada sedan timor dan suzuki APV parkir dan gak berani naik..
rasanya jadi bangga banget sama mobilku si Kaleng, meski udah Uzur tapi dengan gaya dan nekad mampu melewati tanjakan fatamorgana..
belom nyampek awal tanjakan aja, udah pindah gigi satu… hi..hi..
ngejan-ngejan deh… 🙂
eh.. ternyata mbak Trinity juga pernah punya mobil sama lho, namanya si Kumbang..
*nggak penting ya* 😦
..

setelah sampai di parkiran terakhir kami segera membawa perbekalan menuju kawah..
sate 100 tusuk yang tinggal separohnya dan kopi tubruk dalam thermos mini..

untuk menuju dasar kawah ada dua jalan alternatif yang sama-sama bikin hati sir gombang gosir alias ser-ser’an… 🙂
alternatif pertama lewat terowongan AMPERA sepanjang +/- 150 meter tanpa penerangan dan gelap total karena di salah satu ujung terowongan agak berbelok..
heran juga kenapa nggak di pasang lampu, padahal sampai di parkiran ada jaringan listrik..
analisaku sih, ada pantangan dari sang penunggu terowongan..
ato biar serem aja gelap-gelapan..hi..hi..

terowongan ini di bangun tahun 1940 oleh tentara Jepang, pastinya ada romusa dong yang jadi korban disitu..hiiiiii….
jadi kalo pas masuk terowongan trus merinding disco itu wajar.. 🙂
sebenarnya tujuan pembangunan terowongan ini untuk jalan lahar ato magma apabila gunung Kelud meletus, tapi anehnya sekarang malah di pake lewat orang 🙂
bagi pengunjung yang takut tempat gelap ato phobia dengan tempat sempit, ada alternatif jalan laen..
yaitu melewati tangga yang menanjak melewati lereng kawah, butuh waktu dan tenaga ekstra tentunya..he..he.. :))
tapi di puncak tangga terdapat sellter, sebuah gasebo top view yang menyuguhkan pemandangan maha indah..
waktu dulu aku di top view dan melihat keindahan itu, dadaku sampai sesak nafas… *itu kecape’an bego’*
kayaknya dua-duanya nggak cocok nih sama mbak Imel.. ha..ha..ha…

karena cuaca lagi mendung kami jadi malas naik tangga, nggak asik kan kalo tiba-tiba disambar petir..
kami pun memutuskan lewat terowongan..
sambil jalan kami terus ngobrol dan bercanda untuk menghilangkan ketegangan..
lucu kalo inget, abis obrolanya nggak penting dan asal banget..hi..hi..
si dhani sempat teriak waktu melihat tugu prasasti yang di cat putih…ha..ha..
tepat di tengah terowongan memang ada sebuah tugu, tempatnya emang agak-agak spooky..
so..plesiran ke kawah gunung kelud jangan lupa bawa lampu senter..

kayak meteor jatuh

***

ngomongin sejarah Gunung Kelud, meski nggak sebesar gunung Semeru atau Arjuno..
gunung kelud adalah gunung paling sering meletus dan paling banyak memakan korban jiwa..
bisa dibilang kecil-kecil cabe rawit, menurut wikipedia sejak abad 15 sudah makan 15 ribu jiwa manusia..
ck..ck..ck…
menurut legenda atau cerita rakyat, dulu konon cerita ada seorang yang sakti banget.bernama Lembu Suro… *kok mirip nama vokalis club eighties ya..* 🙂
nah si Lembu Suro ini ingin mempersunting seorang putri Kediri yang cantik jelita bernama KiliSuci..
putri KiliSuci gak mau dong, orang beda kasta..
tapi karena takut untuk menolak langsung, sang Putri memberi syarat supaya Lembu Suro membuat sebuah sumur yang dalam..
lalu dengan liciknya sang putri menyuruh tukang pukulnya menimbun hidup-hidup Lembu suro di lubang yang sedang digalinya..
apakah Lembu Suro mati..?
oh.. tidak sodara-sodara..
karena kesaktianya Lembu Suro tidak mati, malah berubah jadi Gunung yang memuntahkan Lahar dan banyak membinasakan rakyat Kediri..

aku sendiri pernah menjadi saksi bisu kemarahan si Lembu Suro pas tahun 1990..
waktu sore-sore sekitar jam tiga’an aku mendengar petir dan gemuruh padahal langit sedang cerah..
semua orang pada keluar rumah dan melihat ke arah selatan…
dan yak ampuun, puncak Gunung kelud kayak kena Bom Nuklir…
awan panas bergulung-gulung, dan kilatan cahaya petir berwarna merah dibarengi suara menggelegar..
kalau ditarik garis lurus mungkin jarak rumahku sekitar 25 Km dari puncak..
enggak lama langit menjadi hitam seperti malam hari, lalu turun hujan kerikil bercampur debu..
wew.. asli seru banget, film dante’s peak mah lewat.. 🙂
sayangnya tahun 2007 kemaren nggak jadi meletus, padahal aku udah cari pinjaman web cam segala tuh..

***

nah ada satu hal lagi yang menarik di Gunung kelud, namanya jalan misteri..
di sebuah jalan yang menanjak, mobil atau motor bisa jalan sendiri meski mesin di matiin..
udah ku buktiin lho, dengan mesin mati dan gigi netral si kaleng bisa jalan menanjak..
makin lama makin kenceng sampek 25km/jam… Hiiiii….
ada yang bilang di situ terdapat medan magnet..
ada juga yang bilang hanya ilusi mata,jalan menurun tapi kelihatan menanjak..
tapi menurut kang karsono penjual gorengan deket parkiran, daerah situ emang angker.. :s

aku sendiri sih lebih percaya pada teori yang kedua, semua yang tampak mata bisa menipu..
makanya pas anak-anak bilang penjual kacang rebus di ujung parkiran cantik dan putih, aku gak percaya..
ngerti kan maksud ku..
hiiiii…..

setelah keluar dari terowongan, aku terkaget-kaget..
seolah gak percaya melihat apa yang ada di hadapanku..
bukan karena pemandangan yang indah..
juga bukan kaget melihat gunung anakan yang menjulang…
bukan, bukan karena itu…
aku kaget karena di dalam kawah ada warung kopi..
bahkan tukang ojek pun mangkal disitu…
ck..ck..ck…
bener-bener kayak diwarung pojok, orang-orang duduk dengan menaikan satu kakinya…wuiii…
ini baru tempat wisata asik..
gak ada deh di luar negri..

ps: sori lama gak update aku baru sakit nih..
eh.. kalo penasaran sama trinity tonton aja Archipelago sabtu ini jam 3 sore di metro TV, scedule aja di hanfon biar gak lupa.. 😉
over and out..!!
Iklan
Categories: tRip | 12 Komentar

Navigasi pos

12 thoughts on “memori kawah gunung kelud.. *repost*

  1. clararch02

    Weh, angker ya? Atta kmu rumahnya deket ama Kelud ga sih? #geografidapet6 itu lubang maut sadis amat, pemda ga mau tambal ya? kan serem bisa makan korban koprol

    hehe.. iya biasa lah.. ^^
    rumahku sekitar 20km dari puncak Kelud..
    ..

  2. hah…, dalam kawah ada warung kopi?
    takjub deh ..
    btw waktu letusan gunung itu ada kebawa nggak ya cangkir2 kopinya

    ..hihihi.. iya bu Monda, soalnya akses ke kawah gampang sih..
    cangkirnya sudah jd abu tuh, sampek jogja.. ^^

  3. saksi bisu kemarahan si Lembu Suro pas tahun 1990 …
    wah kenangannya tentu masih melekat ya …

    mobil atau motor bisa jalan sendiri meski mesin di matiin … serem Ta …
    mungkin karena medan magnet ya … (seperti kata kamu)

    Dan tidak bisa dibayangkan di kawah ada warung kopi … Ya … diluar rasanya ndak ada ini …
    hehehe

    salam saya Ata

    (21/2 : 3)

    ..
    bukan saksi bisu Om NH, saksi mata aja.. ^^
    ..
    soal jalan misteri itu, banyak pendapat Om.. gak tahu mana yang bebar..
    ..
    warung kopi di dalam kawah gunung api memang gak ada duanya.. hehehe..

    Salam hangat dari Jogja Om NH..

  4. ya untungnya warung kopi itu tidak serta merta mengungsi ketika gunung meletus. Sepertinya sangat nyaman ngopi sambil menikmati suasana hawa Gunung kelud itu

    ..
    meletusnya pas malam, jadi warungnya tutup.. ^^
    ..
    ngopi di kawah gunung kelud memang sensasional.. 😉
    apalagi hawanya dingin2 gitu.. ^^
    ..

  5. jadi pengen main ke sana

  6. hey atta..

    kelud baru saja mereda ya,debunya sampai ke bogor juga 🙂

    sekarang warung kopinya uda ga ada juga kali ya,tergerus muntahannya

    so nice yang sudah pernah berwisata ke gng.kelud..

    • ..alow peri hutan..
      wew.. hebat juga ya debunya bisa nyampek bogor, aku aja belum nyampek bogor.. hihihi..
      warung kopi sementara pindah di posisi yg aman..

  7. kapan main-main ke Malang lagi?

  8. Paham lah.. ini bukan ngiklan mas Sept..
    Salam kenal dari Adelays,
    Sekalian memberikan informasi kalau berminat ikut lomba ngeblog berhadiah Rp. 12.500.000, saya share disini :
    http://adelays.com/2014/05/02/lomba-nge-blog-berhadiah/

  9. kapan kapan aku juga mau mas atta diajakin wisata kelud..plus ngopi dilereng kelud 😀

  10. wah jadi kepengen nyobain tanjakan fatamorgana nihh hihihi

  11. nanaharmanto

    WAAH.. lama banget nggak ain ke siini…
    Aku jadi kepengen deh ke Kelud… letusan terakhir dahsyat banget… abunya sampai ke mana2.. rumahku di Muntilan aja kena abu Kelud tebal banget..

    Ketoke aku type yg bakal naik ojeg aja deh ke atas hihihi… asal nggak pake koprol di lubang maut itu.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: