Mantra sang pawang hujan..


..
malam tadi seorang sahabat tiba-tiba sms, yang isinya..
“ym-an yuks mau curhat, lagi sedih nih..”
tanpa menunggu lama langsung kubalas..
“kapan aja aku siap mengusir mendungmu.. 🙂 ”
kembali hanfonku bergetar..
“sejak kapan jadi pawang hujan? 5 menit lagi aku online..”

sebenarnya pengen hati ini menggoda dan mengajaknya bercanda, tapi waktunya lagi gak tepat untuk situasi yang serius begini..
aku pun hanya membalas singkat.. “ok..”
padahal saat itu mataku sudah 5 watt, tapi demi mendengar keluh kesah sahabat aku pun melanggar prinsip untuk tidak bergadang..
selalu ada saat dibutuhkan, bukankah itu yang dinamakan sahabat.. tul gak..? 😉

apa isi dari chatingan kami..? rahasia doooong..
tapi aku akan mencoba membuat rangkumannya, biar penonton tidak kecewa hihihi..

sahabatku ini sedang mengalami kecemasan yang akut..
sebuah ketakutan akan satu kata..
k e h i l a n g a n
padahal kehilangan itu belum tentu terjadi, sebuah perasaan yang prematur atau kehilangan sebelum waktunya..
bahasa gaulnya parno.. 🙂

tapi rasa kehilangan adalah sesuatu yang wajar dalam hidup ini..
sebuah rasa yang kadang datang, tanpa bisa di hindari..

dalam percakapan kami, aku mengajukan beberapa pertanyaan dengan hati-hati..
” apakah dirimu sedih karena tidak mendapat perhatian darinya seperti dulu..?
atau mungkin dirinya tidak menyapamu dan mengajak bercanda riang lagi..?
dan dirimu ketakutan setengah mati karena merasa akan kehilangannya, begitukah..? ”

sampai beberapa saat aku menunggu jawabannya, tapi sekian lama pula deretan kata-kata tidak muncul di layar..
aku tahu benar, diujung sana dia pasti sedang menangis dalam diam..

untuk sahabatku..

cukuplah sayangi dirimu tanpa menuntut dari orang lain..
orang lain hanya berperan untuk melengkapi dan menyempurnakan..
so jika suatu saat nanti kasih sayang mereka berkurang, berubah bahkan hilang, maka dirimu akan tetap hidup dengan kasih sayang yang kau miliki sendiri..
juga karena kasih bukan menuntut, tapi kasih adalah memberi..

tak berapa lama hanfonku berdering..
terdengar suara terisak di ujung sana, lalu terucaplah kata.. ” makasih Ta.. ”

lalu mantra ajaib itu bekerja, mengusir mendung hitam dilangit hati sahabatku..

Iklan
Categories: Obrolan Ringan | 16 Komentar

Navigasi pos

16 thoughts on “Mantra sang pawang hujan..

  1. 🙂
    kamu harus memiliki dulu sebelum memberi
    kamu harus memiliki cinta untuk dirimu sendiri sebelum kamu memberi cinta untuk orang lain..

    aih Ata…
    kapan jadi pawang hujanku?? 😉

    ..
    pernah denger lagunya letto yg -memiliki kehilangan-
    kayaknya cocok buat ost postingan ini..hehehe..
    ..
    kalo emang emergency kapan aja siap Tik, Special service for a friend.. 🙂
    ..

  2. waaaaaaaaaaaahhhh lam nich ga maen kesini sob…………….

    Salam persahabtan selalu dr MENONE

    ..
    iya nih sob, sorry lah aku juga jarang Bw nih.. hehehe..
    ..

  3. ahhh..jangan bergantung ama org lain ya mas ata.. 🙂
    kehilangan itu bener-bener ga enak.

    ..
    bergantung sama orang..? ya keberatan lah Fit..
    kalo dirimu kan kurus jadi ringan kayaknya.. *cmiww*
    ..
    gak mau kehilangan..? jangan merasa memiliki.. 😛
    ..

  4. Mantranya mujarab sekali ya Ta 🙂

    Tapi tidak mudah untuk bisa ‘cukup dengan menyayangi diri sendiri, tanpa menuntut kasih sayang dari orang lain’. Dibutuhkan kedewasaan dan kematangan jiwa untuk bisa bersikap demikian (dan kayaknya Ata sudah mencapai itu 🙂 )

    Setuju seratus persen dengan mantra sang pawang hujan. Jadi pepatah “sedia payung sebelum hujan” nggak berlaku lagi nih. Kan sudah ada pawang, jadi nggak bakal turun hujan 😀

    ..
    tergantung sesajennya sih.. 😛
    ..
    mungkin karena udah sering kehilangan jadinya agak kebal Bu..hehehe..
    pawang juga manusia, gak mungkin lah menentang kehendak langit.. 😀
    ..

  5. kadang karena ketakutan sendiri malah jadi kejadian. kalo belum kehilangan, jangan takut dulu, tapi usahakan supaya gak bener2 kehilangan…

    ..
    setuju Mas, semuanya harus diperjuangkan dulu gak boleh hanya pasrah..
    ..

  6. kehilangan adalah kata yang menyeramkan… apalagi kehilangan dompet.. 😀 jangan sampai

    ..
    hehe..
    kehilangan dompet gakpapa sih, soalnya isinya kosong ntar beli yg baru lagi.. hehehe..
    tapi kalo kehilangan pacar, gak ada toko yang jual..hihii..
    ..

  7. selalu ada saat dibutuhkan, bukankah itu yang dinamakan sahabat.. tul gak..?

    Gak betul nih, hahahaha….. 😀

    ..
    hahahaha…
    dasar Lu..
    ..

  8. menurut aku membahagiakan diri sendiri itu susah banget yak! Sangat perlu ada ‘orang kedua’ yang mendampingi kita.. ya diantaranya sahabat gitu 🙂

    ..
    apalagi kalau ada yang ketiga..keempat..kelima dan seterusnya..hihihihi…
    ..

  9. Hallo Ata…lagi stress nih…boleh minta nomor teleponnya?
    Curhatnya tak dibatasi jam kan?
    Soalnya kalau sedih pasti karena nggak bisa tidur sampai jam 2 malam…..hehehe…..

    Hebat deh Ata…..

    ..
    halow Bu Enny..
    boleh-boleh, silahkan mengambil nomor antrian dulu ya..hehehe…
    ..

  10. untuk sesuatu yang belum terjadi gak perlu cemas donk 😀
    ata nanti jadi pawang hujan buat acara di sini ya dek :p

    ..
    betul Mbak, mending mikirin yang sekarang aja.. 🙂
    ..
    oke Mbak Jul, asal nilai kontraknya cocok.. 😛
    ..

  11. Hhmm….
    Saya selalu penasaran dengan cara pawang hujan menghalau hujan… komat kamit dan sajiannya itu lho.. 🙂

  12. .. Memberi, tak berharap kembali..

    Ata pripun kabarnya? Take care ya..

  13. Memang beda ya, pawang hujan Ata,
    turun dulu hujan air mata, baru tersungging sebuah senyuman,
    kalau pawang hujan beneran, setelah mengeluarkan mantra masih turun hujan, bukan mantranya juga yang salah, tapi memang hujan merata 🙂

  14. sahabat ada ketika kita membutuhkan, sahabat tempat memberi dan menerima. Sahabat memberi perasaan tenang berbicara dengannya…sahabat adalah seorang yang ketika kita dan dia jauh pun tidak ada perasaan dia menghilang…itulah sahabat.tepatnya teori saya dlm bersahabat, halah..

    ketika sahabat sedang sedih tentu kita sbg sahabat dengan senang hati mendengarkannya, tanpa kita memberi solusi sebenarnya sudah cukup u dia dengan kita hanya mendengarkan keluh kesahnya.

    dan kau sep sdh menjadi sahabat yang baik bagi sahabatmu itu, meredakan tangis, menenangkan hati. galau itu …

    kemana kita berbagi hanya kita yang tahu…

    salam saya sep…

  15. Atta ternyata teman curhat yang bisa diandalkan 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: