sebuah pilihan di garis takdir..

beberapa hari yang lalu aku melihat acara di televisi..
sebuah kisah nyata yang menyentuh hati..
seorang gadis ayu bermata sendu mengisahkan sebuah peristiwa yang hampir merenggut nyawanya..

saat itu tak hanya bumi yang berguncang, tapi juga tubuh denai..
tak hanya tempat tinggal denai yang jadi puing, tapi juga jiwa denai..

ucap gadis itu dengan mata berkaca-kaca..

setelah tanah berguncang dan meratakan apa saja..
suasana menjadi mencekam yang terdengar hanya jerit tangis dan rintih kesakitan..
lalu datanglah gelombang laut yang besar bergulung-gulung menyapu apa saja..
kejadian itu sangat cepat, beruntung denai sempat berpegangan pada pohon besar..
tapi pada saat itu denai mendengar suara teriakan minta tolong..
ternyata itu suara uni yang hanyut, tanpa berfikir denai meloncat ke air untuk menolongnya..

..

apakah anda tidak takut jika akhirnya ikut terhanyut..? [tanya pembawa acara]
..

tidak, mungkin resikonya denai akan meninggal..
tapi, denai lebih siap meninggal daripada kehilangan uni..

dari wawancara itu aku dapat mengambil pelajaran..
sebenarnya kita tidak harus takut untuk mengambil keputusan..
jika kita siap dengan resiko yang akan terjadi, maka lakukan.. just Do it..

mempertimbangkan sesuatu dengan cermat dan teliti memang baik..
namun terlalu lama mengambil keputusan bisa kehilangan kesempatan..

so jika tersudutkan oleh masalah dan harus segera mengambil keputusan, gak perlu takut salah..
karena kita bisa belajar dari kesalahan itu… tul gak..?

beberapa waktu yang lalu ada seorang teman cerita-cerita kalau hubungan dia dengan pacarnya selalu putus nyambung..
dan begitu terus berulang..
dalam hati aku heran, terus-terusan di sakiti kok masih terima aja..
dia selalu menganggap mantannya itu yang terbaik, yang paling mengerti dia..bla..bla..bla..
aku rasa dia takut untuk menjalani hubungan baru..
dia ragu akan mendapatkan seseorang yang memahami dia..
rugi banget kan, berarti dia telah melewatkan kesempatan untuk mendapatkan seseorang yang lebih baik..

jika ada hal yang baik dan menantang kenapa tidak kita coba..?
iya gak..?

di sekolahan kita dapat pelajaran dulu baru kemudian menghadapi ujian..
tapi dalam kehidupan nyata, kita menghadapi berbagai macam ujian dulu baru deh mendapat pelajaran..
semakin banyak kita mendapat ujian, semakin banyak kita mendapat pelajaran..
itu juga kalau mau belajar sih.. 🙄

yah.. kadang nasib seperti dadu yang dilemparkan, kita gak tau angka berapa yang akan diatas..
garis takdir dan jembatan kesempatan yang menentukan adalah pilihan kita.. 😉

ya sudahlah..!! daripada aku makin ngaco dan geje nulisnya..
mending aku closing aja..
intinya pelajaran moral kali ini..
“jangan takut memilih dan terima resiko yang akan terjadi..”

if You risk nothing, then You risk everything
-geena davis-

ket: Denai = Aku

## balik ke dunia nyata :

The time to hesitate is through..
No time to wallow in the mire..
Try now we can only lose..

light my fire -the door-
menghentak di headphone i-pod made in chinaku..
joging pagi-pagi kaki lecet di serempet pedagang sayur *dasar motor slompret..!*..
ngejar-ngejar pedagang cilok, baju kena kecap..
pulang jalanan nanjak mulu.. CAPEEK..

tapi lagi-lagi..
aku masih tersenyum kok..

dasar postingan gak jelas..
*dilemparin pembaca..

Iklan
Categories: iNspirAsi, Obrolan Ringan | 30 Komentar

Navigasi pos

30 thoughts on “sebuah pilihan di garis takdir..

  1. harumhutan

    kisahnya mirip ama delisa.
    bocah kecil yang ditinggal pergi oleh ibu dan 2 kakaknya saat tsunami aceh beberapa tahun lalu 😦

    ketegaran gadis itu benar benar meluluhlantakkan hatiku.. 😦

    ..
    Memang banyak sekali kisah memilukan seperti itu.. 😦
    ..

    • harumhutan

      buat yang suka putus nyambung,mungkin dia males ajah untuk memulai sebuah komitmen baru,beradaptasi lagi dengan pasangan barunya..

      baginya disakiti oleh pasangannya mungkin lebih indah daripada harus membuka kisah baru * stupid!

      tapi itu pilihan dia bukan..?

      * weeehh.. kok daku jadi rada esmosinya neeh komeng nyang eneh :mrgreen:

      ..
      Yup, semua kembali ke soal pilihan..
      ..
      Sabar ya, jangan emosi..
      *nenangin si wi3nd*
      ..

  2. harumhutan

    wat atta…

    mau jogiing apa ngejar pedagang cilok 😛

    lain kali hati hati,nikmatin lagu seeh boleh,tapi jangan meleng…

    ** but over all,keputusan emang kita yang ambil,jangan pernah takut untuk mencoba dan mengambil resiko..

    ” kita tidak pernah tahu apa yang terjadi,jika kita tidak berani mengambil resiko,diam ditempat ato maju selangkah..”

    keputusan ada ditangan anDa.. 🙂

    he he,,,, mumpung sepi jadinya bisa hatrick 🙂

    *makasiiiiiii atta chaaaaaaaaan 😉

    ..
    Ya itu dia niatnya joging, tapi kepengen cilok ya udah kejar-kejar deh..
    Hi..hi..
    ..
    Yah, pengendara motor kan emang radja jalanan, pejalan kaki cuman rakyat jelata.. 🙂 ..
    Yup, keputusan ditangan masing2 dan bertanggungjawab sama diri sendiri..
    ..
    -senyum-
    ..

  3. intinya: Jangan Takut!

    tapi….aku takut kecoak hahaha

    EM

    ..
    Kalo aku takut bencong mbak.. 🙂
    Hi..hi..
    ..

  4. eh? tumben bisa buka postingan dengan lancar…
    dijampi2 ma empunya SS kayaknya nih… 😀

    baca kisah di atas, jadi inget waktu gempa di jogja 4 tahun lalu… waktu tersiar gosip tsunami beberapa saat setelah gempa, aku dan dua orang temen serumah binun ga tw harus gimana, atau ke mana… ga kepikiran ‘just do it’ sama sekali, yg ada ‘what should we do?’… akhirnya, di antara heboh tetangga2 yang lalu lalang ga jelas, kami hanya diam saling berpandang dan tak putus berdo’a semoga akhir kisah kami husnul khatimah…

    alhamdulillah masih diberi kesempatan oleh-Nya…

    kadang, Ta, saat situasi benar-benar menakutkan, logika kita seolah ga jalan, dan tubuh hanya bertindak refleks tanpa sempat dicerna pikiran… di kasus bencana alam seperti yang kualami, bukan pikiran ‘mau atau tidaknya ambil resiko’ yang muncul, tapi tentang seberapa kuat hati kita berpasrah pada keputusan-Nya.

    just a thought… ^_^

    ..
    Hah.. Gak kebalik..?
    Bukannya mida yang pake’ jampi-jampi biar bisa komen.. 😛
    ..
    Masalahnya di negri ini jarang banget ada pelatihan menghadapi bencana..
    Beda sama jepang, anak SD pun udah tau harus ngapain kalo gempa..
    ..
    Teteup usaha lah jeung, jangan pasrah aja..
    ..

  5. DEL

    *sudah menulis komen panjang lebar, tapi akhirnya ctrl A, DEL. Dibaca lagi tnyta isinya curhat. Haha…*

    Berani memilih sama dengan berani menerima konsekuensi atas pilihannya.

    ..
    Masa’ sih curhat..?
    Orang pengen cerita2 aja.. 🙄
    ..
    Yup, itu namanya bertanggungjawab sama diri sendiri.. 😉
    ..

  6. Uninya selamat juga?

    Iya nih Ta.. hidup punya banyak pilihan, salah satunya pilihan buat ga memilih.. tapi kalo kita diam2 aja ga mau mengambil keputusan ya hidup kita ga ada artinya jadinya..

    Atta lagi melowww.. hehe

    ..
    Iya, uninya selamat juga..
    ..
    Kalo gak milih berarti diem ditempat dong..
    Gak asik jadinya..
    Hi..hi..
    ..
    Sekali2 melow gakpapa kan, masa’ gedubrakan mulu..
    Ha..ha..ha..
    ..

  7. Ehm … nebak-nebak, siapa yang barusan curhat … 🙂

    Setuju, kita harus berani memilih dan mengambil keputusan, tentunya setelah mempertimbangkan baik-baik dari segala sisi. Masalahnya, untuk memilihpun ada kalanya tidak gampang. Kadang kita dibuat bimbang dengan pertanyaan : apakah ini memang yang diberikan Tuhan untuk kita sehingga kita harus menerimanya dengan ikhlas, atau ini pilihan yang ada di tangan kita?

    Wah …. sudah mulai lari pagi lagi ya? Kok sampek kesrempet pedagang sayur, emang larinya di tengah jalan? 😮 . Masih untung nggak dikejar anjing … hihihi … 😀

    ..
    Gak usah nebak Buk, orang gak ada hadiahnya kok.. 😀
    ..
    Kalo masih bimbang dalam memilih, ya minta petunjuk Tuhan..
    Biar manteb hatinya.. 😉
    ..
    Joging cuman hari minggu aja sih, kan banyak temennya..
    Dikejar anjing masih bisa naek pohon, kalo dikejar banci..?
    Pingsan ditempat.. 😀
    ..

  8. denai setuju dengan uda Ata,
    yang sudah ikut tes menanam jamur
    tes masak capcay, tortilas dan enchiladas..

    dan yg pasti udah lulus cumlaude pada tes pembuatan sketsa Bundo.. 😀
    **dgn bermodalkan foto keciiilll

    ..
    Besok udah boleh naek kelas kan Bun..?
    ^__^
    ..

  9. iya namanya hidup ya pasti ada aja resikonya. gak ada yang mulus kan jalannya. tapi ya tetep harus dilewati. ada lubang ada rintangan, tetep harus berusaha untuk bisa lewat. betul gak…

    ..
    Betul Mas, harus tetap melangkah maju..
    Rawe-rawe rantas, malang-malang puthung..
    *tsah..
    😀
    ..

  10. Berani ambil putusan….dalam keadaan darurat.

    ..
    Iya Buk, daripada diam saja..
    Nanti bakal menyesal..
    ..

  11. Hidup penuh resiko, mengelak dari resiko berarti tidak hidup.. (katanya sih.. 😀 )

    ..
    Kalo gak hidup jadi zombie dong..
    Hi..hi.. 😀
    ..

  12. ………..

    Gimana kalo salah? Gimana kalo gagal? Gimana kalo gw terpuruk lagi?

    Pertanyaan-pertanyaan itu bisa dimengerti, sih. Tapi tak mustahil hanya akan membawa ketakutan untuk bertindak seumur hidup. Mau bagaimanapun hasilnya, take control on your life and let God do the rest .

    🙂

    ..
    Wah seneng deh baca komen Lee..
    Manteb..
    I like it.. 😉
    ..

  13. kisah yang sangat menyentuh….
    ^_^

    ngemeng2 tentang mencoba…
    kayaknya ada yang terlalu berani banget nyoba2 mpe harus nerima konsekuensi sakit perut, hi3…
    :-p

    n tentang temennya…
    jangan pernah menjudge dia melakukan hal bodoh atau salah..
    kita tak akan pernah tau sampai kita sendiri yang merasakan dan mengalaminya…

    yang terpenting tak usah pusing mikirin garis takdir yang telah tertulis..
    percayalah janji Allah itu benar adanya…
    “orang baik untuk orang yang baik”
    ^_^

    ..
    Hah..!! Emang yang tersentuh apanya..?
    ^__^
    ..
    Itu bukan coba-coba buuk, tapi ambil resiko..
    Hi..hi..
    ..
    Kalo sudah merasakan dan mengalami, tetep aja gak baik menyalahkan ato bilang orang lain bodoh..
    Itu namanya sikap gak elegan.. 🙂
    ..
    Orang baik untuk orang baik..
    Menurutku semua orang pada dasarnya baik, tapi ada beberapa yg salah jalan..
    Kalau sudah kembali kejalan yg benar, bisa jadi orang baik lagi deh..
    😉
    ..

  14. Brani ambil resiko, harus siap dapat konsekuensi 🙂

    eh, apa kabar kediri? Saya banyak dapat teman dari kediri disini 😀

  15. Yea, betul sekali bro, kebanyakan orang orang ngga berani mengambil keputusan, sehingga biasanya mereka stay di grey area, ngga bukan, iya juga bukan, akhirnya menyeret mereka ke masalah yang lebih kompleks dan rumit lagi, dan parahnya, mereka menyalahkan keadaan pula… ( yang jelas jelas timbul akibat perbuatan mereka sendiri)

    Great lesson

  16. Terlalu banyak mikir ntar rejeki dipatuk ayam

  17. terlalu dipenuhi ketakutan , jika ….. ini…nanti…… itu….dan jika2 yang lain.
    intinya sih jangan pernah takut ya Mas Ata 🙂
    salam

  18. ayawjeweltz

    waaaah..serasakena tonjok di wajah pas baca kalimat ini…

    “aku rasa dia takut untuk menjalani hubungan baru..
    dia ragu akan mendapatkan seseorang yang memahami dia..
    rugi banget kan, berarti dia telah melewatkan kesempatan untuk mendapatkan seseorang yang lebih baik..”

    kaloemang sdg terhanyut perasaan emang kayak gini kanta,seperih apapun,bahkan dijadikan “pilihan terakhir” tetap terima-terima aja tuhhh…

    perihnya diam-diam mengikis dinding hati,perlahan-lahan…

  19. mandor tempe

    pengambilan keputusan cepat itu lebih baik daripada lama tapi belum tentu benar. kalau cepat dan pasti salah maka akan segera tahu benarnya.

  20. kesempatan tak pernah datang dua kali,, semua tergantung pilihan, sapa cepat dia dapat?

  21. yg pasti, kisah2 sprt ini selalu ada , dan seharusnya bs menjadi pelajaran berharga bg Qta semua.. Allah itu bnr2 maha Pengasih ya..

  22. Makasih mas untuk quote of the posting. heheheh
    Saya sedang belajar dari blog ini. 🙂

  23. yang jelas takdir tergariskan, tapi kita tetap harus berusaha ikhtiar… dan bener banget pada akhirnya dapat mengambil hikmahnya…

  24. sungguh mengharukan sekali cerita dari “denai” …
    beliau sudah membuktikan jika kekuatan kasih sayang bisa mengalahkan maut …

    Salam BURUNG HANTU

  25. jadi ingat cerita delisa.. iya bener banget mas. qt harus yakin thdp pilihan hidup.. dn memang.. tiap pilihan ada konsekuensix. so, kita mohon kepada Allah.. agar ditunjukkan yg terbaik 🙂

  26. aku nonton dikit tuh yg denai. apa bukan ya?
    gambarnya bagussss :((

    iya, aku setuju, banyak hal yg harus dipertimbangkan sebelum diputuskan. tapi ada bbrp hal yang harus diputuskan saat itu juga dengan segala resikonya 🙂 better die trying than fail before tying.

  27. Cerita yg menyentuh Ta !

  28. Dalam pekerjaan banyak orang pintar tapi selalu ragu untuk mengambil keputusan, jangan salahkan jika pimpinan akan memilih orang yang lebih yunior karena lebih berani mengambil keputusan. Walau terkadang keputusan itu belum tentu tepat….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: