Pantaskah…

sebelum memulai cerita kali ini, saya mau mengucapkan Matur Suwun buat
Wanita Berjilbab Merah, untuk hadiah yang membuat saya bersenandung sumbang.. 🙂
karena saya nggak boleh komentar tentang lagu yang dinyanyikan, so saya pajang aja pekejing CD-nya..

ulasan selengkapnya baca disini

okey langsung balik ke Judul : …

beberapa hari yang lalu aku dan dua orang teman pergi ke kota..
cie.. anak gunung turun ke kota.. hi..hi..
waktu mau pulang salah seorang temenku minta dianterin ngambil duit di ATM..
padahal ku udah mo kasih pinjem, tapi dianya menolak..
*tsah..!!* macem banyak duit aja.. 🙂
setelah muter-muter akhirnya kami menemukan ATM di depan sebuah pertokoan yang sepi..
setelah temanku selesai menyalurkan keinginanya, kami bersiap siap cabut..
saat nyalain mesin mobil, tiba-tiba seorang pemuda kucel menghampiri dan meminta duit parkir..
Whaks..!! kaget dong..
pertamanya jelas-jelas aku cuman berhenti di pinggir jalan, nggak nyentuh seinci pun tempat parkir pertokoan itu..
keduanya ada satu makhluk ganteng duduk di belakang setir, trus maling mana yang bakal bawa kabur tuh mobil..
apa mo di sulap.. [emangnya Damian..?]
kalaupun dia beralasan jaminan rasa aman, bukankah dengan kehadirannya justru yang mengancam rasa aman..
kesimpulannya nggak ada jasa apapun yang di berikan pemuda kucel itu..
trus aku bayar untuk apa dong..?

yah… berhubung aku orangnya baik hati dan gak suka ribut, ku kasih deh serebuk..
eh.. apa yang terjadi sodara-sodara..? dia minta lebih…
dua teman saya udah sempat emosi aja tuh, tapi dengan senyum yang paling manis kuserahkan lagi seribu ke tangannya..
dan dengan nada ramah kubertanya..
sudah malem dan sepi gini kok masih markir mas..?
si pemuda kucel menjawab..
kalo gak markir ya gak makan boss

pengen banget ngomong ” jawaban Klise mas ”
tapi daripada bibir saya jontor kena tonjok, mending aku pergi aja.. 🙂

***
nyampek dirumah ku merenung dan mencoba menganalisa kejadian di atas..
bukankah untuk mencari uang buat makan kita harus berusaha mencari di jalan yang baik..

terlepas dari agama apapun yang di anut, aku rasa tidak dibenarkan untuk menerima sesuatu yang bukan haknya..
seperti malak, nyuri, ngrampok, nilep kecil-kecilan sampek korupsi duit pajak milyaran 🙂

gak bermaksud dakwah ni ya..
setauku Tuhan telah menjanjikan, rezeki akan dicurahkan kalau manusia mau berusaha..

sebenarnya aku sama sekali gak bermaksud menjudge ato menjelekkan pemuda kucel itu,
karena aku nggak pernah merasakan berada di posisi dia..
sudut pandangnya berbeda, bakalan susah ketemu..

iseng-iseng aku nyari arti dan definisi dari bekerja..
akhirnya nyari-nyari pakek knowledge search engine Bing.com..
ada sebuah artikel yang mendefinisikan bekerja adalah suatu aktifitas produktif dan jasa untuk memenuhi kebutuhan manusia dan lingkungan..

so sudah jelas pemuda kucel itu tidak memberikan jasa apapun..
dan faktor kebutuhan saya pun tak terpenuhi..
jadi kalo tidak masuk dalam definisi bekerja, lalu apa dong namanya..?

***

dulu waktu kecil ayah sering mengajakku ke sebuah warung soto ayam..
dan pada jam-jam makan siang selalu ada pengamen..
saat itu ada tiga pemuda sedang ngamen, satu orang bawa gitar yang lain bawa biola dan perkusi..
mereka memainkan lagu-lagu nostalgia yang ciamik, pokoknya ok banget..
lalu Ayahpun memberinya uang 5 ribu. lumayan gede tuh, padahal pada jaman itu soto ayam cuman 2 ribu..

dari situ dapat diambil kesimpulan ada sesuatu yang bernilai yang diberikan pengamen itu untuk ayah..
makanya beliau dengan senang hati memberi tips gede..

tapi bagaimana dengan pengamen lampu merah yang bermodal tepuk tangan, kecrekan dan suara standart tapi gak berhenti untuk ngerecokin..
aku sih akan tetap memberinya uang, tapi maaf nilai keikhlasan saya cuman recehan.. 🙂

***
prinsip bekerja diatas harusnya berlaku di setiap bidang..
termasuk PNS ataupun profesional kantoran..

so pantaskah orang yang bekerja setengah hati tapi minta naik gaji..
pantaskah seorang pegawai yang pengennya datang lambat tapi selalu mau pulang cepat..
pantaskah seorang pekerja bergembira saat tidak ada kerjaan..
pantaskah seorang karyawan bekerja giat kalo ada boss saja, dan male-malesan saat tak di awasi..
pantaskah seorang pekerja menerima gaji penuh tetapi sebagian jam kerjanya di pakai ngerumpi, chatingan, FB-an dan Blogwalking..? 🙂
pantaskah..?
pertanyaan untuk diri sendiri nih.. 😉

ps : ter-inspirasi tulisan ini
Iklan
Categories: iNspirAsi | 49 Komentar

Navigasi pos

49 thoughts on “Pantaskah…

  1. wah saya jadi berfikir nih dari tulisan mas atta saya termasuk pegawai yg suka ngerumpi chet dan fban 😀

  2. wew daku pertamax


    ha..ha..ha..
    jadi ketahuan nih…
    laporin ke bossnya ah..
    😛

  3. iyaaaaa, bundo memang ngabisin sela-sela waktu di puskes utk BW.. 😦

    tapi daripada keluyuran, ngerumpi lebih baik bw, ya kan Ta..? hehehe alesan ajah.


    hi..hi..hi..
    maaf Bundo, pertanyaan pantaskah itu untuk diri saya sendiri lho..
    eh.. lha kok semua pada ngaku ya…
    🙂

  4. iyaaaaa, bundo memang ngabisin sela-sela waktu di puskes utk BW.. 😦

    tapi daripada keluyuran, ngerumpi lebih baik bw, ya kan Ta..? hehehe alesan ajah.

  5. aku suka banget postingan ini!
    kalo di aku pribadi, postingan ini menginspirasi bahwa klo aku kerja harus niat dan tulus, biar kerjaan aku memberi manfaat dan kepuasan buat orang lain.
    makasih ata atas postingmu hari ini 🙂


    hi..hi..
    service excellent ya..
    sebagai pekerja profesional musti gitu kan.. 😉
    ..
    aku juga seneng kalo tulisanku bermanfaat..
    🙂
    ..

  6. etos kerja orang Indonesia memang berbeda…atau bergeser.
    Perasaan dulu masyarakat pedesaan hidup berdikari, makan apa yang ditanam, tidak pernah minta-minta.
    Tapi sekarang? lebih baik minta-minta daripada kerja. Atau bahkan minta-minta itu dijadikan pekerjaan.

    Aku jadi mau cerita soal gembel di Jepang. Mereka tidak minta-minta loh! Padahal di indonesia gembel =pengemis
    Karena di Jepang ada budaya giri = harus mengembalikan apa yang didapat, jadi sedapat mungkin tidak membuat giri itu. Tidak ada keinginan untuk mendapatkan sesuatu dengan gratis. Itu kuncinya aku rasa…

    EM


    duh mbak jangan bilang Desa ato kota dong…
    sebagai orang desa saya jadi malu nih..
    hi..hi..hi.. 🙂
    ..
    kayaknya harus diajarkan dari kecil ya mbak, kalau Anak meminta sesuatu dia harus belajar dulu ato bantu-bantu beberes rumah.. 🙂
    ..

  7. hehehe… aku juga pernah tuh khilaf bertengkar dengan tukang parkir, persoalannya sama persis dengan yang aTa alami… (kalau diingat2, jadi malu) ‘;)

    “untungnya” aku tidak kerja kantoran, sehingga tak merasa berdosa jika BW, fb-an, dsb kapan saja. yang penting gak melakukannya di sela-sela jam mengajar, hahaha… 😀 (apa kata dunia jika aku bw dan fb-an sambil ngajar?) :))


    wah berarti Uda orangnya tegas dan pemberani..
    kalo saya nggak suka ribut dan suka menghindar dengan sebuah kalimat “maaf mungkin saya yang salah”
    *bilang aja cemen* hi..hi.. 🙂
    ..
    emangnya bisa DA, ngajar sambil BW..?
    he..he..

  8. tulisan introspektif yg sangat bagus mas…

    amal dari bahasa arab artinya adalah bekerja,jadi kalo kita gak bekerja berarti kita gak beramal.

    nah masalah gak dapat duit tapi gak ngapa2in itu jelas dosa dan jadi haram (buat mereka) ,tapi jika kita niatkan menolong dan bersedekah bisa jadi pahala buat kita sendiri tentunya di mata Allah. asal saat kita memberi tidak marah dan ikhlas karenaNYA.

    saya pribadi lebih suka memberi orang lebih kepada yg mau berusaha dengan berjualan,karena itu lebih mulia,dan memang Allah tidak menyukai orang yg minta2 saja kerjanya.

    wallahualam


    Terimakasih sob..
    Ulasanmu sungguh berbobot..
    Jadi tambahan ilmu buat aku..
    😉
    Maklum ilmu agamaku masih cekak..
    🙂
    ..

  9. wah kesindir nh.. 😦 kayaknya saya banget :mrgreen:
    salam semangat……


    Kalo merasa kesindir, jangan minta naik gaji ya..
    😀

  10. HHmmmm …
    Smile …
    Harus saya akui …
    kali ini postingan kamu …
    dalam punya …
    ada banyak perenungan disini …

    Keren Ta …
    Salam saya …

    BTW :
    Lalu hubungannya dengan CD sang kerudung merah apa Ta ?
    hahahaha


    Zzzzz…
    Smile juga…
    Harus diakui om..
    Semua postingan saya..
    Nancep punya…
    Keren..?
    Pastilah…
    Ha..ha..ha..
    ..
    Tentang sang kerudung merah, itu kan ucapan terimakasih om..
    🙂
    ..

  11. jls ga pantas 🙂


    Nah..akhirnya ada yg berani jawab tegas..
    100 buat A’
    🙂

  12. wah, asyik bgt dpt CD 🙂


    Emang asik A’ apalagi dapet gratis..
    😉

  13. seharusnya memang si pekerja itu bisa menempatkan antara pekerjaan dan urusan pribadi…ya maksundnya kalo mo ngerumpi di rumah..kalo mo kerja harus profesional walopun gaji yg di terima tidak sesuai harapan..
    namanya bekerja kan semata-mata bukan hanya utk gaji..ya kan sob??
    pakabar sahabatku?

    salam, ^_^

    ..
    Konsep yang benar adalah kita hanya berhak mengharapkan imbalan bila kita telah memberikan nilai tambah pada mereka yang telah menikmati hasil jerih payah kita..
    😉

  14. yep..hal2 seperti itu kan gak baik. Apalagi kasusnya seperti “tukang parkir” seharusnya yah kalo memang dianya tidak parkir di tempat parkir seharusnya gak dibayar -__- ada2 aja yah hehehe 😀
    untung dia ketemu sama orang baik 😀


    Soal parkir liar dimana-mana juga ada..
    Kayak sindikat mafia deh..
    Makanya mending gak cari ribut..
    🙂
    ..

  15. Suatu saat aku beli sate sambil duduk lesehan di pinggir jalan (ya iyalah … mosok di tengah jalan … 😀 ). Tak lama, datanglah seorang pengamen, main gitar nggak genah, nyanyi nggak karuan. Aku tunggu dia sampai selese nyanyi, lalu aku bilang : “Nyanyimu nggak karuan, ayo ulang yang bagus!”. Eeeh … pengamen itu malah ngeloyor pergi sambil tunduk malu … 😀

    Kalau nyanyi di CD itu kerja apa bukan, Ta? 😀 😀


    Aih..kayak juri Indonesian Idol aja buk..
    Sungguh teganya..teganya..teganya..
    Pengamen itu pasti pergi dengan hati hancur, lalu nangis dibawah pohon sambil garuk-garuk tanah…
    Dan mungkin bakal mutusin pensiun jadi pengamen..
    😦

    Karena sudah menyenangkan para sahabat, jadi faktor nilai tambah sudah terpenuhi buk..
    😉
    ..

  16. Kalo jam kerjanya dari pukul 07.00-21.00 WIB tanpa uang lembur, trus kita ‘balas dendam’ dengan curi-curi maen FB dan BW… ga pantes juga ya, Ta? 😀


    Soal pantas ato enggak bukan aku deh yang musti jawab…
    Tapi setahuku balas dendam itu gak baek..
    😉
    ..

  17. tulisan kakak yang ini bgus.. Sukaa.. Pernah ngalamin kjadia sama, ngasihnya pun gk ikhlas..


    Kalo gitu laen kali bawa recehan yang banyak ya..
    😉

  18. nice post…
    like this post…
    dan senengnyaaaa dapet CD gratis ^^


    Thanks mbak Inge..

    Yang gratisan emang menyenangkan mbak..
    😉

  19. Gimana kalo yang ngamen d lampu merah itu macam Afgan, marcell, rio febryan, apa lagi agnes monica.
    Wowowo!
    Kira2 mase ngasi recehan brapa biji ya???
    :mrgreen:


    Kalo buat Agnes monica, minta hatiku pun aku kasih..
    Ikhlas..
    B-)
    ..

  20. hahahaha.. tulisannya bener-bener dalem Sep
    dulu gw jg kyk gitu, tapi skrg udah enggak. Ya iyalah, wong gak kerja lagi hehehe..


    Juga kayak gitu..?
    Yang mana nih.?
    Dulu malak juga..?
    Emang dulu kerja jadi tukang parkir toh..

    *sembunyi dibalik kursi*
    😀
    ..

  21. kyaaa….

    iya iyaaa..itu aku,kerja sambil Bw,sambil n9eblo9,sambil browisn9 minus fban[la won9 nda punya kok he he]

    tapi ndak papa memanfaatkan fasilitaslah he he,
    yan9 pentin9 kerjaan bereess..

    nanti klu nda bw ndak kenal atta don9 😀

    *pembelaaan abizzz hi hi *

    well atta,ini komen9 aku terakhir ya,besok harumhutan da off,atta da bacakan my alst post? makasiii,and see yakh… 🙂


    Ha..hay..
    Ada yang ngaku nih.. 😀
    ..
    Iya, ku udah baca postingan kamu kok..
    Hiatusnya jangan lama-lama ya..
    Selamat bertemu diruang rindu 😉
    ..

  22. seberapa pantaskah… wah pertanyaan yg sulit.
    secara ukuran kapasitas diri, slalu sulit diukur yaa..
    jadinya… melakukan yg terbaik, tanpa mengeluh akan hasil yg diperoleh…

    ..
    pantas atau enggak masalah kejujuran hati sih sob..
    Setuju banget selalu melakukan yang terbaik disetiap hal, sebagai wujud rasa syukur kita..
    🙂
    ..

  23. namanya dzolim mengambil yang bukan haknya….salam kenal berkenan mampir balik…kalau berkenan tukeran link dditunggu kabarnya ya bro?


    Berarti aku sudah di dzholimi dong..
    He..he..
    😀
    Oke segera berkunjung deh..
    😉
    ..

  24. Ata,
    Ini jawabnya pas istirahat lho…dan masih menunggu hasil koreksi di ketik ulang..jadi boleh dong tulis komentar disini


    He..he..
    Ada apa sih buk..
    Kok pake’ ijin segala..
    Selama ini gak pernah ada larangan komen lho..
    🙂
    ..

  25. duh saya jadi terenyuh eh jadi termotivasi eh maksudnya saya jadi berpikir saya pantas ga yah

    hhahaha


    Karena tulisan saya geje, si Om jadi bingung nih..
    😀
    ..

  26. Jangan salah Ta…aku FB-an, blogwalking dan chating pas jam kerja….TAPI….itu disambi nungguin proses yg aku jalanin di server, atau nunggu update server atau nunggu downloatan software yg mau di install…lagian kalo lagi sibuk weks mana kepegang itu chatting, FB dan blog yang ada 3 hari 3 malem nginep di kantor 😛

    nice post…jadi banyak orang yg mikir nih setelah baca postinganmu 😀


    Mbak Ria termasuk orang yang jadi mikir juga ya.. 😛
    ..

  27. link dah dipasang mas?coba ditenggok
    http://denmasfauzi3074.wordpress.com/sahabatku

    ..
    Makasih sob, udah aku link balik tuh..
    😉

  28. di tempatku juga ada banyak pemuda2 seperti itu cuma buat ngejawab omongan mereka penuh resiko hehehehe…sometimes silent is a good choice ya ga sih..
    pantaskah?……………….(dijawab dlm hati :D) aku sih saat ini cuma pengen berkerja sesuai dgn background keahlianku lalu mendapat gaji yg sesuai 😀


    Yup, tidak melawan bukan berarti pengecut..
    Tapi berphikir cerdik.. 😉
    ..
    Pantaskah….?
    Meski jawabnya dalam hati, untung masih bisa kebaca..
    😀

  29. hellgalicious

    waah parah tuh orang

    untungnya lo sabaran
    hahaha


    Kepala musti tetap dingin kan sob..
    😀
    ..

  30. pantas… tak kenal waktu… ntuk cari uang.
    sudah sepantasnya kalo mau makan enak, harus cari alat bayarnya. 😀
    salam superhangat


    Dan yang penting musti hallal kan pak..
    😉
    Salam..
    ..

  31. kunjungan silaturrahmi sob…
    belum apdet euy…


    He..he..
    Iya sob, konsisten update seminggu sekali..
    🙂
    ..

  32. semoga selalu sehat ya sept…amin

    ..
    Thanks bro..
    Semoga kita semua dirahmati Tuhan..
    ..

  33. sebenernya Triunt udah lama juga mikir tentang masalah ini.
    bayangin coba temen saya yg jd PNS di luar jawa kadang sehari penuh gak ada tugas yg dikerjain, malah fesbukan.
    yah tp mau gimana lagi.
    profesi milik sendiri gitu.


    Mungkin udah budaya kali ya, mangkanya bangsa ini gak maju-maju..
    😀

  34. hehe
    transfer aja ya yg 100 nya 🙂


    Poinnya dikumpulin dulu aja A’..
    Kalo udah banyak nanti bisa dituker dengan hadiah payung cantik..
    😉
    ..

  35. ayawjeweltz

    WAH…WAH…

    ayaw langsung senyum mesem… tersindir sendiri.. hewhewhwehwe!!


    Emangnya bisa ngajar sambil Fb-an..?

    Apa kata dunia..
    😀
    ..

  36. hahahaha…
    prtayaan yang terakhir itu kena banget ke saya… (blush)


    Haiyah pake’ acara malu segala..
    😀
    ..

  37. pantas tidak y…heheh terserah atasan kali y,kawan
    salam hangat dari blue

    ..
    Emang kerjanya buat atasan ato buat perusahaan sih..
    😮
    ..
    Salam hangat juga..
    🙂
    ..

  38. Mas terima kasih ya yang sudah baik sama mereka, coba mas kalo ada waktu atau luangkanlah waktu dalam seminggu . Berkenlanlah dengan mereka ya buat tampilan yang sederhana ke mereka. Mulailah awali percakapan sesuai bahasa mereka, dan datanglah pada hari berikutnya dan teruslah bergaul dengan mereka, datangilah rumah mereka, dengarlah keluhan-keluhan mereka. setelah menjadi kawan akrab. Pasti akan meyadari ternyata …..

    Gayus lebih tak berharga dimata kita, pejabat yang korup tidak berhati dimata kita, anggota dewan yang tak amanah ternyata tidak sehebat yang kita kira, pejabat-pejabat kita yang bermobil mentereng yang penuh kemewahan yang ternyata berhati busuk lebih busuk dari mereka.

    Orang-orang yang bermobil yang terlihat hebat namun banyak juga yang berselingkuh, mendzolimi orang kecil memaksakan kehendaknya hanya karena kepentingan mereka.

    Mereka memang kadang merasa muak dengan tingkah orang kaya, bermobil dan kadang ada yang meyamaratakan orang2.

    Tapi aku senang dengan mas septa tidak menuduh dan tidak memvonis mereka. Aku senang punya kawan blogger yang cukup bijak. Aku jadi ingat waktu beberapa waktu yang lalu ketika masih sering dijalanan. dari sekian orang masih banyak kawan2 kita yang baik yang tetap menjaga keimanannya di jalanan termasuk di parkiran.

    Terima kasih atas postingan ini, mengingatkan aku tentang kehidupan jalanan. Sukses untuk mas septa


    Aku sih menganggap manusia sama..
    Punya sifat baik, sekaligus ada sifat buruk yang tersembunyi dihatinya..
    Aku juga gak mau menghujat Gys tbn karena kalo saya diposisi dia belum tentu gak tergoda korupsi..
    Dengan tukang parkir itu juga sama..
    ..
    Orang kaya kadang suka curiga dan berphikir negatif sama orang miskin, begitu juga sebaliknya..
    Jadinya gak ketemu deh..
    So harusnya berpandangan positif saja..
    ..
    Memang lebih baik memandang orang bukan dari status, pekerjaan, latar belakang, umur, pendidikan, suku, agama, miskin ato kaya..
    Semuanya sama..
    Setuju gak..?
    ..
    Thanks masukannya kawan 😉
    ..

  39. jadi ingat kalau pagi-pagi ke pasar… ada seorang ibu renta yang berjualan ikan dan pepaya… sementara di sebelah beliau ada seorang renta lain yang mengemis…

    *lihat fenomena2 kaya begini pingin nangis….


    Begitulah hidup Nis..
    Ada orang yang berjuang keras untuk hidup, ada juga yang memilih cara mudah..
    Semuanya kembali soal pilihan..
    😉

  40. “pantaskah seorang pekerja menerima gaji penuh tetapi sebagian jam kerjanya di pakai ngerumpi, chatingan, FB-an dan Blogwalking..? :))”

    jujur ini gw banget…
    terasa banget nyentil ke hati.


    Hi..hi..
    Jujur banget sih..
    Mending aku yang nyentil, daripada disentil emaknya gorila..
    😀
    ..

  41. darahbiroe

    saya chat, fban, ngeblog,
    pantas banget karena masih nganggur nuy hikz hikz
    😀


    Yang penting teteup melakukan kegiatan positif sob…
    Terus berusaha dan jangan menyerah, ku doa’kan cepet bekerja..
    😉

  42. Aku online-nya di rumah lho Ta, jadi nggak korupsi jam kerja. Percayalah, percayalah … *dengan wajah penuh permohonan*

    Tentang pengamen yang aku komentarin itu, lha wong ngamen (kalau itu dianggap kerja) nggak niat banget, ya aku suruh lebih serius to …

    Belum belum posting baru?

    ..
    Lho kemaren siapa ya, yang mengeluhkan internet dikampus lemot..
    *elus2 dagu, memandang keatas*
    ..
    hari itu memang bukan hari keberuntungan si Pengamen..
    Hi..hi..

    Posting baru..?
    Bu Tuti juga belom kan..
    🙂
    ..

  43. Sumpah, kali ini tulisannya nyentuh, banget.

    Dilema juga kalo, orang2 yang bekerja tapi tidak ‘sepenuhnya’ minta sesuatu yang lebih.
    Nggak pantas, memang!

    Tp aku suka ceritamu diawal, si Tukang parkir ama Pengamen.

  44. di jkt ini, buanyak banget orang yg kerjanya nggak beres tapi minta duit mulu. pengamen yg nyanyinya nggak jelas juga banyak banget. dan aku nggak pernah ngasih, ta. dan kalo soal penjaga parkir yg nggak jelas itu memang nyebelin. itu namanya nodong… kalau nggak dikasih, orang itu kira2 bakal gimana ya?

  45. Asyik, nunggu payung sakit 😀

  46. jadi merasa tersindir saia–tampaknya mesti belajar serius nich, lupaiin dulu twitter pas ada kelas 😀

  47. delia4ever

    Klo mengharap lebih dari usaha yang tidak seberapa jelas tidak pantas… 🙂

    tapi kalo kerjaan beres, target dapat, bw, fesbuk dll anggap sebagai bonus… (halahhhhhhhh ngeles 😀

  48. betul itu… bekerja itu yang menghasilkan buat orang lain dan dirinya sendiri… kitanya dapat barang atau jasa…. manfaat….dan yg diberikan upah pun senang karena mendapatkan yang dibutuhkan yaitu uang..
    halah halah ya pokoknya begitu lah 😛

    HIDUP!!! ^_^

  49. benar benar blog pribadi nih… keren keren
    nitip promo Situs Download Lagu Mp3 Gratis ya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: