Manjali..

Ratna Manjali  -AtA-

Ratna Manjali -AtA-

Hai.. apa kabar sahabat blogerku..

semoga semuanya sehat dan berbahagia.. amiin..

kebetulan beberapa waktu yang lalu aku dapet hadiah buku dari sahabat yang baik hati.. daripada blog ini nganggur ampek lumutan, mending aku bikin resensi buku aja yah.. 😀 itung-itung sebagai ucapan terimakasih dan laporan, ini lho aku udah baca ampek kelar buku hadiahnya.. hihihi… 😀

sebenarnya ada tiga buku yang aku dapet..

Manjali dan Cakrabirawa -Ayu Utami-

The Alchemist -Paulo Coelho-

Sang Nabi -Kahlil Gibran-

tapi kali ini ngulas Manjali dulu aja kali ya..

Manjali dan Cakrabirawa [MDC] merupakan novel keempat Ayu Utami.. Novel ini adalah sekuel dari novel sebelumnya, Bilangan Fu.. tokoh-tokoh utamanya masih sama.. yaitu 3 orang sahabat, Parang Jati, Sandi Yuda dan kekasihnya Marja Manjali..

Jika novel Bilangan Fu mengambil latar perbukitan kapur Watugunung di pantai selatan jawa tengah lengkap dengan cerita-cerita para pemanjat tebing..

sedangkan Manjali dan Cakrabirawa berpindah setting ke daerah candi Calwanarang di sebelah timur kaki gunung lawu..

negatif poin : menurutku novel keempatnya ini kurang rapi jika dibandingkan dengan Bilangan Fu.. Penulisan tentang info-info sejarah kurang halus sehingga terkesan seperti terlalu dipaksakan, jadi seolah-olah seperti membaca buku sejarah saja..

sayangnya lagi ia tak bisa mengendalikan emosinya ketika membahas tentang G/30/S PKI 65, tentara yang melanggar ham, demokrasi maupun modernisasi… tiba-tiba ia menjadi penceramah.. dan apa yang disampaikan itu tak mengandung hal baru sama sekali..

memang dari novel pertamannya Saman, Ayu kelihatan banget anti militerisme.. ^^

positif poin : ia berhasil dalam membuat jalinan cerita yang saling terhubung.. misalnya nama belakang marja, manjali yang sama dengan putri calon arang yaitu Ratna Manjali..

cakrabirawa, mantra ampuh yang berhubungan dengan pki..

atau lagu dany boy dengan murni, nenek tua penjual kayu bakar..

Bagian terakhir novel ini benar-benar memunculkan konflik yang dramatis. Musa wanara, seorang Perwira AD, yang sangat patuh terhadap Pancasila dan Negara, namun tidak patuh terhadap masyarakatnya di hadapkan bahwa ia sebenarnya anak sang perempuan tua, mantan aktifis Gerwani serta memiliki seorang ayah Anggota Pasukan Cakrabirawa..

bagaimana Negara menyikapi ini, bukankah 7 turunan dari masyarakat yang terlibat G 30 S/PKI tidak boleh ada yang terlibat dalam pemerintahan..

Bagaimana Musa menerima kenyataan ini? Ternyata Ibunya seorang Mantan Anggota Gerwani dan ayahnya Mantan anggota Pasukan Cakrabirawa..

dan yang selama ini mantra Cakrabirawa dianggapnya sebagai sebuah mantra yang mujarab untuk guna-guna..

Bagaimana juga nasib Perempuan tua tersebut..? masihkan menjadi bulan-bulanan pemerintah setelah puluhan tahun lamanya tidak tahu menahu tentang hiruk pikuk politik Indonesia..

bagaimana tentang jalinan kisah cinta segitiga Yuda, manjali dan parang jati..?

apa hubungan nama manjali dengan candi calwanarang..? silahkan penasaran, karena jawabannya ada di novel ke-5 Ayu Utami yang entah kapan bakal terbit.. hehehe.. ..

ps: buat yang berbaik hati memberi hadiah buku, makasih…  🙂

Iklan
Categories: bUku asiK | 19 Komentar

Navigasi pos

19 thoughts on “Manjali..

  1. Uhuy … Ata sudah bikin sketsa lagi 😀 .

    Sketsanya bagus, tapi kenapa yang digambar cuma separo wajah Manjali? Yang sebelah kanan lagi jerawatan ‘kali ya … 😛

    Aku belum baca novel Ayu Utami satu pun, jadi nggak bisa membandingkan novel ini dengan novel-novel Ayu sebelumnya *malu* . Maka dari itu, percaya saja deh sama resensi Ata 🙂

    Oh ya, kenalin dong sama teman Ata yang suka ngasih buku. Aku juga mau tuh dikasih buku-buku bagus, apalagi kalo boleh milih sendiri judulnya … hihi …

    ..
    masih sering bikin sket kok, tapi emang gak pernah pameran.. hehe..

    kertasnya kekecilan Buk, jadi gak cukup gambar wajah keseluruhan.. hihihi..

    kalo baca novel tergantung selera masing2 sih, saya suka belom tentu Bu Tuti juga suka..

    yak oloh.. Bu Tuti kan ke gramed/toko buku deket,jadi bisa beli sendiri tho.. hehehe…
    lagian emang Bu Tuti ada waktu buat baca novel..?
    sibuk terus gitu.. 😛
    ..

    • Idem banget dengan komen yang ini…. resensi ok, dan sketsa yang mantap, plus si pemberi hadiah nan misterius.. 😀

  2. wuiii sketsa nya bagus banget ta!

    ..
    tengkyu Mas Arman,biasa aja kok.. ^^
    ..

  3. SAya belom pernah sama sekali membaca novel karangan Ayu Utami… 🙂

    ..
    kalo pengen baca karya Ayu Utami, pilih yang judulnya saman aja.. 😉
    ..

    • emang klo judul yang lain kenapa?

      saman sudah punya, terus ada 1 lg tuh judulnya lupa, punya juga, mesti bongkar stok lagi hehehe
      tp yang manjali blom punya. mesti beli nih kayaknya 🙂

      ..
      menurutku itu yg paling kuat ceritannya,itu menurut aku lhooo.. 🙄
      ..

  4. Saya mengomentari sketsanya aja Ta, soalnya belum baca novel Ayu Utami satupun jua,,
    Wajah manjali di sketsa, sendu amat, apakah yang disimpan wajah cantiknya Manjali 😕

    ..
    kisah cinta manjali berakhir tragis sih Mbak..
    ..

  5. gambarnya bagus banget ya, keren, buatan sendiri kah?
    ,,

    ,,
    iya thanks..
    ..

  6. namakuananda

    menunggu Sang Nabi -Kahlil Gibran-
    pastinya gag kalah keren 🙂

    ..
    kalo saya nunggu waktu senggang.. hehehe..
    ..

  7. Akupun belum pernah baca karyanya satu juga

    ..
    gak ada waktu buat baca novel ya Bu.. 🙂
    ..

  8. hmmm aku pernah baca Saman. Tapi cerita itu menurutku agak rumit dengan kisah flash back, dan sepertinya pembaca mesti mempunyai pengetahuan tmbahan untuk benar-benar bisa mengerti isi novel itu. Aku sudah punya Larung dan Bilangan Fu juga tapi belum sempat baca. Ingin punya waktu senggang yang bisa sepuasnya baca.

    EM

    ..
    flasback di saman cuman dikit kok Mbak, pas di awal aja..
    jaman masa kecil saman..
    tapi alurnya cerita yg bercabang mungkin itu yang bikin lebih mikir..
    menurutku jadi lebih seru, gak cuman datar-datar aja..
    ..
    larung sambungan saman, agak2 mistis dengan ending yang mengahrukan..
    kalo bilangan Fu sangat filosofis, aku gak suka..
    ..

    • ah iya LARUNG ding yang udah punya

      berarti ada 2 buku ayu utami yang saya belum punya Bilangan Fu dan Manjali

      ada yang minat ngasih? 😀

      ..
      ku kasih mau gak..?
      tapi ambil sendiri ketempatku.. 😛
      ..

  9. Nice sketch bro

    ..
    thanks Bro..
    ..

  10. Begitu banyak buku yang bagus untuk dibaca…..
    Makasih sharingnya lho, jadi menambah perbendaharaan… 🙂

    ..
    iya, sama-sama Mbak.. kembali kasih..
    ..

  11. dari ke tiga buku itu, mana yang paling berkesan?

    ..
    semuaa.. hehehe..
    gak ada yg jelek sih.. 😛
    ..

  12. salam.. ata chan pripun kabarnya? Lama euy gak kunjung ke lapak ata..

    Keren ya kayaknya novel e, bau2 politik 😀 sampe brapa novel lg tamatnya ni?

  13. Jadi tertarik pada pemberi hadiah misterius…secantik sketsa nya seperti diatas kah?

  14. yang ngasih buku pasti cewek…
    cit cuiwww cwiwiiittt…
    hahaha…

  15. Wah …
    Sepertinya novel yang berat ini …
    sanggup kah aku …??

    salam saya Ata

  16. harumhutan

    manjali…:roll:

    its anice name..

    cantik,sketsa atta juga cantik penuh arsa neeh buatnya soale berasa hidup heheh..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: