the same mistake…

Sudah terlalu sering kumendengar kata-kata ” Belajarlah dari sebuah kesalahan ”
bahkan sudah beberapa kali sahabat blogger mengulas tentang hal ini.
tapi kenapa ya, ku kok gak pinter-pinter dan gak mau belajar.
akhirnya selalu jatuh di lubang yang sama, Sotoy banget deh..

same mistake ngegosip

sepertinya jalanku untuk menjadi orang yang -bener- masih panjang
ku orang yang suka memendam masalah, jika terjadi salah paham gak pernah mencoba ngejelasin ke orang bersangkutan.
seringnya malah ngungkapin ke orang lain, mengumbar kepihak-pihak yang tidak ada sangkut pautnya.
biasanya beralasan curhat padahal ngomongin orang. yaikks…!!
bukti kongkritnya adalah postinganku yang kemaren huff..
gara-gara postingan itu ada segelintir orang menghubungiku baik lewat sms maupun japri di Ym.
” Ta ,Lu nyindir Gue..?”
” Ta ,Ente ngomongin Ane..? ”
akhirnya dengan panjang lebar kali tinggi ku jelasin ke segelintir orang itu, kalau ku gak ada maksud seperti yang disangkakan dan syukurnya semua berakhir baik.

meskipun segelintir orang itu dah mengerti dan masalah udah clear, sepertinya ku harus ngejelasin lagi.
istilah artis yg sedang digosipin -conference pers- hehe..
” sebenarnya postinganku yang berjudul just look araound tidak ada maksud untuk mendiskreditkan seseorang,tulisan itu hanya ungkapan hati yang sedang bad mood. itu aja, titik ”

gak munafik sih kalau kadang ku suka keceplosan ngomongin orang, tentang kebaikan maupun keburukannya.
lingkungan, situasi dan temen ngobrol berpengaruh sih.
contohnya seperti kejadian beberapa hari yang lalu, saat ku nimbrung disebuah obrolan dengan beberapa teman.
awalnya kami cuma membahas tentang sepakbola,memperdebatkan lebih hebat mana real madrid sama barcelona. berlanjut ngobrolin bener atau enggak KD selingkuh dibelakang Anang.
eh ujung-ujungnya malah ngegosipin seorang teman….

dan tiba-tiba meluncur kalimat dari mr.Cool yang membuat kami semua terdiam, kalau gak salah gini kalimatnya :
” kenapa sih musti ngomongin orang yang gak ada disini. kalau kalian ada masalah sama dia, kenapa gak ngomongin langsung ke orang yang bersangkutan face to face ?.
ceritain aja unek-enek kalian ke dia, jangan mengharap untuk mendapatkan sesuatu. tapi lebih ke ngungkapin apa yang kalian rasa biar hati kalian lega, diapun jadi tau duduk persoalannya.
aku jamin deh semuanya bakal jadi lebih baik ”

kalimat Mr.Cool itu serasa menohokku, karena emang ku ada beberapa masalah yang belum terselesaikan dengan segelintir orang.
sebabnya ku gak pernah berani ngomong langsung sama orang itu
mending kalau ku simpen sendiri, kadang ku malah cerita sana-sini
tapi pas giliran didepan orang yang bersangkutan malah diem aja, gak ada nyali. [ huff.. cupu banget deh ]
akhirnya masalah jadi gak pernah kelar dan bikin perasaan terus mengganjal

kadang saat nonton film barat ku suka kagum dengan budaya mereka yang lebih terbuka dibanding budaya orang timur
hampir semuanya memperlihatkan bagaimana tokoh-tokoh dalam film itu menyelesaikan masalah mereka dengan ngomongin persoalan itu satu sama lain.
baik anak ke orang tua, istri ke suami,antar teman, semuanya selalu terbuka.

tapi ku sadar tidak semua orang bisa memerima pembicaraan yang terbuka dan terlalu jujur, banyak faktor penyebabnya : membela diri, gengsi dan termasuk takut menghadapi kenyataan.
ku sendiri sebenarnya takut juga sih,jika ada orang yang terang-terangan bilang ada masalah dengan ku
dan itu juga lah yang sering menghambat penyelesaian masalah

mulai sekarang dan kedepan ku akan berusaha memilih untuk lebih jujur dan terbuka daripada menumpuk dosa dengan ngomongin orang dibelakang.
ku kan berusaha lebih dan lebih keras lagi untuk tidak melakukan kesalahan yang sama, lagian untuk menjadi manusia yang lebih dewasa kan harus mampu mengontrol diri sendiri [intra personal skill]
berani menghadapi kenyataan dan menerima segala macem kritik, serta menyelesaikan masalah dengan rasional dan kepala dingin tentunya.
semoga dengan itu hidupku semakin stabil dan terus bergerak ke pusat poros roda yang terus berputar ini.

Iklan
Categories: iNspirAsi | 23 Komentar

Navigasi pos

23 thoughts on “the same mistake…

  1. jadi? sama aku ada masalah apa Ta??? hihihi

    EM

    hehe…mbak Emi bisa aja.
    Masak ku harus klarifikasi lg 😛

  2. Iya ta…
    coba klarifikasi dulu 😉
    ada masalah apa lu sama gue ha?
    😀 hahahaha

    anw.. gue juga gitu tuh… beraninya ngomong dibelakang hehehe
    baca ini jd senyum2 sendiri 🙂

    haha mbak eka ketahuan hobi gosip -di gosok makin sip- 🙂

  3. batjoe

    ya artinya lempar batu sembunyi tangan dong atau kura ehh salah pura2 dalam perahu heheehheheeh
    mantep kartunnya… enak dilihatnya

    terimakasih udah sering berkunjung.
    kok link batjoe gak dipasang, Ku jadi gak bisa berkunjung balik.

  4. Wogh, sebegitunya bro, heheheheeh, kalo aku sih ngga ngaruh, kalo mau ngomongin orang ya ngomong aja, tapi ke orang nya langsung, ga perlu nyindir ke blog tembak dor aja langsung

    ntu die sob gak semua orang suka di dor langsung hehe.. 😀

  5. ayawjeweltz

    hewehwewhewhew… kadang Ta, ada orang2 yang memancing diri semdiri supaya jadi topik pembicaraan, dan kadang mereka menikmati nya lho!!! dan sebagai teman yang baik, ya… kita senangkan saja hatinya dgn membiocarakannya!!! hewhewhewhewehw!!

    ajaran sesat ayaw!!!!

    kayak artis pendatang baru aja minta digosipin, emangnya Ayaw mau kalo jadi bahan omongan orang..?

  6. segini sudah hebat Ta..! mau mengakui kelemahan diri, bukan hal yang mudah bagi setiap orang..

    terimakasih ya bundo..

  7. emang kemaren itu lo ngomongin orang yak? kok ga meratiin yak *baca ulang*

    ngomongin sih enggak Fey, kalo nyindir sih iya hehe…

  8. Ada masalah yang harus dibicarakan
    tetapi ada pula yang mau tidak mau harus disimpan atau tidak dibicarakan,
    harus dilihat waktu dan kondisinya
    semua dengan pertimbangan untuk kebaikan
    memang perlu waktu dan latihan untuk menjadi lebih bijaksana
    Umur menurut saya gak terlalu mutlak, Septa.
    Karena banyak koq yg dari sisi umur sudah dewasa tapi cara mikirnya seperti anak2 atau pun sebaliknya 🙂
    Semoga semakin dewasa ya… 😀

    terimakasih banyak bu Lina, atas masukan dan ilmunya..
    Semoga bisa jadi pelajaran saya kedepan..

  9. Yaaaa gimana dunk Sept..
    gue kan cewek :p
    gosiiiiip hihihi

    yup, ku ngerti mbak..
    Gosip memang sudah menjadi budaya hihi…
    Bulan ramadhan aja acara gosip di tv masih jalan.. 😀

  10. was…wes…wos…
    itu bahasa mana Sep…?
    biasanya kan Bla…..bla…bla……

    was..wes..wos.. Itu setengah bisik2 mas, kalo bla..bla..bla.. Kesanya terang-terangan.. 😛

  11. Betul jujur itu lebih baik dan lebih bagus..apalagi kalau lebih cepat jujurnya hehehe

    iya om, ini masih terus berusaha senantiasa jujur..
    Terutama pada diri sendiri..

  12. wah blue tak sangka kalau u ngomongin kemanizannya blue heheh……blue selalu dukung apa yg baik yg u inginan ok
    salam hangats selalu

    lho mas blue kok malah minta diomongin sih..
    Salamnya kok anget terus, pake magicjare ya.. 😀

  13. kadang-kadang suka gak sengaja juga sih..asik ngobrol tiba-tiba dah ngomongin orang..hehehehe
    salam kenal di kunjungan pertamaaaaxxzzzz saya…
    salam rimba raya lestari…

    iya ntu dia, kadang gak sengaja.
    Jadi harus selalu memerhatikan ucapan..

  14. lah, kemarin gw dha komen disini, kok nggak ada??

    waduh yg mana bro, ku kok gak tahu ya..

  15. yah… mari belajar dari kesalah bang ata….
    semakin banyak kesalahan, semakin banyak belajar… ayo bikin masalah!!!

    iya asal jangan mengulangi kesalahan yg sama, tul gak..?

  16. Nggak ngomongin aku kan? 🙂

    aku selalu jatuh kalau ada lubang, kemaren ja abis jatuh, padahal dah tau ada lubang 😀
    (nggak nyambung ya..)

    emangnya Ara ngerasa diomongin yah..hehe…
    Kalau udah tau ada lubang tetep jatuh, itu mah disengaja hihi…

  17. ada yang milih mending ngomongin orang, asal jangan ngomong sendirian duduk termangu di bawah pohon wkekeke
    salam kenal ya

    hehehe bisa aja nih mamah Aline..

  18. Kita nggak pernah bersinggungan kan? Semoga apa yang dikomentari disini, bukan menjadikan rasa kurang nyaman

    jangan ditanggapin terlalu serius Buk, ini bukan tentang komen kok..

  19. budaya kita malah lebih baik dari budaya luar karena apa setiap ada masalah di musyawarahkan dengan bahasa yang baik dan saling menghormati satu sama lain. inilah budaya kita yang harus terus dilestarikan. bila kita malu mengatakan kepada orang yang punya masalah dengan kita .maka kata yang tepat adalah. kalo bisa ada penengah yang bisa membantu

  20. Memang benar, barangkali ini ada hubungannya dengan karakter bangsa (haiyah, keren amat 😀 ). Kita orang Timur tidak terbiasa untuk bersikap terbuka, beda dengan orang Barat.

    Tapi it’s okay , Ta. Memang perlu proses untuk bisa membicarakan masalah secara terbuka dengan orang lain. Dan itu butuh kedewasaan sikap, agar bisa bicara secara jelas, terbuka, tapi tetap sopan, tidak emosional, apalagi mengucapkan kata-kata kasar.

    Nggak apa-apa, Ata kan masih kecil (huaa … segitu kecil? 😀 ), masih banyak waktu untuk belajar. Pengakuan ini pun proses yang sangat bagus sekali : berani mengakui kekurangan diri sendiri …

  21. blue datang
    semangat ach meski kita sering ngomongin teman ……..halah!
    salam hangat selalu

  22. mohon maaf lahir dan bathin, selamat idul fitri 1430 Hijriah.
    salam untuk keluarga.

  23. wuih, aku pernah nyoba ngomong langsung. orangnya malah ga ngerasa. hiks…
    biasanya senjata terakhir ya cuma bisa menyindir dengn harpan orngnya tersentil.

    tpi kynya kalo dipikir2, budaya kita ya emang begitu. berbicara di belakang orangnya dianggap lebih sopan daripada berbicara langsung di depan orangnya. yah, yang penting ata sadar. aku jg masih suka ngomongin orang. kalao udah sadar, ya latihan menahan diri aja dulu 🙂
    nobody’s perfect kan?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: