si Kutu Loncat Bermetamorfosis

setelah baca komen-komen di postingan sebelumnya, ku jadi suka senyum-senyum dan sering-sering ngaca untuk sisiran..
abis ada yang bilang kalo cowok jago masak itu sexy, mempesona, pria lezat, cool, menggairahkan * KRIIK..KRIIK…..KRIIK..KRIIK..!! *
berlebihan banget ya..?
hak..hak..hak..
jujur ku belom jago-jago amat sih di dunia kuliner, ku hanya nguasain french & italian food, dikit-dikit masakan latin kayak enchiladas dan macem-macem masakan pakai tortilas..
chinese food juga bisa sih, tapi kalo disuruh masak rawon ato soto tetep aja masih kalah jauh sama Bu paryo pemilik warung podho mampir deket rumahku..
hik..hik..
meski bertahun-tahun mendalami masakan itali & perancis, tetep aja ku lebih suka tempe bacem daripada lasagna alforno..
lebih suka rujak cingur daripada fettucine carbonara..
enak’kan plencing kangkung daripada gurmet’s salad..
tapi, caviar dari telur sturgion fish teteup juara..
ha..ha..ha..

Banyak yang bilang kalau hidup itu adalah menjalani sebuah pilihan
pilihan dalam hidup adalah hal-hal yang dilakukan untuk menentukan apa yang terbaik dalam hidup, yang sesuai dengan kata hati dan kemampuan diri.
sebenarnya ku sudah nyaman dan suka bekerja menjadi koki, tapi beberapa kejadian telah mengubah pandanganku..
dimulai saat kejadian Ibu-ku sakit, sebagai anak yang baek wajib nengokin dong.
tapi ku sempat sebel, karena susah banget minta cuti..
memang sih saat high season semua hotel dan restoran ramai jadi nggak bisa mencari pengganti..
disitu ku ngerasa nggak enak banget jadi seorang karyawan yang terikat dengan peraturan.
sesampainya di kampung halaman dan menemani Ibu yang sudah mulai membaik, ku jadi sadar ternyata dekat dengan keluarga jauh lebih membahagiakan daripada hidup senang tapi sendirian..
mulai saat itu ku lebih mementingkan keluarga daripada obsesiku
dan ku pun resign dari hotel. meski si boss Mr.Chow coba mencegah dengan menawari posisi yang lebih baik, tetap tak bisa mengubah pilihanku..
..
sebelum mengundurkan diri ku sudah memikirkan dengan matang, dan menyiapkan langkah berikutnya..
sebagai anak cowok sulung, ku harus memikul tanggungjawab meneruskan usaha keluarga..
yaitu menjadi seorang PETANI… *KRIIK…KRIIK…….KRIIK..KRIIK….!! *
bukan petani biasa tapi ku pengen jadi petani yang sukses.. we..he..he..
tau sendiri lah, profesi petani masih di pandang sebelah mata
pernah tuh ku di sepelein sama ortu gebetan, pas ngapel pertama ditanyain apa pekerjaanku
pas ku jawab petani.. eh..! ortunya langsung sinis gitu.. %$%#@#%**&%#
para pemuda di kampungku pun lebih suka merantau ke kota atau menjadi TKI di malaysia, bahkan gadis-gadis desa yang baru lulus SMA sudah di kirim ke hongkong dan arab saudi..
habis deh cewek-ceweknya.. 🙂
maka ku ingin membuktikan kalau menjadi petani juga bisa sukses

daerah kampungku terkenal sebagai penghasil cabe dan tomat selain padi juga..
awalnya memang susah menjalani profesi baru tapi dengan terus belajar dan belajar akhirnya menjadi lebih baik
setelah terjun di agrobisnis ini, ku jadi tau kendala-kendalanya
contohnya masalah pupuk yang mahal dan kadang susah di cari karena ulah nakal orang-orang yang menimbun stock..
dari situ ku ingin membantu meringankan beban para petani dengan membuka toko pertanian kecil-kecilan dengan menjual pupuk murah dan mendistribusikan pupuk bersubsidi berkerjasama dengan KUD..
untuk menghindari penimbunan pupuk, petani di wajibkan membentuk kelompok tani dan menyerahkan data luas lahan
dengan begitu seorang petani tidak bisa membeli pupuk melebihi jatah luas lahannya
dan toko tidak menjual pupuk ke orang yang bukan anggota kelompok sehingga kelompok tani terus berkembang jumlah anggotanya
Alhamdulillah dengan sistem penjualan seperti itu, tidak ada lagi petani di kampungku yang kesulitan membeli pupuk..
menurutku sebuah usaha tidak selalu hanya mencari keuntungan semata, tapi bisa membantu dan meringankan beban orang laen itu lebih memuaskan
..


sorry nih akhir-akhir ini ku jarang mengunjungi temen-teman, juga telat update..
nambah 2 kesibukan baru nih..
lagi nyoba memproduksi pupuk organik, sama nyoba pembiakan jamur tiram putih..
karena ini baru pertama di kampungku maka ku harus belajar ke daerah laen
jadinya tiap hari mondar-mandir dan nggak sempat nyentuh internet..
sampek ada teman yang protes, apa nggak cukup jadi juragan tomat, juragan cabe, bos pupuk…
kok kemaruk amat sih Ta.. he..he..
kembali lagi ini bukan masalah mengejar materi memang semua butuh materi, tapi dengan membuat usaha baru otomatis memberi lapangan kerja baru..
dengan memberi kerja satu orang, maka orang itu bisa memberi makan istri dan menyekolahkan anaknya..
tuh kan dengan mempekerjakan satu orang saja efeknya sudah banyak..
dan efek berantai seperti itu, nggak bakal kudapat meski menjadi executive Chef dengan gaji dolar segepok.. 🙂
makanya ku sangat kagum dan respek sama anak-anak muda yang kreatif, mandiri dan berani memulai bisnis sendiri
kayak kang Achoey dengan mie jandanya, juga easy dengan toko onlinenya..

“Life it self is a matter about choices, there’s no such a blind fates and there’s always a God’s will to our fates“.

ps: thanks to Robert Kiyosaki dan bapak entrepreneur Indonesia pak Ciputra..
Iklan
Categories: iNspirAsi | 36 Komentar

Navigasi pos

36 thoughts on “si Kutu Loncat Bermetamorfosis

  1. Ckckck…. andai smua anak muda seidealis dan mw kerja keras macam septa, makmurlah sangat negeri kita ni…

    Jadi… dah datengin lagi ortu gebetan? Xixixixi….

    ..
    Haiyah..!
    Jangan berlebihan ah..
    ..
    Itu adalah ngapel yg pertama dan terakhir…
    Hak..hak..hak..
    😀
    ..

  2. kangen sama ATa niyh 🙂

    budidaya jamur tiram putih lagi rame-ramenya di Bukittinggi kemarin itu sampe diadakan demo masak olahan jamur tiram putih oleh 3 hotel berbintang.. emang siipp banget!

    Bundo doakan usaha anak bundo berjalan lancar, amiinn
    semangat ya Ta..!

    ..
    Maaf ya Bun, anakmu ini jarang berkunjung…
    ..
    Jamur tiram putih memang uenak dan sehat…
    Terimakasih doa-nya, jadi makin sayang nih sama Bundo..
    🙂
    ..

  3. hidup haruslah bermetamorfosis ya bro..
    gw juga suka sekali untuk selalu berubah..
    rasanya kalau hanya itu-itu aja..
    hidup jd membosankan..
    karier.. juga harus selalu berproses dalam perubahan yg lebih baik..

    moga makin sukses bro

    ..
    Yup, bener sob..
    Tuhan nggak akan mengubah nasib seseorang jika orang itu nggak mau berubah..
    😉
    ..
    Smoga kamu juga sukses sob..
    ..

  4. Jamur tiram putih itu nanti bisa diolah untuk apa aja Sept?
    Eh gudlak yaaa!!!!
    SUKSES slalu 🙂


    Masakan chinese food mbak yg banyak pake’ jamur tiram..
    Kalo ibu2 rumah tangga sih paling di tumis ato campuran mie kuah..
    He..he..
    Jamur tiram juga udah di bikin Cemilan, keripik & jamur crispy..
    🙂
    ..

  5. atta hebat uy.. 🙂

    siapa bilan9 petani ituh pekerjaan yan9 dilirik sebelah mata?

    atta suda membuktikan ituh,hemm ituh ortu 9ebetan skr9 nyesel dech ya ta 🙂

    well,9ooD Luck yah ta untuk smua usahanya 🙂

    seman9aaddd !


    Sekarang udah sibuk dengan kerjaan Wi3nd..
    Soal gebetan itu udah cerita lalu..
    🙂

    Thanks ya..
    ..

  6. krik,krik,nya maksudnya jangkrik ya?

    ..
    Wah fantasy-nya kurang nih..
    He..he..
    ..
    Thanks udah berkunjung..
    ..

  7. Carissha

    Kunjungan perdana nich.
    Salam knal buat anda, sukses slalu buat anda!
    Ditunggu kunjung baliknya!

    ..
    Terimakasih kunjungannya..
    Segera meluncur ke tkp..
    ..

  8. Mas e, saya juga ingin jadi petani, tapi lahan di sini ga subur.
    Piye?

    Waktu saya ajukan proposal ke emak ku, dan mengungkapkan keinginan ku u/ melanjutkan studi di bidang pertanian di salah satu institup pertanian malah di tolak. Katanya gini lah, gt lah.
    *lho, kok malah curhat? *
    anyway
    Memang benar kalau masih banyak orang yang memandang profesi petani dari 1 sisi aja.
    Padahal, kalo ga ada petani orang indonesia mau makan apa coba?
    🙂

    ..
    Kalau mau konsultasi ntar kita chatingan aja ya Dik..
    😉

  9. Assalamu’alaikum, Subhanallah, saya salut dengan anak muda seperi Atta, semoga sukses selalu ya.. (Dewi Yana)

    ..
    Wa’alaikumsalam..
    Kayaknya saya belum berbuat banyak ke sesama mbak, jadi rasanya belum pantes disanjung..
    ..

  10. wah mas septa ini bisa jadi inspirasi buat anak2 muda
    btw gadis disana udah abis yah aku banyak stok nie hehehehe
    😀 😀 😀 😀

    ..
    Kalo jd inspirasi yg baek sih gakpapa..
    😀
    ..
    Memang sih banyak gadis yg di kirim keluarga negri, yg tersisa justru pilihan lho..
    😛
    ..

  11. ckckckckck… salut gw sep
    dua jempol.. eh..empat deh buat lu
    bener2 anak muda yang punya pikiran untuk maju dan berkembang

    suksess yaaa.. tp jgn lupa bagi2 hasil donk.. hihihi…

    ..
    Hah..! Empat jempol, minjem jempol siapa Nan..?
    Jangan menyanjung gitu dong, ku nggak ada recehan nih..
    Ha..ha..ha..
    ..
    Ada tuh tomat sekeranjang ambil aja kerumah, kalo masih kurang metik sendiri dikebun..
    😛
    ..

  12. Kalo mau cari pupuk, di sini banyak 😀
    hehehe


    Iya-iya gresik kan kota pupuk..
    😛
    ..

  13. Wahh selamat Septa…semoga usahamu sukses…..

    ..
    Matursuwun bu Enny..
    🙂
    ..

  14. Aku suka gayamu anak muda
    semangat dan semoga sukses 🙂

    ..
    Ok bos, thanks udah mampir..
    😀
    ..

  15. di rumah juga suka masak jamur tiram, di tumis atau di campur dgn bakso dan sayuran lain, mirip dgn cap cay.
    Selamat ya Mas, semoga sukses .
    salam.

    ..
    Dimasak apa aja enak kok bun, apalagi yg masak sehebat bunda..
    Pasti maknyus deh..
    😉
    ..

  16. Waduh..Jadi juragan Pupuk nich sekarang.,..
    Mantappss dech 🙂

    ..
    Mantab juga baunya..
    Ha..ha..ha..
    😀
    ..

  17. mandor tempe

    Usahanya banyak banget ya, saya berdoa semoga sukses saja dan kalau sudah sukses selalu ingat saya untuk ditraktir 😛

    ..
    Usahanya 1 kok pak, pertanian..
    🙂
    ..
    Ya nanti tolong di ingetin kalo saya lupa..
    😉
    ..

  18. boleh minta pupuknya boiz…….hehehhe
    salam hangat dari blue


    Boleh2 buat blue masa’ nggak boleh..
    Ambil sendiri ya..
    😀
    ..

  19. hehehehehe mantap bro …ditunggu kirimannya ke serang wakakakkaa

    ..
    Kirim apa nih om, tomat ato cabe?
    He..he..
    😀
    ..

  20. boleh klo gitu pesen caviar dari telur sturgion fish nya..tapi kayaknya walaupun juara di final ngalahin rendang ya 😀 😀


    Rendang kaya’ nya kalah di harga deh..
    Caviar satu sendok bisa 400ribu je..
    Hi..hi..
    🙂
    ..

  21. Ata, jadilah petani berdasi, usaha apapun asal halal pasti berkah..

    Btw aku boleh ikut memanen cabe dan tomatnya kan? Suka banget liatnya 🙂


    Wah kalo ikut ke kebun nanti kulitnya bisa item lho..
    🙂
    ..

  22. petani salah satu pekerjaan yang banyak orang meremehkan,
    tetapi besar jasanya…,


    Iya, sayang pemerintah kurang merhatiin petani kecil, sibuk ngurusin bank senturi..
    😀
    ..

  23. wah jadi juragan pupuk juga? ywd saya mesen deh kalo gitu, tanaman saya mulai tidak sehat neh hehehe

    ..
    Wah bandung jauh sob, ongkirnya mahal..
    He..he..
    😀
    ..

  24. semangatmu membuat saya salut bro..pengen punya semangat seperti orang² yg tidak pernah merasa cukup puas dengan 1 keberhasilan lantas duduk manis..
    btw saya juga suka bikin plecing kangkung dg ikan bakar sept, brgkali ada resep yg lebih mantaf? 😀

    salam,^_^

    ..
    Aku juga salut dengan kerendahan hatimu Bro..
    🙂
    ..
    Sebenarnya justru aku yg musti belajar resep masakan sunda..
    He..he..

  25. semoga berhasil dengan cita²nya ya bro..amin

  26. salutt…..semoga sukses ya mas dalam usahanya 🙂

  27. Wadooow …. sudah jadi juragan sibuk to Ta? Kasih kerjaan ke aku dong. Eh, nggak ding … aku mau beli tomat sama lomboknya. Jamur tiram putih itu juga aku sering beli di supermarket. Dibikin steak uenaak loh!

    Nah, sesudah punya kebun sayur dan toko pupuk, buka resto dong Ta. Pasti masakan Chef Ata bakal laris manis …

  28. Atttaaaaaa…….!!!!!!

    *lari terus peluk-peluk* eh, belom ada pacar kan? Sama gebetan itu gak lulus tes dr camer, kan? 😆

    Seneng deh nemu satu lg anak muda yg membuka usaha sendiri! Doakan aku segera menyusul ya…!! 😉

  29. saya pernah nangis gara-gara “mempertahankan” fakultas perTANIan yang dulu ingin saya geluti 😥

    beneran gak didukung… dan aku pun mendapatkan yang lain… hayaahh…

    :mrgreen:

    aku juga pingin sukses wirausaha…

    kita berjuaanngg!!

    Good luck, ataa…

    Semoga rezeki-nya barokah dunia akhirat, amiin…

  30. Eeeeh sept kalo nanti lu ke Jakarta, mampir rumah gue yah 😉 masakin dunk seafood yang pake jamur tiram ituh 🙂
    ok..ok? 😉

  31. ayawjeweltz

    ATAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!

    keren!!!!!

    ayaw baca dari kutu loncat I sampe II!! Seru bgt!!

    Ayaw juga pengenbisa loncat2 sepereti itu!! pengen selalu nyoibain tempat2 baru, hal-hal baru, orang-orang baru!!!

    Pengen makan masakan Ata juga!! hahahahahahaha!!

  32. berkunjung lagi sob…nyari semangat disini 🙂

  33. Jadi, semangat! 🙂

  34. wow…Ata hebat!!! semoga berkembang terus ya usahanya dan menjad pengusaha yang sukses kedapannya. dengan catatan…kalau uda sukses jangan lupain menulis dan nge blog 😉

  35. Aku salut Ta, sama semangatmu…
    aku suka bagian kelompok tani untuk sistem penjualan pupuk supaya merata…

    tentang jamur tiram….
    wah, ini jamur enak banget. aku pernah masak jamur ini dengan bumbu kare…enak banget…!!

  36. plok…plok..! tepuk tangan buat Septa. salut deh, kamu berani mengambil pilihan utk jadi petani. jarang banget aku menjumpai anak muda yg mau jadi petani. kebanyakan mereka milih merantau. bukannya merantau itu nggak baik, tapi jadi petani itu punya nilai plus. soalnya kalau semua orang milih jadi pegawai, nanti siapa dong yg kasih kita bahan makanan? kalau nggak ada petani, kita semua nggak makan nih. bahaya kan? semoga usahamu terus berkembang ya! sukses deh! 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: