mencoba menganalisa..

sebelumnya ku beritahukan terlebih dahulu, bahwa analisis dalam tulisan ini sama sekali tidak ILMIAH..
tak ada teori yang mendukung, baik sumber pustaka atau pun pendapat para ahli..
bahkan tanpa sekalipun melakukan penelitian..
tapi analisa ini hanya berdasar pengamatan pribadi semata..
so jangan menggunakan analisaku ini sebagai rujukan atau landasan teori untuk skripsi, tesis, tugas kuliah, proposal karang taruna atau apapun segala macem yang bersifat ilmiah, akademik dan resmi 🙂
ku menulis ini setelah mengamati perilaku seorang temen yang selalu mengeluh hidupnya gak pernah bener..
namanya Fere..
si Fere ini orangnya agak-agak rumpi, kalo kumpul-kumpul curhat mulu kerjaannya..
anak-anak yang laen jadi eneg sama dia..
kalo aku sih biasa aja, gak ada salahnya kok dengerin orang curhat..
karena kadang kita bisa ambil sebuah pelajaran dari curhatan orang laen, tul gak..

pada hari minggu kemaren waktu ke Surabaya ku sempatin mampir ke rumah Fere di daerah pasar kembang, sebuah kawasan padat dan sesak.
apalagi kalo malem wew rame bok’ kan deket kawasan xxx, orang surabaya pasti tau deh yang ku maksud..:mrgreen:
Fere masih tinggal dengan orang tua dan ke tujuh adiknya, di sebuah gang kecil yang cuman cukup buat kebo lewat.. [emang ada kebo disurabaya..?]
bagian depan rumah adalah sebuah toko pracangan yang menjual berbagai macem kebutuhan pokok, dari beras, bumbu dapur sampek sendal jepit juga ada..
jadi tak heran kalau berbagai macem aroma masuk ke dalam rumah, apalagi bau sekarung bawang merah yang mulai membusuk deket pintu masuk.. yaikks..!!
setelah berbasa-basi dengan maminya Fere, ku pun naik lantai 2 ke kamar Fere..
HUUFF….!!!
busyet tenggorokanku tiba-tiba seperti tercekek susah bernafas megap-megap udah mirip orang asthma, kamar fere bau banget..
ada bekas kotak pizza dan bungkusan bekas sate yang mungkin udah berhari-hari teronggok di depan tv, kaleng-kaleng kosong tiger beer dan botol anggur hitam cap orangtua berserak di bawah meja komputer tak ketinggalan puntung rokok menumpuk di asbak samping monitor..
dan ku pun curiga ada mayat tikus di bawah kasurnya..huff..huff..[bernafas lewat mulut]
bayangkan saja duduk di dalam kamar sempit,.. bau,.. panas,.. pengab,.. di temani cowok telanjang dada yang bau kethek dan terpaksa tidak membuka mulut karena takut ntar muntah karena kebauan..
sebuah situasi yang perfect, oh..! begitu sempurnannya suasana itu terimakasih banyak Tuhan…

dan curhatan wajib fere pun di mulai…

fere : ane mo keluar dari kerjaan Ta..
ku    : hah..! napa..? [buka mulut, nutup hidung]
fere : temen-temen kantor gak asik, bosnya juga bego’ gitu..
ku    : ente cuman butuh adaptasi aja Re..
fere : enggak, keadaan kantor emang bla..bla..bla…
ku    : dalam setahun ini ente kan udah 4 kali pindah kerja Re..?
fere : sepertinya ane selalu menemukan tempat kerja yang gak pas aja..
ku    : mustinya ente bikin usaha sendiri aja Re..
fere : salah papiku sih.. dulu ane di suruh masuk hukum, kalo ambil ekonomi pasti               ane sekarang dah sukses..
ku    : owh [ udah mulai sesak nafas ]
fere : keluar yuk, cari makan..
ku    : hayuk..! [ oh, terimakasih Tuhan, telah Engkau bebaskan hamba dari siksaan                  kamar ini ]

tiba-tiba tangan kiriku menyentuh sesuatu yang agak basah dan berlendir, ya Olloh..!! ku menyentuh bekas iler fere di bantalnya..
ampir aja ku menjerit histeris dan pengen memotong tangan kiriku,  lalu membuangnya keluar jendela..
tapi ku batalin niatku itu dan ngacir ke kamar mandi untuk cuci tangan pakek sabun..
yaikkss..!! Jijay…!! oh jijaynya…!!!

akhirnya kami makan di warung masakan jawa, ku pun pesen nasi rawon..
wuih mantab enak buanget, mak nyemus pokoknya..
dendeng sapinya gurih dan empuk, srundeng kelapanya uendang, kuahnya pas, sambelnya menggoyang lidah, kerupuk udangnya mak kriuk hehehe..
jadi pengen kenalan sama tukang masaknya, kalo cowok kujadikan sodara dan kalo cewek kujadikan istri [ kalo ceweknya mau sih🙂 ] hak..hak..hak..
tapi yang bikin ku gak habis phikir, si fere bilang kalo rawonnya gak enak..
katanya kuahnya keasinan lah, dagingnya dikit lah dan yang paling bikin ku shock dia bilang warungnya gak bersih..
oh..may..got..!   ternyata fere sangat perduli dengan kebersihan, tapi kenapa kamarnya tidak bersih ya..??
bener-bener teman yang aneh dan ajaib..

selesei makan fere ngasih opsi nongkrong di setarbak tunjungan plaza ato maen billiard, ku pun ambil opsi kedua [ ku udah nggak ngupi sih ]
kami pun maen 9 ball, di game pertama ku menang..
game kedua ku menang lagi, si fere mulai ngoceh sticknya gak enak..
game ketiga ku pun tukeran stick sama dia, hasilnya ku malah menang telak. dan fere pun beralasan karpet mejanya udah rusak musti diganti $#$#%**%$# OMG..!!
harusnya sekali saja kumengalah dan melihat reaksinya hmmmm….
waktu ku ngajakin pindah meja fere malah ngajakin pulang, ya udah kuanterin..
ku pun menolak dengan halus ajakan nginep di rumahnya, mending ku tidur di mobil daripada nginep di kamarnya [pembaca pasti tau alesanku]🙂

sebenarnya pengen nulis lebih panjang, moodnya lagi nge-cun nih..
tapi kelihatannya yang baca udah mulai bosan, ya udah langsung ke intinya saja

setelah mengamati kelakuan fere, ku jadi tau
bahwa ada sifat orang yang selalu menyalahkan keadaan, orang itu menganggap segala kejadian yang menimpanya di sebabkan diluar dirinya..
jadi intinya orang seperti itu selalu di kontrol keadaan..

so pengalaman seru dan tulisanku yang 100% cihui ini, semoga bermanfaat..
pesan moralnya :

– lebih baik instropeksi diri daripada menyalahkan keadaan
– jangan menyerah oleh keadaan..
– ditangan kita sendiri arah hidup yang ingin dituju

owkeh sekian kupasan analisaku..
memang sih kurang tajam setajam silet jeng..!! jeng…!!
ntar deh ku berguru  sama mbak peni ross hak..hak..hak…

bay dhe wey ku kangen dengan suasana kamar fere *cross finger*🙂

ps:sorry postingan ini tak bermaksud menghina atau menjelek-njelekkan fere, tapi ku hanya ingin mengambil sebuah pelajaran dari kehidupan fere
dan apapun yang terjadi ku dan fere tetap menjadi karib. sebelum publish, ku juga udah ijin sama fere kok dan dia ngijinin [huff lega deh]
Categories: iNspirAsi | 26 Komentar

Navigasi pos

26 thoughts on “mencoba menganalisa..

  1. hahahaha…. septa, sukses deh bikin aku nyengir sendiri di depan komputer *clingak-clinguk takut ketauan bos*….

    dan ga cuma buat fere, tapi tulisan ini jadi introspeksi buatku juga yang suka mengeluh dan kadang nyalahin keadaan…


    hihihi ku aja nulisnya sambil cekikikan… :))
    ..
    gud..gud.. ku juga seneng kalo analisaku ini bermanfaat..
    ayo kerja-kerja..!!
    ..

  2. harumhutan

    ya ampyuun septa,jadi ikut bayan9in kamarnya si fere * yaiihh..parraaah yaah

    fere kuran9 bersyukur yah?harusnya saat dia men9eluh dia berfikir,diluar sanah masih banyak oran9 y9 belum kerja,belon makan dll..
    klu mu enak dikantor ya dienakin dulu diri sendirinya,klu kita asyik,pasti temen2 ktr ju9a asyik2..

    iyah analisa septa *jempolllllll😉


    Ya mungkin lingkungan keluarga yg mempengaruhi fere atau mungkin salah didikan waktu kecil tuh anak..
    Kapan2 di analisa lebih dalam deh, dengan nara sumber maminya fere..
    Setuju gak..
    Semoga aku gak di pentung sama fere hahaha..
    ..

  3. Aduhh bayangin udah eneg duluan…
    Biasanya orang yang cenderung menyalahkan orang lain, tak bisa introspeksi diri, tak bisa melihat kekurangan dirinya.

    ..
    Awalnya saya juga eneg kok buk, tp lama-lama jd asik..
    Bisa buat melatih kesabaran hehe..
    ..

  4. nanaharmanto

    wah….aku pernah ada di posisimu ini, bedanya, ini bosku. she alwayas murmurs about everything! yang kerjaan anak buahnya nggak beres lah, keadaan lah, tapi dia nggak pernah introspeksi diri, nggak pernah melihat kesalahan fatal dalam dirinya sendiri. bikin eneg polll!!

    temen-temen juga udah sangat muak, apalagi saat dia membanggakan posisi huebat suaminya di perusahaan besar, materi dan fasilitas yang di dapat dari kantor sang suami dll..please deh, norak banget kan…

    dan dia nggak sadar betapa sebenarnya kami justru melihat boroknya dengan semakin besar mulutnya…
    *loh, kok jadi curcol..

    ..
    Kayaknya musti dibuat postingan tuh mbak hihi…
    ..
    Sifat orang emang macem2 itu dia yg bikin dunia ini penuh warna haiyah…
    Hahaha…😀

  5. Ata, aku cepet-cepet ambil masker waktu baca posting ini … hik … hik. Gambaran ceritamu tentang Fere jo**k banget, tapi berhubung kamu cerita dengan lucu, aku bela-belain baca sampe abis (sambil minum obat mual).

    Aku nggak mau nambahin analisis ah, lha wong analisismu udah bagus gitu. Aku kasih nilai A+ deh. Orang yang selalu mencari kesalahan di luar dirinya tidak akan pernah maju. Umumnya sih mandeg atau malah kecebur got …

    Btw, pengin nyicipi mobil ‘kaleng’mu nih … bole ngga? 😀

    ..
    Hak..hak..hak..
    Semoga bu tuti gak sampek mimpi buruk setelah baca suasana kamar fere, soalnya setelah kejadian itu saya mimpi kecemplung kakus hahaha…
    ..
    Waduh buk abis naik BMW trus naik mobil kaleng.. Nagabonarmuntahnanasjaditiga..
    Apa kata dunia buk..?
    ..

  6. hmm, kamar fere mengingat bundo pada kamar siapa yaa..?🙄

    owh, persis kamar kos bundo saat mau ujian, seperti kapal pecah!

    semoga fere segera bangkit dari semua permasalahan, dan menjadi pribadi yang lebih tangguh tanpa keluhan lagi

    **Ata! Bundo akhirnya datang menemuimu..🙂

    ..
    Hah..!
    Masa’ sih bundo, tp gak separah kamar fere kan..
    ..
    Terimakasih do’a dan suportnya, ku yakin kedepan semuanya akan membaik..
    ..
    Bundo lg sibuk ya, sampek 10hr gak posting..?
    ..

  7. narpen

    nice ta..

    males juga ya nemenin orang main kaya gitu.. klo gw jadi elu sih pasti udah terdorong untuk main cela2an secara frontal, ahahaha.. (untung yang nemenin dia bukan gw ya..)

    tapi menurut gw, kadang lu harus ngomong blak2an juga..
    dia cuma butuh diingetin tuh ta..
    mungkin dalam beberapa sikon gw pernah terjebak seperti dia,, bukan berarti gw ga nyadar klo gw salah.. tapi butuh diingatkan. klo udah gtu pengennya punya temen yang setia (kaya lu kali ya..) tapi juga mengingatkan sekaligus memberi motivasi (bukan cuma dikritik doang, klo gini mah orang jadi defensif)..

    ayo semangat ta🙂 tapi jangan malah jadi ketularan begitu ya..

    ..
    Hehe kok males sih..
    sahabat sejati itu ada saat situasi terpuruk, kalo orangnya asik banyak temen itu mah biasa..
    ..
    Sifat Fere tuh kayak batu kalo di ingetin mental hehe..
    Mungkin pengaruh keluarga juga sih..
    ..

  8. FERE

    pertama baca di paragraf awal, ku kira nama anak perempuan tuh
    ternyata oh ternyata…..

    eh, gak ngebayangin deh gimana bentuknya kamar fere

    kirain kamarnya bau kembang karena deket pasar kembang
    wkwkwk😀

    ..
    Jangan di bayangin nur, ntar bisa mimpi buruk lho hehe..😀
    ..
    Iya bau kembang, tapi kembang bangke hehe..

  9. tipe orang yang sulit menerima kenyataan, amat disayangkan

    ..
    Begitulah pak, tipe orang emang macem2..
    ..

  10. HHmm…saya menciba ikut menyimak analisisnya dech😀

    ..
    Monggo silahkan..
    Tapi analisanya cuman asal-asalan lho..😀
    ..

  11. Mungkin si fere mesti diajarin berbenah kamar, diajarin kebersihan sebagian dari iman gt, biar gag jorok lagi..

    Instropeksi diri emang penting, biar kita tau kesalahan dan kekurangan kita🙂

    .. Musti di kursusin ke tempat pelatihan tkw kayaknya he..he..
    ..

  12. dari tulisan terbawah postinganmu ini, kurasa fere tahu apa yang kamu tuliskan ini ya? mungkin kita dg mudah menyalahkan fere, tapi mungkin… mungkin lo ini, dia dibesarkan oleh lingkungan tertentu sedemikian rupa sehingga dia menjadi pribadi spt sekarang ini. tapi semoga saja dia bisa belajar dan bisa menjadi pribadi yg lebih menyenangkan. aku sih salut sama kamu Ta karena masih bersedia menjadi temannya Fere. kalau aku barangkali tiap kali ketemu Fere, siap-siap nyumpel kuping dg kapas kali ya? hehehe.

    ..
    Fere gak baca blog ini kok mbak, dia gak suka ngeblog..
    ..
    Kayaknya sio dan zodiakku berjodoh mbak hehe..
    ..

  13. – lebih baik instropeksi diri daripada menyalahkan keadaan
    – jangan menyerah oleh keadaan..
    – ditangan kita sendiri arah hidup yang ingin dituju

    Saya setuju kata-kata ini🙂

    ..
    Lah itu kan hasil analisanya..
    He..he..he..*senyum jahat*
    ..

  14. analisanya saya beri opsi setuju hehehehe

    ..
    Iya, mending setuju aja deh om..😀
    ..

  15. Salam kenal ya…

    ..
    Salam kenal juga abu..
    Wah hebat blognya full info it..
    ..

  16. ahahah, aku jg punya temen yang kayak gitu. pas main bilyard, bolanya kepukulnya ga kenceng, eh dia minta shoot ulang, katanya sticknya licin. duh, main bilyard kok shootnya ngulang, emangnya lagi belajar. sebel gue…
    dan ternyata emg sperti itu, ga cm pas main bilyard, cara dia melihat hidupnya juga spt itu. persis sama sperti fere!

    aku yg sahabatnya udah berkali2 ngajak dia introspeksi diri dan bersikap obyektif, tp ga mempan… huff… ya sudah… mau gmn lagi kan?

    ..
    Hai Mer, makin sibuk aja neh jadi orang kantoran hehe..
    ..
    Temen kayak fere kadang emang nyebelin, tp disatu waktu juga ngangenin..
    Ngangenin nyelak maksudnya ha..ha..ha..😀
    ..

  17. untung dia nggak temenan ma gue, bisa gue cela ampe nangis temen kaya begitu. orang kaya gitu kurang peka sama kondisi dirinya, yang disalahin kondisi sekelilingnya. Orang kaya dia nggak mempan disindir, harus dikasih tau sambil nunjuk idungnya langsung, biar dia nyadar. itu juga kalo lo masih minat temenan ama dia. mnurut gue temen yang baik nggak cuman ngebiarin temennya terus2an berada di kondisi buruk seperti itu, tapi harusnya bisa “ngulurin tangan”, berbuat sesuatu.
    @macangadungan : lo pasti ngerti maksud gue kan darling….

    ..
    Ku gak bisa ngomong keras sob, biasa cengengesan..
    Lucu jadinya..

  18. aih…komeng gue ternyata panjang banget yah…maaf..maf..tak bermaksud menggurui kok. cuman that’s what friends are for.

    ..
    Nyante aja, gak papa sob..
    Kita sama2 belajar untuk lebih baek😉
    ..

  19. kalo ketauan bilang bos bego bisa”…

    waduh, gawat nich😉

    ..
    Untung aja bossnya bukan blogger ha..ha..ha…
    ..

  20. aiiih tu tangan dicuci sabun berapa kali hahaha….
    Ah sept.. dalam segala hal kita memang harus mau mengakui kalo memang ada yg salah sama kita🙂
    lalu mengambil langkah maju biar gak melakukan kesalahan yg sama🙂 hehehe

    ..
    Plis mbak’E, jangan ingatkan aku dengan kejadian itu😦
    ..
    Yup betul, musti instropeksi diri..
    ..

  21. atta..
    masih belum selse men9analisanya:mrgreen:

    ..
    Hi..hi..
    Sabar ya, bentar lagi mo selesai..
    ..

  22. Setelah bingung nyari blog kamu yang kagak ada linknya *bego padahal disearch di comment wp aja ketemu, tau gitu gw kagak perlu ketik di google “Blog Ata” dan search fesbukmu pake email kamu haha*

    dan nemu pesan ini :

    – ditangan kita sendiri arah hidup yang ingin dituju.

    doain ya sob, jalan yg dituju Triunt memang jalan yang baik, utamanya saat ini lagi lewatin proses sulit itu🙂

    ..
    Thanks ya, udah pake’ repot2 nyari🙂
    ..
    Kalo gitu langsung pasang di blogroll dong, kan udah sering berkunjung😉
    ..
    Iya, ku doa’kan smoga sukses dengan jalan yg kamu pilih..

  23. Owh iya, buat tulisan yang diatas tuh.
    gw no comment ah, soalnya gw juga belum bersih2 amat dari kasus diatas, kadang suka nilai buruk orang dan lupa introspeksi🙂, yang penting berubah jadi lebih baik, bertahap:mrgreen:

    ..
    Iya, kasus diatas buat contoh supaya kita instropeksi diri😉
    ..

  24. masrobertk

    Ambil Ilmu dalam setiap langkah hidup adalah benar adanya.. Good idea…

  25. saya kok jd ngiler, bayangin rawon yg kamu gambarin ya, ta.
    kayanya uenak tenan..
    *ngeces*:mrgreen:

    anw, setuju sama analisanya.

  26. met bermalam mingguan bang
    salam hangat selalu

    sukses y

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: