Orang Jujur susah dicari…

sebelumnya mau ngucapin selamat ulang tahun buat Bu Tuti nonka dan mbak Elindasari..

semoga teteup eksis ngeblog dan selalu jaya  di udara di dunia maya..

***************************************************************************************

postingan ini terinspirasi tulisan Mbak Imel yang ini tentang Ujian sekolah..

beberapa waktu yang lalu, saat pengumuman kelulusan Unas SMA…
aku ketemu si Ridho di sebuah warung bakso..
dia anak tetanggaku yang sekolah di sebuah SMA negeri..
saat kuperhatikan seragam abu-abu putihnya penuh dengan tanda tangan dan coretan cat semprot..
nggak cuman bajunya yang warna warni, rambutnya pun di cat tiga warna..
merah kuning hijau..
persis bendera rasta, bener-bener gak jelas..

” dandananmu kok bagus bener Dho..? ” sapaku..
” gimana Boss, tambah ganteng tho.. ” jawabnya sambil cengengesan dan geleng-gelengin kepala, mamerin rambut warna-warninya..
” darimana kowe..? ”
” tadi konvoi keliling sama temen-temen ” jawab Ridho bangga..
” abis ini pesta-pesta dong ngeraya’in kelulusan..” tanyaku..
” pesta apa Mas, orang Ridho nggak Lulus…ha..ha..ha..” teriak teman-teman Ridho membuka ‘aib’ itu bocah..
tapi dasar bocah agak sableng, meski rahasia akal-akalannya udah di bongkar teteup aja Dia nyantai dan gak nggabress malah cengengesan pamer giginya yang kuning-kuning..
” bener yang di bilang temenmu itu Dho, kowe nggak lulus..? ” tanyaku penasaran..
” welah..!! nyantai saja Boss..” jawabnya nggantung, tanpa bilang bener atau tidak..
” Lha kalo nggak lulus ngapain kowe ikut-ikutan konvoi segala, biar dikira Lulus tho…? ”
” Meski nggak Lulus aku nggak pernah nyesel kok boss..” jawaban Ridho yang nggak terduga ini bikin aku njondhil karena saking kagetnya..
” Lho kowe itu gimana sih Dho.. nggak Lulus kok bangga, harusnya kan malu..? ” sahutku yang masih bingung dengan jalan phikiran anak bau kencur itu..
” meski nggak Lulus, aku ngerjain soal-soal ujian dengan jujur kok. nggak pernah nyontek semua dari pemikiranku sendiri, mending aku nggak lulus daripada nggak jujur..”
untuk kedua kalinya jawaban bocah kemaren sore ini bikin aku kaget..
” emangnya pas ujian boleh nyontek tho..? “..
” petugas pengawasnya cuek bebek kok Boss, mau contekan mau ngerpek di biarin saja..”…
” iyo tho..? lha kok bisa..? “..
” ya bisa lah.. kan sudah saling kerjasama antar sekolah..”

aku pun tersenyum..
dalam hati bangga sama kejujuran Ridho, tapi hatiku juga miris mengetahui kalo anak-anak sekolahan sudah di ajarin tidak jujur sejak dini..

menurutku nggak hanya muridnya yang harus jujur tapi gurunya juga..
kenapa sih harus takut kalau tingkat kelulusan muridnya jelek..
apa karena takut di bilang nggak becus mendidik murid..
atau takut nama sekolahnya jadi jelek karena banyak muridnya yang nggak lulus..
lalu nggak jadi sekolah favorit lagi..

apakah karena itu semua trus menghalalkan segala cara, agar semua muridnya Lulus..
bukankah itu malah menghancurkan moral anak didiknya..
dengan mengajari tidak jujur sejak dini mau jadi apa anak-anak itu nantinya..
bangsa ini butuh orang-orang jujur, bukannya orang-orang cerdas tapi korup..

Ridho adalah generasi yang potensial, dia hanya butuh orang yang tepat untuk mendidiknya..
minimal dia punya modal penting yaitu kejujuran di tengah kepalsuan..
keberaniannya melawan arus patut diapresiasi..
orangtua Ridho adalah pedagang beras sukses..
dan terkenal sebagai raja beras di kampungku..
dan aku yakin kalau Ridho meneruskan usaha orangtuanya dia akan menjadi raja beras se Indonesia raya.. 😛
karena modal jadi pengusaha sukses adalah keberanian dan kejujuran..

***

**

” kalo si Boss waktu sekolah dulu, pernah nyontek gak..? ” celetuk Ridho
” wah kalo aku yo nggak pernah tho Dho.. ” aslinya sih sering hi..hi..
maklum aku adalah generasi yang diajarin nggak jujur sejak dini…ha..ha..ha..
*pembelaan diri*

ps: maaf nih kalau ada yang tersinggung dan nggak sependapat, aku hanya menulis dari apa yang kulihat di sekitarku..

tulisan ini juga dikutip dari pemikiran pak Imam Subawi..

Iklan
Categories: Obrolan Ringan | 46 Komentar

Navigasi pos

46 thoughts on “Orang Jujur susah dicari…

  1. hmmm tergantung sekolahnya juga sih.
    Jaman aku sekolah di sekolah suster yang “sadis” ngga ada tuh nyontek-nyontekan 😀

    Makanya ibuku selalu bilang, lebih baik mama kasih kalian makan tempe tiap hari dan menyekolahkan di sekolah mahal dan disiplin, daripada di sekolah yang anak2nya tukang nyontek dan berantem terus ( sekolah ne*ri gitu)

    EM

    ..
    Berarti gak nyontek karena takut sama susternya dong.. 😛
    ..
    Emi chan beruntung punya Mama yg hebat..
    Tapi nggak sampek makan tempe tiap hari kan..
    😀
    ..
    -AtA-

  2. ehm itu sih anaknya aja eror masa gak lulus biasa2 aja kalo aku sih gak tau dech apa yg terjadi

    ..
    Ridho nggak eror, cuman cara berphikirnya aja beda dengan anak seumurannya..:-o
    ..

  3. di sma-ku rada susah kalo mw contek2an… tapi begitu kuliah, contek2an malah jadi hal yang biasa banget 😀

    ..
    Lha ketahuan deh kalo Mida suka nyontek..
    😀
    ..

  4. aku jg dulu waktu UN diarahin untuk nggak pelit jawaban, alias contek2an satu kelas. yg jujur malah nggak lulus loh.
    sekolah biasanya kerja sama dgn sekolah yg ngawas.

    klo SMP aku, justru dibenci sama SMP lain, soalnya mereka gak pernah mau kerja sama soal gituan. gak boleh nyontek klo UN.

    salah satu bukti cacatnya pelaksanaan UN. keren di luar, tp pelaksanaannya cacat.

    ..
    Wah..yang jujur malah gal lulus ya…
    Orang jujur coba’annya memang berat.. 😦
    ..
    Emang kerennya Un itu dimana sih Mer..?
    🙂
    ..

  5. dari jaman esde ampe kuliah ga pernah nyontek
    karena rasanya sia2 aja ujianku hehehe

    ..
    Salut deh buat mbak julia yg gak pernah nyontek..
    Pasti bukan sekolah negri ya..
    Hi..hi.. 😀
    ..

  6. benar sekali ta, belajar tentang kejujuran lebih penting dari ilmu lainnya. karena Allah gak ngeliat hasil ,tapi usaha kita.

    apa gunanya ilmu tanpa amal? apa gunanya pintar bila gak jujur? 😉


    Iya Bro, aku juga teteup berusaha jujur..;-)
    ..
    Walah pertanyaanmu kok susah banget ya..
    Apa gunanya ini, apa gunanya itu..
    Aku gak ngerti..
    Ha..ha..ha..
    😀

  7. Bundo ngaku, pernah nyonteeeek..!
    ngga akan diulang lagi, janji
    (laiyalah sekolahnya juga udah tamat 😛 )

    Bukan contoh yang baik memang, lebih baik belajar yang rajin.. bikin kita lebih PD. bukan begitu Ta..? 😀

    ..
    Bukan begitu Ta?..
    Bukaaan…!!
    Orang dulu saya juga nyontek kok Bun..
    He..he..he..

  8. Harus berani! 🙂

    ..
    Berani apa neh..
    Ngadepin camer galak..?
    Ha..ha..

  9. bukan hanya sussah dicari, tapi sussah juga jadi orang yang 100% jujur kacang ijo :mrgreen:

    ..
    Susah bukan berarti gak bisa kan.. 😉
    ..

  10. Wah, aku dari TK sampai kuliah di swasta yang disiplin banget.
    Waktu UN (dulu EBTANAS) nggak berani nyontek. Udah di-briefing dulu oleh para guru, sekali ketauan nyontek, lembar jawab akan dirobek, itu artinya nggak lulus!
    wuah…mana berani nyontek tuh?


    Standart kelulusan dulu sama sekarang beda mbak..
    Jadi tiap sekolah nyantai, gak kayak sekarang..
    Murid dan guru sama-sama stresnya.. 🙂
    ..

  11. Serius! Salut sama anak itu. Ngebayangin kalo kemaren saya ngga lulus. . . .
    Duh, pasti saya uda guling-guling nggak karuan!

    Alhamdulillah taun ini ada ujian ulangan lho mas
    buat mata pelajaran yg belum mencapai target, ntar ikt ujian lagi.
    Jadi masi ada kesempatan u/ lulus
    🙂

    ..
    *ngebayangin Dek Nur guling-guling*
    Ha..ha..ha.. 😀
    ..
    Iya katanya emang bakal ada ujian susulan..
    Tapi kenapa kok banyak yg histeris ya tau gak lulus, kan bisa ujian ulang..
    Maklum deh anak sma…:-D
    ..

  12. Boss! *ngacung tinggi-tinggi*
    Itu di atas kok ada komenku yang bunyi ‘tes’ . ‘Mang aku ikut tes apaan? Kalo tes masuk SD, insya’allh pasti lulus … 😀

    Setuju Boss, kejujuran sekarang memang mahal harganya. Orang tua, guru, bahkan pemimpin masyarakat, banyak yang sudah melupakan kejujuran. Jadi mau nyontoh siapa lagi, coba?

    Sama dengan Mbak Imel dan Nana, aku gak pernah nyontek. Alhamdulillah, lulus aja kok. Dasar pinter ya *jitak kepala sendiri*

    ..
    Tes yang mana tho buk, kok saya gak lihat..
    ..
    Mahalnya berapa tho Buk..?
    Boleh ditawar kan.. 😛
    ..
    Murid angkatan djadoel emang manut-manut, beda sama anak sekarang..
    Suka ngelawan..
    😮
    ..
    Soal Bu Tuti pinter, fakta emang tak terbantahkan..
    Calon doktor gitu lho.. 😮
    ..

  13. Sekolah2 seperti itu pasti ada ya, karena mungkin mereka mengejar nama baik juga, malu klo banyak siswa mereka gak lulus. Bisa dilihatlah kejujuran sekolah itu sendiri bagaimana….

    ..
    Iya mbak..
    Kalo nama sekolah jelek otomatis calom murid di tahun berikutnya akan berkurang.. 😉
    ..

  14. namun susahnya urat malu sekarang sudah pada putus sing penting berhasil, bisa dengan cara apapun … apakh itu bener atau salah …

    jarang orang kayak ridho


    Urat malu yang putus, bisa disambung lagi gak ya Om.. 🙂
    ..

  15. “maklum deh anak SMA”
    hahaha kaya mase ngga pernah ngerasain jadi anak SMA aja :mrgreen:

    bahkan ada yang bunuh diri gara2 ga lulus lho, mas.
    Kalau pertanyaanx kenapa?
    Pastinya beban mental mas. . .
    Maklum, anak SMA 😀

    ..
    Ya karena pernah ngerasain jadi anak SMA, makanya bisa menakar cara berphikirnya..
    ..
    😛
    ..
    Beban mental..?
    Ha..ha..
    ..

  16. salut kalo ada orang kek ridho 😀 kejujuran itu susah banged dicarinya… hehehe

    HIDUP!!! ^_^

    ..
    Tu dah..
    Orang jujur emang sudah langka..
    😀
    ..

  17. infonya bagus mas!
    makasih udah sharing ya.
    salam kenal 0_0

    ..
    Hi..hi..
    Biasa aja kali’
    ..
    Salam kenal juga..:-)
    ..

  18. Sedih sekali rasanya…nyontek udah jadi budaya di negeri ini.
    ———————————————————–
    Tapi Septa, nggak semua seperti yang kok ceritakan…tetap ada orang-orang yang punya semangat tinggi dan jujur.
    Dan nyontek ini sejak zaman abal-abal sudah ada…dan saya sejak kecil memang tak pernah nyontek, karena menipu diri sendiri.

    Tanyakan pada anak-anakku, mereka juga nggak apa2 nilai jelek tapi jujur..risikonya sering dimusuhi teman, karena tak mau memberikan bocoran saat ulangan/ujian…padahal kalau mereka mau datang belajar di rumah selalu diterima dengan tangan terbuka oleh ayah ibu.

    Namun, anakku juga bilang…”siapa bilang masa SMA paling indah…saya lebih suka masa kuliah. Di SMA jika ada PR sulit atau pelajaran sulit, teman2 ngajak membolos satu kelas….terus teman yang nggak kasih contekan saat ujian di musuhi (itu sebabnya saya menyuruh anak-anak duduk paling depan pas ujian…seperti yg saya lakukan). Saat kuliah, kalau ada masalah…teman malh bilang…”Yuk kita belajar bersama…”:

    Jadi Septa, melihat sekelilingku, dunia kerjaku, yang juga penuh anak muda..justru itulah seleksi alam. Siapa yang tak berjuang sejak awal dan terus menerus meningkatkan skill dan kompetensi, akan gagal di persaingan.

    Bagaimana Septa, berani memenuhi tantanganku kan? Hanya kerja keras, jujur, berpikir positif dan berjuang….itulah yang akan berhasil di kehidupan ini.
    Hidup memang untuk berjuang

    ..
    Saya juga trenyuh Buk, mungkin ini adalah tugas bersama untuk meluruskan..
    Terutama tugas berat bagi departemen pendidikan untuk membuat sistem pendidikan yang lebih baik..;-)
    ..
    Narpen dan si Sulung sungguh beruntung mempunyai dua orang tua yang hebat..:-)
    ..
    Soal tantangannya, saya harus mengalahkan diri sendiri
    Kan Buk..;-)
    Karena jujur saya gak suka berkompetisi dan bersaing dengan orang laen..:-)
    ..

  19. wah baca tentang Ridho, seperti cerita kejujuran yang mahal Ata… sekarang banyak anak sekolah yang nganggap nyontek sebagai hal yang angat wajar

    ..
    Mungkin juga nyontek karena keterpaksaan Mah..
    Karena beban dan tekanan harus dapat nilai bagus sebagai syarat kelulusan..
    😦
    ..

  20. …temen-temen, mampir
    iah ke blogkuuu, aku lagi ikutan lomba blog niihh,jangan lupa kasih
    coment iahhh,, kontribusi kalian sangat berarti …langsung klik ini
    iah : http://pelangiituaku.wordpress.com/2010/05/10/seorang-cowok-menjaga-kesehatn-kulit-wajar-nggak-sih/ … semangat blogger 2010 !!!! …makasiihh =)

    ..
    Ok Boss..
    Tapi kenalan dulu napa..:-o
    ..

  21. Heuheu… emang yang suka nyontek cuma anak ‘sekolah negeri’ ya, Septa? Aku kuliah dua kali, satu di ‘negeri’ yang di jalan ganesha bandung sama satu ‘luar negeri’ alias swasta 😀 di jogja, ya sami mawon, ga nyontek ga fun 😀

    Pernah denger istilah ‘nyontek pinter’? Hahaha… Dulu aku dan temen2 menerapkan ini. Jadi kita saling contek tapi juga saling mengkritisi kalo ada yang salah, atau minta diterangin kalo ada yang ga ngerti, jadi ga telen bulet2. Dengan begitu kita sama2 belajar. Ini buat ngerjain tugas, loh.

    Kalo pas ujian, hwah, ga ada waktu buat clingak-clinguk saking jawabannya bertumpuk2. Soal ujiannya boleh cuma 3 biji, tapi jawaban itung2an atau kode program ampe berlembar-lembar ditulis tangan, boro-boro deh mau tengok kanan-kiri 😀

    .. Yee..siapa yang bilang cuman sekolah negri..
    ..
    Terserah Mida deh, mau nyontek model apa..
    Udah lulus juga’
    😛

  22. hehehe…bunda juga pernah nyontek dulu,
    tapi sekarang gak lagi, sumpah ! 😀

    sebenarnya ketidak jujuran murid dan guru , serta ketakutan utk tdk lagi jadi sekolah favorit, hanyalah dampak dr gegap gempitanya sistem UN.
    Dulu, gak ada yg namanya UN, dan murid2 tetap lulus dgn tdk menyontek , krn memang tdk ada contekan via sms ataupun calo.
    Ini pr utk depdiknas yg hrs dibereskan, sebelum generasi kedepan makin gak karuan. 😦
    salam

    ..
    Toss dulu Bunda, hi..hi..
    Pernah nyontek juga..
    ..
    Iya Bun, standar kelulusan Un yg tinggi penyebabnya..
    Dulu mana ada mau ujian pake’ istiqosah dan manggil motivator segala.. 🙂
    ..
    Semoga pak mendiknas terbuka hatinya..
    ..

  23. Ridho keren ya,bisa santai 9itu meski nda lulus

    dan jujrunya ituh jempoll,jaran9 jaran9 yan9 kaya 9ituh,and ridho have it..

    semo9a lulus dho diujian ulan9nya nanti 🙂

    atta..pesen jujur ayam doon9 satu,ndak pake bawan9 9oren9 sama kacan9 yaa? krupuknya baanyak dan pedes :mrgreen:

    ..
    Eh Wi3nd, kamu salah masuk warung..
    Yang jualan jujur ayam disebelah..
    Disini cuman jual jujur kacang ijo..
    *weks* 😛
    ..

  24. miris kalo liat pendidikan di indonesia sekarang. banyak siswa berprestasi di luar negeri, tapi secara sistem hancur!!

    ..
    Selain itu ada gap yg jauh antara sekolahan dikota dengan sekolahan di tempat terpencil..
    Cukup banyak deh, PR depdiknas..
    ..

  25. Yap, sebuah kejujuran dalam dunia pendidikan, sangat amat penting.

    Ridho hanya butuh guru yang tepat untuknya!

  26. Yap, sebuah kejujuran dalam dunia pendidikan, sangat amat penting.

    Ridho hanya butuh guru yang tepat untuknya!!

    ..
    Bener sob, kalo masih sekolah aja sudah enggak jujur gimana nanti
    Udah kerja.. 😉
    ..
    Guru yg tepat untuk Ridho mungkin Bob Sadino..
    Jalan pemikirannya sama2 gak biasa.. 😀
    ..

  27. Kejujuran itu lebih penting daripada kelulusan. Tapi saya waktu UN emang ga jujur, saya nyontek. Yach.. walaupun cuma sedikit. :malu “D

    ..
    Untung deh masih punya malu..he..he..
    😀
    ..

  28. Ping-balik: Sudahkah Kita Jujur?? « Catatan Kika

  29. Falsafah ibunya mbak EM, bagus bgt.. sepertinya akan aku contoh 🙂

    btw… salam buat Ridho yg jujur itu yah
    langka org kayak gituh 🙂

    ..
    Mama Emi chan memang hebat mbak’E..
    Pendidikan anak memang paling penting.. 😉
    ..

  30. pernah nyontek sekali pas ulangan harian, langsung ketauan guru >.< uuugghh maluuuuuuuuu bgt!!!
    biz itu ga lagi2 daah ….

    ..
    Untung juga ya ketahuan, kalau enggak bakal keterusan deh..
    Hi..hi..
    ..

  31. betul sob, nilai sebuah kejujuran memang tidak bisa di ukur.
    kejujuran adalah segala-galanya, saya setuju lpada kalimat Ridho “Lebih baik tidak lulus dari pada lulus dengan cara yg sgt hina (nyontek c.s)”

    salam, ^_^

    ..
    Bener sob yang bisa mengukur kejujuran cuman hati masing2 individu..;-)
    ..

  32. apakabar sob, lama tak berkunjung kesini.
    saya mau jujur, karena saya sedang susah bergaul internet hehehehe….

    ..
    Khabar baek sob, semoga ente sehat..
    ..
    Makin sibuk neh..
    He..he..:-D
    ..

  33. saya jadi teringat ujian dulu..setelah EBTANAS ngerasain tegang krn nunggu kelulusan, setalah ada pengumuman lulus langsung camping sambil corat coret wkwkwkkkk…indah bangeddddd…

  34. Saya juga ngucapin met ULTAH buat dua bloggerwati yg hebat itu

    Moga kita termasuk orang2 jujur 😀

    ..
    Amiin A’..
    Yup, harus berusaha..;-)
    ..

  35. benernya ada tambahannya lagi ta lho ta :

    apa gunanya ilmu tanpa amal?
    apa gunanya amal tanpa ikhlas?
    jadi apa gunanya ilmu tanpa keikhlasan?

    semoga tambah pusing ,hihihi 😛

    afalaa ta’qiluun,apakah kamu tidak memikirkan? 🙂


    Ha..ha..
    Ngetes nih..?
    Apa gunanya bertanya kalo aku gak bisa jawab..? 😛
    Hi..hi..
    ..

  36. jujur, pas sekolah dulu
    saya suka bawa kopekan dan nyontek
    tapi hasilnya sekarang gak jelek2 amatlah
    bisa juga jadi sarjana….
    btw, orang jujur di negeri ini
    memang sering tegusur dan
    akhirnya bnyk menghuni dapurr……:)

    ..
    Banyak temennya kok Bang sarjana kerpe’an..hi..hi..
    ..
    Di dapur juga gak jelek-jelek amat Bang..;-)
    ..

  37. julianusginting

    setuju bos…orang jujur susah dicari…bahkan sekarang2 ini temen sendiri pun dikibulin,..(pengalaman mungking… 😦 )

    ..
    Yup bener Bro..
    Asal jangan ngebohongin diri sendiri aja..
    😉
    ..

  38. Ping-balik: IBSN: Kesempatan « FAITES COMME CHEZ VOUS

  39. Kalo orang jujur banyak, DPR pasti isinya orang yang jujur

    ..
    He..he..
    Gitu ya..
    ..

  40. yanrmhd

    kejujuran adalah prinsip, tapi perlu juga
    didukung oleh atmosfer sekitar yang jujur juga…
    selama lingkungannya tidak jujur, sulit dah
    cari orang jujur disitu…

    😀


    Betul banget sob, lingkungan sangat berpengaruh..
    Makanya dari lingkungan keluarga harus dibiasakan jujur..;-)
    ..

  41. sept..jujur saya mo komeng lagi kesini…
    jujur saya pengen banyak belajar dari ente..hehehehe
    selamat berakhir pekan braderrrr…..

    salam, ^_^

  42. jujur, di sini hujan saat ini 😀

  43. Yuk, jujur berkomentar di postinganku yg masih anget 😀

  44. Yei, akhirnya bisa berkunjung lagi disini nich Ata…Terima kasih ucapakan Ultahnya yach Ata 🙂 🙂 🙂

    Wow…kulasannya betul-betul dalam artinya nich. Yach selayaknyalah kita sedini mungkin menanamkan kejujuran dalam diri kita. Krn meski kejujuran itu rasanya pahit tapi biasanya akan berbuah emas.

    Ok dech Ta, saya cabut dulu, udah sa’atnya latihan dance lagi nich, hahaha 🙂 🙂 🙂 See you 🙂

    Best regard,
    Bintang

  45. diinsinesia memang skr banyak yang begitu, apalagi gembar gembor UN? anak2nya jadi pada stress untuk ujian. kasian ya 😦

    dan orang seperti ridho sudah sangat jarang sekali.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: