Paulo

ini bukan cerita tentang Paulo Maldini, kapten dan center bek legendaris Ac Milan yang sudah gantung sepatu itu.
bukan pula tentang Paulo Coelho, penulis latin yang bukunya di terjemahin ke bahasa Indonesia dengan tidak baik dan kurang benar itu.
tapi ini tentang Paulo yang bermata indah seperti bola pimpong, masih kah kau kosong hihi.. kok malah nyanyi lagunya kang Iwan sih..🙂

Paulo yang berkumis japlang dan jarang, Paulo yang bulu keteknya rimbun seperti hutan rimba papua..
Paulo yang dadanya berbulu,punggungnya, tangannya bahkan pantatnya juga berbulu.
ya iyalah..! Paulo kan kucing..

cerita bermula saat jaman kuliah dulu.
waktu dalam perjalanan pulang kerumah, ku bertemu anak kucing yang mengeong
Miauw..miauw..miauw..miauw.. * mama..dimana kau…. mama..? * mungkin kira-kira gitu terjemahannya
kesihan dan gak tega ngelihatnya, apalagi sorot matanya memelas banget
miauw..miauw..miauw..miauw * hey young man, adopsi gue pliss *
karena ku baik hati dan tidak sombong, ku pungutlah itu anak kucing sambil menutup hidung..
bukan kucingnya bau, tapi si anak kucing sedang meringkuk ditumpukan tempat sampah..iiyuuuu….

nyampe rumah musti minta ijin dulu sama bunda, soalnya beliau gak suka sama kucing. setelah ku janji bakal merawat dengan baek itu anak kucing, akhirnya dengan berat hati Bunda ngasih ijin.
itupun dengan syarat dan ancaman bakal mengusir si kucing kalau bikin masalah..

maka dimulailah masa-masa indah ku bersama si kucing
dengan sebuah perayaan kecil kuberikan nama si kucing -Paulo- . tidak ada tumpeng atau bubur merah,adanya ikan asin dan susu kotak🙂

ku sayang banget dengan Paulo yang hitam manis itu hihik
Paulo selalu menyambutku saat pulang, nemenin ku saat nonton tipi, nemenin begadang pas bikin tugas, nemenin pas muter dvd..
suka tidur bareng. ku diatas ranjang, paulo dibawah ranjang😛
saat ku kesepian, Paulo suka menghibur dengan tingkahnya yang lucu
juga tempat curhat yang selalu mendengarkan dengan baik
dalam susah maupun senang paulo selalu ada didekatku cieee..

karena itu ku pun makin sayang sama Paulo
untuk membalas kebaikannya, ku pun merawatnya dengan baik
Paulo sering kumandiin dengan shampoo dan hair conditioner. lalu mengeringkannya pake hair dryer, diakhiri dengan menyisir bulunya biar lembut dan mengkilat. sebulan sekali kupotong kuku-kukunya [ meni,pedi ] dan tak lupa kubersihin kotoran telingannya..iyuuu…
makanannya juga gak pernah telat dan selalu bergizi
hidup Paulo pun makmur dan tenteram

sampai masalah-masalah kecil pun datang
dendeng sapi dimeja makan suka ilang, omelet sosis diatas piring tiba-tiba berantakan dibawah meja
ikan bandeng yang baru digoreng tiba-tiba raib
dan yang agak parah sofa di ruang tengah sobek seperti bekas cakaran
Bundapun mencurigai dan menuduh Paulo yang melakukan itu semua
ku pun tak terima dan tetap membela Paulo mati-matian
dengan sadis ku memfitnah kalau itu semua perbuatan tikus

sampai akhirnya ku sendiri menangkap basah Paulo, sedang menggigit Ayam goreng kriuk yang baru kubeli
dengan barang bukti ada di mulutnya maka terpaksa dan berat hati ku usir Paulo dari rumah.. kira-kira gini percakapannya..

ku       : Paulo,…terpaksa hubungan kita sebagai tuan dan peliharaan , harus putus sampai disini.
Paulo: miauw..miauw..miauw..* forgive me Boss…*😦
ku       : maap Paulo, kamu harus pergi..😦
paulo: miauw… * why..? *
ku       : lebih baik kamu cari orang laen yang lebih sayang sama kamu..
paulo: miauw..miauww..miauw..miauww.. * I’m happy with you Boss *
ku       : tidak, kau harus pergi..😦
paulo: miauw.. * but..*
ku       : pergi,…pergilah Paulo… [ sambil nahan air mata ]
paulo: miauw..miauw..miauw..miauw..miauw.. * fine, goodbye boss. thanks for everything *
ku       : don’t say good bye paulo…dan mungkin bila nanti kita kan bertemu lagi… satu pintaku jangan kau coba tanyakan kembali.. [ nyanyiin lagu peterpan ]

akhirnya itu terakhir kali kami bertemu, sejak itu paulo menghilang
sekalipun ku tak pernah melihatnya lagi

setelah bertahun tahun gak ada khabar berita, minggu yang lalu ku bertemu seekor kucing hitam di halaman sebuah rumah mewah pagar hijau di Rt sebelah, gak tau kenapa hati kecilku mengatakan itu Paulo
kata orang hubungan bathin hewan peliharaan sama tuannya itu kuat
mata kami sempat saling bertatapan lama, saat kupanggil.. Paulo..paulo..!! kucing itu melengos..
mungkin dia sudah lupa dengan namanya.. atau dia masih marah, karena ku telah mengusirnya..
{ semoga kamu bahagia dirumah mewah itu paulo }

beberapa hari yang lalu ku Jogging dan ingin melewati rumah mewah itu sapa tau paulo sudah ingat sama aku,
pagi terasa suram karena mendung sedang menggantung dilangit
suasana agak berkabut karena suhu dingin datang dari lembah gunung kelud dan angin timur malas bertiup
burung-burung pun seperti enggan berkicau, pagi yang begitu sunyi.. tiba-tiba…

BRUAKK…!! PyAAR…!! KYAAAAA…!! seorang ibu-ibu teriak
ku pun lari kenceng, dan bertanya ke ibu-ibu itu
” kenapa Buk..? ”
” itu..pedagang tempe jatuh dari motor, nabrak kucing.. ”
deg.. perasaanku langsung gak enak..
udah banyak orang yang menolong pedagang tempe, beberapa orang ngumpulin tempe yang ancur berantakan di jalan..
tak kupedulikan pedagang tempe, ku hampiri seekor kucing hitam yang tergeletak di tengah jalan, darah mengalir dari mulutnya dan tak bergerak sama sekali
kucing itu is dead, koit alias almarhum
tempat kejadian kecelakaan tepat didepan rumah mewah berpagar hijau
karena semua orang gak perduli dengan kucing itu, bahkan malah menyalahkan sikucing yang menyeberang sembarangan dan tidak melihat kiri kanan dulu
dengan sebuah tas plastik keresek merah kubawa pulang mayat kucing hitam itu dan ku kubur dibelakang rumah
saat memasukkanya di liang lahat, ku yakin kalau itu paulo karena ku lihat ada belang putih di bawah perutnya
” owh Paulo….,ternyata ini kamu paulo.. ..kenapa kau cepat pergi meninggalkanku.. ku kan belum sempat minta maaf karena telah mengusirmu..maafkan ku tak sempat mengkafanimu..
akhirnya kamu pulang juga kerumah ini Paulo aihh….. ” *sigh*

kenangan-kenagan indah hari-hari bersama Paulo, berputar kempali dikepalaku
ku inget dulu setiap mau pergi selalu bilang

” pergi dulu ya Paulo, baek-baek dirumah “

ps: kalo pengen liat photo paulo bisa lihat di profil FB’ku, bar kiri bawah..
Categories: iNspirAsi | 22 Komentar

Navigasi pos

22 thoughts on “Paulo

  1. Turut berduka cita ya.., jadi inget grey😦

    makasih Ra..
    Grey..? si kelinci itu ya..?

  2. hmmm
    sorry aja aku ngga pernah bisa suka kucing sih😀
    licik

    EM

    wew Emi chan sama saja kayak Bundaku.. *sigh*

  3. duh anak bundo lagi sedih ya😀
    turut berduka ya Ta.. dan maaf juga, bundo ga suka kucing
    tapi bundo suka Ata.. hehhhe

    iya nih bundo masih kelabu..

    Ku juga sayang bundo kok🙂

  4. paulo santiago wkwkwkwk

    huss..kalo ngakak ditutup mulutnya neng…ntar dimasukin laler lho🙂

  5. wah memang asik dah bertemankan paulo. kucingku sibelang dan putih. wah yang satu lembut kalo si putih garang. yang satu sering dirumah yang satu kelayapan mulu

    Alhamdulillah akhirnya ketemu sesama penyayang kucing..🙂

  6. Paulo…., jangan pergi yah…?😛

    paulo gak bakal pergi lagi mas, dah terkubur dibelakang rumah tuh..

  7. oooh ternyata kucing…
    palanar bro…?lama g berkunjung kesini

    hai bro, thanks udah mampir🙂

  8. kucing.. to
    absen… dulu di sini, baru bisa ol.
    salam superhangat

    alow pak, lama nih gak mampir sini..😀

  9. miauwww… miauwwwww…. *feel sad*

    kucing sapa nih nyasar kesini..?

  10. oohh kirain paulo bapaknya paul hahahahahah

    bercanda mas wakakakka

    hehe paulo sodaranya paulin om😛

  11. tragis banget si paulo…
    nama yang keren untuk kucing…kalo ada lagi kasih nama fabio ya…

    ok sob ntar dikasih nama fabio cappello..😉

  12. Paulooo.. aunti turut berduka cita ya
    moga kamu bahagia di alam sana nak..

    btw, nama nya keren bgt euy.. paulo.. pasti terinspirasi telenovela maria mercedes kan?? :p

    huff emangnya ane emak2 suka telenovela..

  13. Saat kecil saya suka kucing, tapi kucing ini susah diatur, berak dimana-mana, mana malah suka sembunyi, dan yang tercium baunya. Juga suka mencuri…
    Saat menikah, kebetulan kedua anakku punya asma, jadi ga boleh punya piaraan yang berbulu, demikian juga kasurpun harus dari busa.

    waduh repot juga ya buk kalo ada asma, mending pelihara ikan aja
    . Disamping gampang meliharanya, kalo ikannya mati tinggal goreng jd lauk deh🙂

  14. holoooh taa.. segitunya
    gw malah takut kalo liat kucing mati, ngeri euuy..

    yak oloh kucing mati aja takut palagi liat badak mati..pingsan paling😀

  15. Yaaaaaaaaaaaah sedih!
    Kasian si kuing item… (belum bisa manggil Paulo – kan belum ternukti kebenarannya)

    Tapi, gue juga suka sebel deh kalo ada kecelakaaan yg disalahin tuh si binatangnya. Namanya juga binatang kan… dia gak ngerti….

    Piara doggy ja Sept… gimana?

    waduh ane trauma mbak sama doggy, berkali-kali dapat pengalaman buruk dgn doggy. pas tinggal di bali dulu..

  16. miaww…..miaw…paulo……😥

    hehe makasih ya udah berkunjung..

  17. Wah, aku suka banget kucing … dulu punya banyak, tapi sekarang nggak punya lagi, sudah pada mati atau hilang. Kucing itu lucu, dan enak untuk dielus-elus …🙂

    Semoga arwah Paulo mendapat tempat terbaik di sisiNya. Amin …

    menurut saya kucing itu enak diajak curhat buk hehe…
    Matursuwun do’a-nya, smoga paulo tdk jd hantu kucing yg bergentayangan nyari penjual tempe😀

  18. ayawjeweltz

    Huwaaaaaaaaaaaaaaaaa Septa!!!!! jadi sedih deh!!!

    aku jadi ingat Momo,kucingku juga…

    matinya paulo lebih tragis drpd momo Ay..
    Sayang gak sempat diotopsi tuh..😦

  19. jangan terlalu larut dalam kesedihan bro
    semua memang akan kembali pada NYA
    termasuk kucing kesayangan lw jg

    okey, thanks bro😉

  20. nanaharmanto

    Hai, maaf baru sempat berkunjung balik ke sini ya…
    wah, sekali datang langsung disuguhin berita dukacita….

    Aku sendiri nggak suka kucing, serem……
    ada pengalaman nggak enak dengan kucing sih….

    hai mbak Nana, makasih ya udah mampir..
    Hehe pas berkunjung pas tulisannya sedih pula..
    Jgn kapok dateng ya..😉

  21. hahahahahaha
    ceita kucing tho..

  22. selama siang menjelang sore sept dan meongggggg..

    hehehe kucing sapa nih nyasar…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: