secangkir cappuccino..

Ada yang tau Simon Cowell..?
dia salah satu juri atau komentator American Idol..
aku suka banget dengan gaya dia memberikan komentar, yang selalu pedas dan tanpa basa-basi..
meski terkesan sinis dan gak enak di dengar, sebenarnya ucapan jahatnya bisa memacu peserta untuk bisa tampil lebih baik lagi..
Semua tergantung seseorang mensikapi setiap kritikan, mau maju atau malah terpuruk..
ada satu kalimat Simon yang masih kuingat..
Life begins at the end of your comfort zone..”
kadang ku ngerasa harus ada semacam pemicu supaya bisa keluar dari zona nyaman, yaitu kritik.. 🙂

Dalam kehidupan nyata sering banget kujumpai ‘simon-simon’ lain..
yaitu orang-orang yang memberikan pendapat dengan terus terang dan kritik yang menyesakkan hati..

Beberapa waktu yang lalu seorang sahabat mengeluh padaku, kalau dia merasa hidupnya selalu di atur-atur dengan pendapat orangtuanya..
dia merasa hidupnya semakin terpuruk, dia sudah merasa lelah dan ingin memberontak saja..

Maka dengan sok bijak kuceritakan sebuah analogi yang pernah kubaca di sebuah buku motivasi..

Ada 3 buah cangkir, yang masing-masing berisi bubuk halus agar-agar, biskuit, dan bubuk cappuccino..
lalu kedalam tiap cangkir di tuanglah air panas yang mendidih..
maka apa yang kan terjadi..?
di cangkir pertama yang berisi bubuk agar-agar yang lembut lama-lama akan mengeras..
di cangkir kedua yang berisi biskuit yang renyah akan berubah lembek..
sedangkan di cangkir terakhir yang berisi bubuk cappuccino akan tercium aroma harum..

Bisa di ibaratkan air panas yang mendidih itu adalah kritikan dan pendapat orang lain..
sedangkan isi tiap cangkir adalah sikap yang diambil seseorang saat mendapat kesulitan..
yang pertama orang yang biasa lemah lembut akan berubah menjadi keras dan pemberontak..
yang kedua dari orang yang ramah dan teguh pendirian berubah menjadi lembek dan mudah menyerah..
sedangkan sikap yang ketiga saat mendapat kritikan dan kesulitan menghadang justru menunjukkan kualitasnya..

Lalu aku pun bertanya pada sahabat itu..
mau jadi orang yang keras dan pemberontak..?
apa menjadi orang yang lemah dan mudah menyerah..?
atau menjadi orang yang menunjukkan kemampuan sejati yang ada dalam diri..?

pisau yang sering di asah akan semakin tajam..
gesekan mesin gerinda kehidupan justru akan membuat pribadi menjadi seperti permata yang berkilauan..

hi..hi.. kok jadi kayak tulisan motivator ulung ya..🙂
sumpe dah.. artikel ini sama sekali gak bermaksud menggurui, karena aku emang bukan guru.. hi..hi..
oke deh sigini aja , jangan panjang-panjang kasihan para istri.. [ AtA dudul ]

pesan moralnya :
jadilah seperti cappuccino panas yang harum dan sedap, juga bisa menghilangkan rasa kantuk dan membangkitkan semangat..

pertanyaannya :
boleh gak Ta, kalo diganti kopi tubruk..

TERSERAHHHH….!!!

PS : you will never be the person you can be if pressure, tension and discipline are taken out of your life.. -james G.bilkey-

ps-nya mau nambah lagi boleh kan..?

ps : buat yang merasa pernah curhat, jangan ge er ya, ini bukan elu sumpah.. hi..hi..

oke deh ini bener-bener ps yang terakhir..

ps : analogi di atas dikutip dari tulisan Hari Subagya

Categories: Obrolan Ringan | 44 Komentar

Navigasi pos

44 thoughts on “secangkir cappuccino..

  1. Ehmm … setuju, kritik harus kita jadikan sebagai pemicu untuk menjadi lebih baik. Tetapi – menurut saya sih – kritik tidak harus dilakukan dengan pedas dan keras. Sebab tujuan yang baik jika tidak dilakukan dengan cara yang baik, bisa malah berakibat buruk. Mengapa juga harus mengucapkan kata-kata yang pedas bila bisa manis?

    Tentang analoginya, bagus banget … Aku mau jadi capuccino aja ah😀 Tapi airnya jangan panas-panas ya … hihihi …

    Eh iya, capuccinonya kayaknya enaks banget. Bagi-bagi dong …😀

    ..
    Soal pedas atau enggak tergantung selera Buk, mau cabe tiga, lima, atau limapuluh..
    Pokoknya tergantung permintaan, kayak oseng-oseng mercon itu lho, meski pedes banyak disukai orang..🙂
    ..
    Hi..hi..
    Cappuccinonya uenak tenan lho..
    Rasanya disruput itu Soft, silky smooth..
    Bikin merem melek..😀
    ..

  2. cappuccino… sukaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa :p

    ..
    Hi..hi..
    Lupa utang traktir ama inge, ntar traktir cappuccino aja..
    Ha..ha..ha..
    ..

  3. Bundo baru tau klo asal usul cappuccino berasal dari seorang suci bernama Saint Cappuccino.

    tadinya kupi tsb dikira makanan onta krn pahit.. tp St Cappuccino bisa mengolahnya jadi minuman lezat.

    St Cappuccino mirip AtA lah, jago bikin yg lezat-lezat..😛

    ..
    wah saya juga baru tahu tuh Bun..🙂

    wahahaha.. saya orang biasa kok bukan Saint..🙄
    ..

  4. harumhutan

    ndaK tau,taunya simon Templar,kekasihnya emak😛

    analogi atta keren juga😉

    well,harusnya dia bisa intropeksi diri,knapa orangtuanya bisa melakukan hal itu,bisa jadi dari dianya juga belum bisa mengatur dirinya.

    memberontak tidak menyelesaikan masalah,cobalah untuk lebih cooling down,sikapi itu dengan hati tenang.

    “seLalu ada jalaN untuk kebaiKan… ”

    atta,pesen capucinonya satu yaaaa?
    aromanya nyampe kehutan neeeh…,biar ndak ngantuk😀

    **kuduatiatikalucurhatamaattanantibisadipublish**

    ..
    wah aku malah belum kenal tuh sama Om ganteng itu..

    cieee, Analisa wi3nd emang ok punya..

    oke siap Buk, cappuccino spesial siap dianter ke hutan..🙂

    **tenangajanamanyagakdisebutinkok**
    ..

  5. Waaahhh,, ga boleh minum cappucinoo…

    Tadinya udah mau ge er, ngerasa jadi teman yang diceritain.. eh.. lupa kalo blum pernah cerita apa-apa sama Atta.. xixixi

    Postingan ini konsultasi dengan pakar motivasi dulu ya? Kog mencerahkan sekali?? Hmm.. dan tumben singkat padat montok..

    (Ngiler minum capucino lagi)
    (ToT)

    owh, Clara punya maag ya..?
    ha..ha..ha.. ceritannya urusan blog mulu..

    gak sampek konsul kok, cuman baca-baca dikit..
    syukur-syukur kalau mencerahkan..
    iya yang penting montognya itu.. hihihih…🙂

    (biar gak ngacai nyeruput dikit aja)
    ^_^
    ..

  6. besi menajamkan besi
    manusia menajamkan sesamanya…

    ..
    nice quote Bukk..
    asal besi jangan melawan manusia aja.. hihihi…🙂
    ..

    • yup betul mas Ata…
      Manusia menajamkan sesamanya, dengan teguran, saran, kritik, pujian, dll, bukan dengan besi (kekerasan)….🙂

  7. L_A

    buku motivasi….
    aarghhh..
    jadi ke inget lagi orang yg suka baca buku motivasi n ngasih motivasi buat c, hikz….

    tp gimana ch biar adem n gak panas ngedenger orang yg ngasih kritik pedas yg bikin hati n telinga jadi ikut2an pedas???
    hu3…
    soalnya semua orang bisa mengkritik orang lain, tapi hanya sedikit orang yg dapat menyampaikannya dengan baik…
    iya toh??

    dtunggu postingan selanjutnya ya ,hi3….
    ;-p

    ..

    pertama-tama, jangan langsung membela diri dan menganggap semua kritik itu salah.
    Dengarkan dulu kritiknya dan mengerti apa maksudnya.
    Jadi analisa dulu maksud dan tujuan dari mereka yang memberi kritik..

    kedua, dirimu harus pandai-pandai menganalisa mengapa dikritik sebelum dirimu menanggapi kritik tersebut.
    Jika dirimu yakin si pengkritik ingin mendorong untuk lebih maju, terima saja kritikan mereka…
    Karena pada dasarnya itu adalah saran yang di butuhkan untuk terus berkembang..
    ..
    okey thanks..😉
    ..

  8. kritikan yg membangun tentu sangat disenangi ya Mas Ata, apalagi bila disampaikan dgn cara yg baik pula, pasti kita akan berterimakasih pd orang yg mengkritik tsb.

    rasanya ini tulisan bukan curhatan bunda yg waktu itu khan?😀
    (* ge er banget si bunda ini*)😛

    Salam

    ..
    iya, saya setuju banget dengan Bunda Ly..
    artikel seperti ini kan emang spesialisnya Bunda.. hihihi..

    he..he.. kapan ya Bun, Ata juga agak-agak amnesia nih..🙂
    ..
    salam saya Bun..
    ..

  9. klo gw sih lbh suka yg moccacino :p

    ..
    He..he..
    Iya selera masing-masing..
    Tapi doyan cappuccino juga kan..?🙄
    ..

  10. Hm…
    Artikel yang menarik Mas Ata..
    Saya suka cappucino, tp ini beneran lho…bahkan yang tampa gula aromanya saja sudah menggoda dan membuat pikiran jd rilex..

    sorry comment yg lain-lain malahan..

    btw, link udah terpasang mas…

    ..
    Makasih Hani..
    Wah sama2 suka cappuccino nih..🙂
    *tos dulu..
    Aku minum yg sachet sih, jadi lom nyoba’ yg tanpa gula..
    Yup aromanya emang nikmaaat..😀
    ..
    Tengkyu udah di link..😉
    ..

  11. emang kadang susah untuk menerima kritikan. apalagi kalo kritikannya pedas. tapi sebenernya kalo emang kritik nya itu benar dan membangun ya harusnya kita jangan menutup diri, karena itu buat kebaikan kita juga ya…

    ..
    Yups bener Mas Arman, kita harus pandai mensikapi masalah..
    Kepala harus tetap dingin mendengar kritik pedas..
    Jangan terlalu menuruti emosi dan ego..😉
    ..

  12. OOT aja

    itu cangkirnya mengingatkan pada cangkir di rumah jkt. sering dipakai untuk catering. Sekarang paling tinggal berapa biji dari berapa lusin. Mau beli yang gituan di sini ngga ada sih.
    Seneng liat fotonya😀

    EM


    ho..ho..ho..
    itu cangkir biasa kok Mbak, murahan..
    ..
    makasih, fotonya udah di edit tuh cahayanya..🙂
    ..
    -AtA-
    ..

  13. coffe tuh sebenarnya nikmat tapi entah mengapa, kalau saya sudah minum coffe langsung perutku terasa sakit (hhehe..)
    aneh kan perutku hihi ^^

    ..
    perutnya manja tuh mas.. hi..hi..
    punya maag kali ya..?
    ..

  14. terkadang manusia anti terhadap kritik sehingga mereka merasa “berkembang” atas dasar perasaan mereka sendiri, sehingga mereka hidup stagnant dan tidak kuat melawan kerasnya kehidupan.
    saya suka analogi cappuccino diatas, dan saya suka cappuccino..😉

    ..
    wah kalo anti di kritik, berarti merasa benar sendiri ya..
    hmm.. benar kalo berada di lingkungan kerja orang seperti itu akan susah dalam pergaulan..
    suka cappuccino juga..? *toss dulu..🙂
    ..

  15. Horeee… bisa komen lagiii… *hepi* ^_^

    Waw, postingannya penuh kata-kata bijak…
    Iya, nih, sebagai manusia seksi, owwhhh, maksudku sensi (hihihi :D), kalo dapet kritik biasanya jadi agar-agar atau biskuit dulu. Setelah semedi untuk menenangkan esmosi, baru deh bisa menyadari kritik itu bisa jadi motivasi untuk memperbaiki diri.

    Jadi, agar-agarnya rasa cappuccino, di lapisan bawahnya dikasih biskuit, dikasih vla… maknyus deh, nyammm…😛
    (errr… kalorinya berapa ya? *ngelirik timbangan badan*)

    Eh, ga nyambung ya… *malu*

    ..
    yeess selamat.. *tepuk tangan*

    yup, sifat orang emang macem-macem..
    selerannya juga tak sama..
    tapi agar-agar rasa cappuccino emang ada yaa…?🙄
    ..

  16. jadi pengen bikin cappucino… hehehe

    HIDUP!!! ^_^

    .. ..
    hai QK kemana aja..?

    aku bikinin aja ya cappuccinonya..😉
    ..
    HIDUP..!!
    ..

  17. Aduh.. klo gw malah jadi bingung disuruh pilih yg mana. Tiga2nya enak, ta..
    Agar2nya ditambah susu, coklat, sama gula dulu ya biar makin maknyus… Biskuitnya dicelup ke susu panas, biarpun teksturnya jadi lembut, tapi tetep enak dimakan. Cappucino nya? Hmm… diganti sama hot cocoa aja boleh kan…

    Pesen tiga2nya ya ta. Ga pake lama.


    ha..ha..ha..
    suka-suka dirimu lah Jeung..
    bikin sendiri ya..
    ..

  18. Kritikan yang membangun, saya suka, Antalogi ceritanya inspiratif banget deh…

    ..
    iya, makasih..
    senang bisa berbagi..
    salam..🙂
    ..

  19. memang ada orang yang seperti itu, ucapannya pedas padahal dia bermaksud baik tapi kadang yang dengar yang ngak nangkep kebaikannya

    ..
    iya, jadi kita juga harus memahami karakter seseorang..😉
    makasih masukannya..🙂
    ..

  20. Kaga suka kapucino, tapi tetep bisa lepas dari comfort zone, tapi kalo zone nya bener bener comfort. seperti.

    Gaji 10000 USD perbulan,
    Kerjaanya nyobain teknologi dan gadget terbaru doang dan bikin review, bisa kerja dimana aja.

    Kaga mau keluar dari zone tsb, waakakaka


    wakakakaka….
    mending Lu jadi bossnya aja sob..😛
    ..

  21. kalau aku tetapi lebih suka mengkritik daripada di kritik:mrgreen:

    ..
    ntu emang paling enak, tapi jangan terus-terusan..
    ntar bisa ditinggalin lho.. he..he..he..
    ..

  22. Saya juga suka komentar pedas Simon Cowell

    Dalam kehidupan nyata, bosku menjadi Simon, dia galak, memberikan komentar pedas, bahkan rasanya kok bodo banget sih…
    Tapi, suatu ketika saya tahu, ternyata beliau dibelakangku memujiku, di ingin saya bekerja lebih baik dan lebih baik lagi.

    Cerita ini baru tadi pagi saya ulangi lagi untuk si bungsu, saat dia meneleponku. Bahwa lebih baik kita dapat bos galak dan penuh kritikan, dibanding bos pendiam tapi jarang menegur kita…karena kita tak pernah tahu apa yang telah kita kerjakan, salah atau benar.

    ..
    Benar Buk, kalo bosnya pendiam malah bikin salting..
    Dan karyawan pun jd gak maju-maju..
    ..
    Terimakasih masukannya, jadi lebih memperkaya postingan ini..🙂
    ..

  23. hellgalicious

    gue mau jadi yang gak mudah menyerah aja deh

    eniwey ini tulisannya sekalian promosi capuccino ya?
    ahahaha

    ..
    Kalo gak mau berarti ada kemungkinan mau Ga..
    Mending tidak kenal menyerah..😉
    ..
    Gak promo, kan merknya udah di coret..😛
    ..

  24. ata…nasehatnya bagus banget.
    terkadang untuk jadi pribadi yg sempurna memang kita harus mendengar kritik orang lain itu menjadikan kita lebih bijaksana dalam bersikap…tapi ini tuh susah tau😀

  25. cappucino emang pass di lidah🙂
    kritik kalo dilihat negatifnya emang serasa kopi pahit..

  26. hm…
    saya suka dengan gaya tulis empunya blog ini.
    merakyat dan mudah di cerna.
    Good Job!🙂

  27. mandor tempe

    Jadi pesan yang disampaikan adalah : Jika anda berada pada comfort zone maka segera belilah kapucino wakqkqkqkq

  28. ngomong-ngomong soal buku motivasi,
    buku ESQ 165 punya pak ari ginanjar yang paling bagus menurut saya.
    spiritual motivation🙂

  29. by the way
    itu cappuchino darimana ya? koq kemasannya asing dimata saya …

  30. Oyen

    pengen jadi yang mampu menunjukkan kualitasnya.. dan pastinya pengen nyuba kapucinonya juga😀

  31. ata tulisannya bagus bener😄 bijak ternyata orangnya. emang harus kayak gitu ya… kritik harusnya bikin kita jadi meningkatkan kualitas…

  32. Kitik harus disampaikan secara bijak, syokur jika disertai alternatif solusinya. Kritik jangan mencela,mengecam dan asbun.

    Yang dkiritik juga harus memahami apa yang disampikan oleh si pengritik dan menyikapinya secara bijak pula. Menanggaoi kritik secara emosional juga kurang baik karena menunjukkan kekurang dewasaan anda.

    Terjadap orangtua kitapun harus benar2 sabar dan juga bijak. Jangan sampai kita berkata kasar, membentak apalagi memaki-maki. Durhaka kepada orangtua bisa membuat kita celaka.

    salam hangat dari Surabaya

  33. Siapa sih yang ga mau capuccino…😳

  34. semakin pedas kritikan, semakin menampar kita untuk bisa lebih baik lagi. saya suka dengan filosofi capucinonya. mantap. thanks sudah berbagi, sobat!

    jujur, saya dapat pelajaran berharga dari artikel ini.

  35. sampai saat ini masih berusaha tetap memegang prinsip : kritikan orang lain akan membuat kita samakin berkembang positif.

    salam sejahterah

  36. bisa menerima kritik dengan baik memang ga mudah
    perlu hati yang luas dan lapang
    terima kasih petuah bijaknya Ata
    akan selalu saya ingat

    klo saya sukanya ama capuccino yumm.. sedapp …

  37. bagus sekali memberikan wejangan kepada sang sahabat, karena dengan analogi seperti ini teman kita tidak akan menjadi tersinggung. petuah baik akan membawa dampak luar biasa suatu saat kelak bagi yang mendapatkannya.

  38. kopi. dalam manisnya hidup ada pahitnya pengalamn.

  39. Betul nih
    Kadang kita harus menjadikan apa pun yang mendera sebagai kebaikan untuk kita
    Pujian atau pun kritikan harusnya membuat kita terdorong dan termotivasi untuk lebih baik lagi🙂

  40. mari ngopii!!

  41. cappuccino adalah minuman kesukaanku. hampir setiap pagi aku meminumnya. hmmm…. sepertinya, di malang nanti, ata harus bikinkan aku cappuccino nih.. haha…😀

    analogi yang brilian sekali Ta, I like it…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: