Cabe sang primadona..

HALLOW..HALLOW..HALLOW..!! I’M BACK!!! *celingak-celinguk* miss me?.. miss me?.. menghindari lemparan cabe dari pembaca*

lumayan cabenya dikumpulin, mahal cing.. 

sebelumnya aku ucapin Arigato, buat Mida yang mau jagain blog ini selama aku sedang pergi semedi.. 🙂

juga buat para sahabat Bloger yang teteup sudi mengunjungi blog ini meski aku gak ada, tengkyu banget..

maaf kalo aku belom sempat berkunjung balik, gomenasai sumimasen..setelah tiga minggu kaga ada sambungan onlen internet;

setelah tiga minggu semedi di hutan ditemenin monyet-monyet, belalang, kupu-kupu.. eh… *jadi ngelantur*;

setelah tiga minggu istirahat full dari jagad perinternetan, Ata yang manis imut caem kiyut nan hensem ini, jadi semangat gila… *drums roll*

energiku back to… 110% nih..

yeap, aku harus nyediain cadangan 10% kalo-kalo kedodoran lagi kayak bulan kemaren…

tapi sesuai ama omongan orang bijak,’hari ini harus lebih baik dari hari kemaren’,

jadi aku berharap gak bakal sesibuk bulan kemaren.. *crossing fingers*

Okai …. topik obrolan saya kali ini adalah …. C-A-B-E

 

Lautan cabe merah … (foto dari sini )

eh.. pada tau gak, harga cabe sekarang sedang menggila..

pasti taulah ya, perbincangan tentang si mungil nan pedas ini makin rame akhir-akhir ini..

mulai dari ibu-ibu sampek bapak-bapak yang sedang cangkrukan di warung kopi..

mulai dari koran pagi, koran sore, ampek televisi..

yup, cabe sekarang jadi primadona..

cabe bikin heboh seiring harganya yang membumbung tinggi..

biasanya harga normal cabe rawit di Kediri sekitar 20-25 ribu per kilo, bahkan sering dibawah harga itu..

tapi sejak akhir 2010 si cabe mulai berulah..

harganya terus melejit, gak pernah turun..

terakhir aku ngecek harga eceran di pasar sekitar 80-90 ribu per-kilo, gak tau deh harga dikota..

menurut berita sih sampek 150 ribu..

wow.. mecahin rekor kayaknya..

ulah si kecil nan pedas ini udah bener-bener bikin panas banyak orang..

orang-orang banyak yang mengeluh sampek misuh-misuh, kepuasan makannya terancam karena gak ada cabe..

” mana enak makan gorengan tanpa nggigit cabe”

” masa’ makan bakso tanpa sambel ”

” lha masakan padang kok gak pedes ”

” sambal kok gak pake’ cabe, apa kata dunia ” 🙂

Hmmmm ….. yummy ….. Ini yang bikin air liur menetes *hussy* (foto dari sini )


begitulah kira-kira jeritan bathin beberapa orang..

dengan kondisi sekarang mungkin banyak yang mengira petani cabe lah yang diuntungkan..

tunggu dulu,ternyata tidak juga lho..

karena kondisi cuaca yang tidak menentu banyak petani yang gagal panen, karena tanamannya rusak..

selain itu biaya perawatan juga besar, untuk membeli pupuk dan obat-obatan..

yang bikin jengkel ulah para tengkulak dan broker, mereka membeli cabe dari petani dengan harga murah lalu menjual dengan harga tinggi kepasaran..

tingkah para pengepul yang seperti itu memang kurang ajar.. * jd esmosi jiwa nih..*

satu lagi yang meresahkan petani, akhir-akhir ini sering terjadi pencurian cabe di ladang..

yang nyebelin nyolongnya gak metik cabenya, tapi dicabut sepohon-pohonnya..

gila, gak punya hati itu maling.. * kepala berasap*

akhirnya petani harus mengeluarkan biaya dan tenaga untuk mengamankan ladangnya siang-malam..

udah kayak koboi lagi patroli aja tuh, sambil nenteng senapan angin. he..he..

 

Sang Primadona dan pengawalnya (foto dari sini )
..

apa penyebab naiknya harga si cabe..?

menurut analisa, stok di pasaran sedikit sedang permintaan banyak..

dari pelajaran ekonomi SMA, ada hukum permintaan dan penawaran..

jika harga barang naik, maka produsen atau penjual akan berusaha memperbanyak produksi..

sementara konsumen atau pembeli akan berusaha mencari produk lain sebagai pengganti..

tapi masalahnya dengan cuaca tidak menentu seperti sekarang ini, petani atau produsen sangat sulit memperbanyak produksi..

sebaliknya sebagai konsumen, mana bisa menggantikan cabe..?

tidak mungkin menggantikan cabe dengan merica..

meski sama-sama pedas, rasanya pasti beda..

sudah pasti itu akan merusak nafsu makan..

masih menurut hukum permintaan..

semakin tinggi harga, maka akan semakin sedikit yang membeli atau meminta..

lagi-lagi si cabe mematahkan hukum permintaan..

meski harga tinggi tetap saja cabe diburu..

 

Ya’ olooh …. Mbak, bagi dong cabenya (foto dari sini )

karena memang cabe sudah menjadi kebutuhan pokok, bahkan banyak restoran yang menawarkan sambal sebagai menu andalannya..

kalo untuk rumahtangga, gak ada cabe di dapur apa kata dunia..hehehe…

ulah cabe yang menggila pun gak bisa diatasi pemerintah, seolah gak bisa apa-apa..

aku lihat di televisi ada pejabat pemerintah yang menyarankan tiap orang menanam cabe sendiri di rumah..

walah…!!

kalo harga gula tinggi, apa semua orang juga disuruh nanam tebu dirumah lalu menggilingnya sendiri.. 🙄

mbok’ya pengepul dan broker nakal itu di urusin.. *sebel..*

yah semoga aja harga cabe tidak memicu inflasi, dan mengatrol temen-temennya ikut naik.. 🙂

Iklan
Categories: Uncategorized | 21 Komentar

Navigasi pos

21 thoughts on “Cabe sang primadona..

  1. Yeaah … cabe sekarang memang lagi nangkring di anak tangga tertinggi popularitas bumbu dapur. Harga cabe memecahkan bukan saja rekor MURI, tapi bahkan Guiness Books of Records 😉

    Kalau untuk keluarga kecil seperti saya, yang cuma terdiri dari dua orang, apalagi saya bukan ‘setan lombok’ atau gemar menyajikan lombok sebagai camilan, mungkin nggak begitu terasa. Sehari saya hanya membutuhkan sekitar 5 – 10 lombok. Tapi bagi pengusaha warteg yang untungnya tipis, atau keluarga besar yang sehari membutuhkan sebaskom sambel, memang bisa kalang kabut …

    Mengharapkan pemerintah peduli? Walah … kasus korupsi yang bernilai trilyunan saja nggak beres, mana pula pemerintah punya perhatian pada lombok yang urusan ‘orang kecil’ 😦

    Jadi bagaimana solusinya? Mungkin kita perlu mengubah selera makan … ?? 😉

    ..
    gimana ya kalo cabe bener-bener menghilang, bakal jadi rebutan kali’..
    meski cuman 5-10 biji tetep aja kan butuh..
    mana enak masakan gak dikasih cabe, pengecualian sih kalo seleranya masakan italy kayak Bu Tuti.. hehe..
    ..
    mengubah selera makan..? wah urusan selera dan perut susah di ubah Buk..
    gimana ya solusi buat petani biar lebih sejahtera..?
    ..

  2. mida

    nyolong cabenya Ata ah… lumayan buat bayar tagihan internet 😛

    ..
    ambil aja lah, sekalian bawa karung..
    *siapin ranjau darat*
    ..

  3. bersyukurnya diriku, di saat harga cabe melambung tinggi, tanaman cabe depan kost yang tumbuh sendiri akibat membuang bungkus maem yg ada sambelnya, berbuah…. Ah…Tuhan mengerti, anak2 kost ini takmampu beli cabe yg harganya membumbung tinggi,,, 😀

    ..
    musti di jagain Tik, ntar dicolong orang lho..
    ^^
    ..

  4. kami sih udah nggak tahan pedas jadi beli cabe ketengan aja, itu juga kalau yang di pohon udah abis,
    biasanya sih untuk nyambel metik lombok dan rawit dulu

    ..
    saya lihat di TV ada yg jual paket hemat, 4 biji seribu.. ^^
    memang enak kalau punya pohonnya sendiri, terjamin bebas pestisida.. 😉
    ..

  5. Apa kamu gak mau nanam cabe aja Ta?
    Mumpung demandnya tinggi?
    eh tapi nanti pas panen, cabenya jd murah, malah rugi yah 😀

    ..
    nanam cabe juga sih mbak, tapi digarap orang semacem bagi hasil gitu.. 🙂
    kalau cuaca tetap gak menentu kemungkinan cabe bakal tetap mahal, karena produksi sedikit..
    ..

  6. untung aku bukan penggemar cabe. jadi biar cabe harganya menggila, nggak ada pengaruhnya buatku hehe. aku lebih suka pedas merica 🙂

    tp emang yg kasihan para petani ya. dr dulu nggak bisa menikmati kenaikan harga, malah jadi korban…

    ..
    wah kalau masakan lokal tanpa cabe kayaknya kurang sedap mbak, tapi untuk masakan barat emang jarang pake cabe, merica sih wajib.. 🙂
    ..
    nasib petani di negri ini memang kurang sejahtera, kata mbak EM kalo di jepang petani itu kaya2 lho..
    ..

  7. konon kbarnya operasi pasar pun sdh g’mempan skedar mnahan gjolak knaikan harga ini. tp apa prlu sampe ada kbijakan impor? jd ikut bingung

    ..
    iya, operasi pasar juga percuma..
    kalau import cabe kering mungkin bisa, kalau cabe segar kemungkinan bisa busuk..
    ..

  8. untungnya gua bukan penggila cabe. kalo makan cabe pun dikiitt banget karena gak tahan pedes. hehehe. jadi gak bermasalah dengan harga cabe yang jadi tinggi…. 😛

    btw, welcome back yaaa

    ..
    lha masakan di Amrik kan emang jarang pake’ cabe, kalaupun pake udah kemasan/botolan.. 🙂

    tengkyu Mas Arman.. ^^
    ..

  9. iya nih,,,gara gara cabe kemahalan,, sekarang klo mo makan cuma pake sendal jepit doang,,,klo kurang pedas tinggal ditampar pake sendal jepit biar pedas,,,wkwkwkwkk

    ..
    wakakakaka… boleh juga ide Lu…
    “sinting..!!”
    ..

  10. santai sambil goyang2 kaki karena gak suka pedes :p

    ..
    ntar kalo si cabe ngajakin barang2 pokok yg laen naek, baru deh garuk2 kepala.. 😛
    ..

  11. Ketika pulangkampung ke Sumbar tempo hari, melambungnya harga cabe ini menjadi ancaman serius bagi masyarakat setempat. Bagaimana tidak… kebutuhan cabe sangat tinggi dalam masyarakat Minang. Hampir semua masakan mereka menggunakan cabe yang bukan pula sedikit, tapi amat banyak…

    Tapi untungnya anak-anakku tidak terlalu suka cabe. Jadi, masih amanlah… 🙂

    ..
    gimana kabar itiak sambal hijau ya Da..
    seporsinya bakalan naik kayaknya.. 🙂
    ..
    syukurlah kalo gitu..
    semoga bahan pokok laen gak ikut naik, ntar uang belanja ikut naik deh.. 🙂
    ..

  12. makanya kata mamaku makan daging aja jgan pake cabe karna harga daging lebih murah dari cabe…

    salam

    ..
    hi..hi.. benar juga kata Mama itta.. mending masak daging sama merica, kan udah enak tuh.. 🙂
    ..

  13. padaha cabe ini “pedes” yaa..

    tapi meski mahal dan pedes teutep ajah dicari dan dibeli 🙂

    tapi emang seeh tanpa cabe tuch rasanya cemmannaaaa getooh **tsaaahh..

    **ech tapi harga cabe uda normal kok sekarang..

    ..
    itu namanya kapok lombok.. ^^
    mungkin yang normal di daerah tertentu saja, kalo di Jatim masih mahal karena daerah sentra cabe di sekitar Bromo tanamannya rusak.. 😦
    ..

  14. cabe emang semakin terasa pedasnya tha,,
    sedih juga dengar banyak yang gagal panen krn terserang hama..

    ..
    iya Mbak..yang biasanya bikin sambel 5 cabe, sekarang pake 2 cabe aja sudah cukup.. ^^
    ..
    petani kita memang masih banyak yang tradisional..
    coba sudah punya green house, pasti deh gak terpengaruh cuaca..
    ..

  15. masih untung cabe yang mahal, kita makan 5 cabe ja dah bikin merah muka kita, coba kalau beras yang mahal, kita bakalan kelaparan….

    ..
    beras masih bisa di ganti Ra, mungkin roti, jagung atau singkong..
    dan kalau stock dipasar gak ada bisa import..
    ..

  16. satu lagi dampak cuaca ekstrim 😦

    ..
    yup, pastinya semua kena dampak..
    ..

  17. kalo impor tambah mahal yah..hehe…doh senengnya dirikuww jadi primadona…hehe..mungkin pas saya lahir situasinya lagi sama kayak gni ya..makanya saya dikasih nama ‘rawit’ pas harganya lg membumbung selangit..hehe

    ..
    iya, mungkin jatuhnya jadi lebih mahal..
    he..he.. atau mungkin Ibunya ngidam sambal cabe rawit.. ^^
    thanks kunjungannya..
    ..

  18. halo bang Septa……!!!!
    saya juga comeback niiiiih.

    Ata yang manis imut caem kiyut nan hensem ini -> Gubraaak…!!!!

    Baru tahu kalo yg dimaling bukan cabenya tapi main cabut taneman juga -> Maling kreatif, tidak ambil ikannya tapi sekalian akuariumnya bang.

    ..
    halow Dik Triunt……!!! ^^
    welcomeback, setelah beberapa bulan ya.. 🙂

    hahaha.. gedubraks krompyang,…!!!

    itu mah keterlaluan.. terlalu.. *gaya bang oma* ^^
    ..

  19. Syukurlah saya nggak suka pedas, dan tak makan cabe juga nggak apa-apa. Harga cabe yang naik ini, merugikan petani cabe maupun konsumen yang doyan cabe. Temanku rugi ratusan juta karena tanaman cabenya kena virus….jadi memang jangan bayangin petani cabe untung, seperti kata Ata di atas.

    Tapi…
    Lihat Ata diantara cabe-cabe merah yang menggiurkan mata (bukan pengin merasakan lho…soalnya saya tak suka pedas)…berarti Ata juga bertanam cabe. Wahh pasti mengalami jantung yang naik turun juga ya Ata, apalagi cuaca makin tak bisa di duga seperti ini.

  20. cabe emang g ada duanya, saya ska anget tu cabe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: