Balada 17-an yang belepetan

Hiruk pikuk dan kemeriahan pesta ulang tahun bangsa ini telah berlalu
acara bazar, pentas seni, campur sari, wayang kulit, kuda lumping,
gerak jalan, panjat pinang, gepuk bantal, lomba makan kerupuk, balap karung,
tarik tambang, semua sudah sukses diselenggarakan…
yang tersisa tinggal rasa capek dan sejuta cerita..

panjat pinang copy

baju batik lengan panjang dan celana kain warna hitam
pakaian itu yang sedang melekat di kulit sawo matangku ini,
tak lupa sandal selop warna coklat dari kulit lembu mengalasi kaki lebarku
tapi sandal itu tak mampu menutupi tumitku yang pecah-pecah karena sering pergi ke sawah🙂
aku pun sudah siap pergi ke acara dan sepertinya tidak perlu lagi bercermin
karena semua cermin pasti akan memantulkan ke gantenganku [ Najis..!!] hahahaha…..

dalam hati kuberdoa dengan khusuk, semoga acara 17-an kali ini sukses
selain kali ini aku terlibat sebagai panitia, juga karena tahun ini berbeda dengan tahun-tahun kemaren
biasanya acara 17-an hanya diramaikan lomba-lomba dan dimalam penutupan diadakan lomba joget sekaligus konser dangdut yang pasti berakhir rusuh
tahun ini para sesepuh dan tetua desa melarang acara dangdutan
yang otomatis membuat panitia mencari acara alternatif
panitia pun musyawarah dan bermufakat akan mengadakan acara campur sarian dan wayang kulit semalam suntuk
yang akhirnya di amini para sesepuh dan didukung penuh oleh segenap pejabat desa
tapi itu semua tidak lantas membuat panitia senang, karena semua pihak selalu menghindar kalau sudah ngomongin yang namanya “dana”
terpaksa deh bikin proposal untuk sponsor,untungnya pabrik bisidua pemasok utama benih jagung ke desaku bersedia mensponsori
juga beberapa pabrik obat-obatan pertanian, tapi tetap saja dana masih belum mencukupi. maka diedarkanlah surat minta sumbangan ke setiap warga mampu terutama pengusaha rumah walet dan bos-bos penambang pasir dan batu kali..

sungguh benar-benar tidak mudah mewujudkan acara ini, terjadi debat panjang dan adu mulut dulu sebelum mencapai mufakat
dilanjutkan mencari info sana-sini
pemilihan waktu dan jenis acara yang bikin kepala puyeng
kenapa pilih campur sari bukannya keroncong atau tayub….??
mengapa konsumsi panitia cuman nasi pecel bukannya soto ayam atau rawon….??
mengapa minumnya cuman teh bukannya kopi susu atau capuccino…??
kenapa harus lomba makan kerupuk bukannya makan sosis…??
mengapa bukan ini, mengapa tidak begitu…??
au’ahh gelap.. pusiiiing…!!!

lalu mas ketua panitia menugaskanku dan Xiao Ling anak koh ahong pemilik bengkel mobil atu-atunya di Desaku untuk ngurusin booking group campur sari
bukannya tanpa alasan mas ketua menunjuk Aling karena bisa sekalian pinjem gratis mobil koh Ahong🙂
seorang sesepuh desa yaitu mbah karso sangkrah menyarankan membooking group campur sari “mekar asri” dari kota sidoarjo
kata mbah Karso groub itu sudah lama berdiri dan kenal dengan pemiliknya
staff panitia pun nurut aja karena gak ngerti soal begituan
[ dasar pemuda jaman sekarang hehe..]

pada hari yang sudah ditentukan khabar kalau aku dan Aling bakal ke kota sidoarjo
tiba-tiba menyebar ke seantero desa, akhirnya banyaklah yang pengen ikut
total ada 20-an orang. pastinya panther hitam koh Ahong gak bakal muat dengan orang segitu.
setelah di sortir didapatlah 14 orang termasuk sopir yaitu koh Ahong sendiri
sisanya ditolak dengan alasan tidak cukup umur dan suka mabuk darat..xixi..

duduk dikursi depan ada mbah Karso dan pak Wito kaur kesra desa
di tengah ada mak Romlah [istri mbah Karso] dua emak-emak dan dua orang Lansia
semua pake kerudung seragam warna ijo, pakaian terbaik serta dandan lengkap, udah kayak mau kondangan penganten
dan nasib buruk bagi kami 6 orang panitia duduk di dua kursi kecil paling belakang saling berhadapan
sialnya lagi cuman aku dan Aling yang bisa dikategorikan berbadan kecil😦
sementara ditengahnya bertumpuk termos nasi,rantang dan toples krupuk, bekal para emak-emak { dalam hati kubertanya, ini orang mau piknik atau mau ngungsi }

semua orang pasti merasa was-was takut kalau mbah Karso yang duduk disebelah sopir tiba-tiba kumat sakit ayannya [epilepsi].
tapi untungnya dia terlihat segar bugar, malah cengar-cengir dan berkomentar lucu
“wah ngene tho rasane numpak mobil’e wong sugih, uenak adem tur kursine uempuk tenan..”
[wah begini ya rasanya naik mobil orang kaya, enak adem dan kursinya empuk]
koh Ahong yang jarang banget senyum akhirnya gak bisa menahan ketawanya😛
tiba-tiba dari tengah mak Romlah nyolot ” iyo kang sampeyan enak lungguh nang ngarep, deloken bojomu iki kecepit koyok lemper
[iya kang kamu enak duduk di depan, lihat istrimu ini tercepit mirip kue lemper]
” sssttt ojo ribut nang kene mak, isin karo koh Ahong ” sahut mas Joko yang duduk di depanku
[jangan berantem disini mak, malu sama koh Ahong]

30 menit kemudian
“kok suwe-suwe soyo adem tho, ora kuat aku. kethoke aku masuk angin iki, Heiik.!!”
[kok lama-lama makin dingin ya, gak kuat aku. sepertinya aku masuk angin nih…”]
” mak..mak..!! ojo mutah nang kono, Koh mandek koh..!!” teriak mas Joko panik
[mak..mak..!! jangan muntah disini, koh berhenti koh..!!”]

setelah menunggu mak Romlah menguras lambungnya, perjalanan pun dilanjutkan
” itu AC di matiin aja Mak ” usul Aling
” Aseh opo toh..??”
” itu yang kotak ada lubang-lubangnya, tinggal di geser tombol’e ”
” wedi aku, nyetrum ora iku..? ” sambil celingak-celinguk
Aling cuman bisa geleng-geleng melihat perilaku generasi tua yang masih awam dengan teknologi ini🙂

mobil akhirnya masuk kota Sidoarjo, tapi mbah karso sebagai penunjuk jalan ternyata malah lupa tempatnya.pas ditanya kapan terakhir kali kesana, dengan enteng jawab ” waktu masih bujangan ”
Huuu..!! semua yg didalam mobil spontan ber koor
meskipun kami sudah berprinsip -malu bertanya sesat dijalan- tapi tetap saja beberapa kali tersesat
akhirnya tengah hari barulah kami sampai depan rumah pemilik group campur sari mekar asri
” wuih..gini nih perumahan mewah ck..ck..ck..” mas bambang terkagum-kagum
” walah.. omah kok pagere duwur-duwur koyok penjara, luwih sepi timbangane kuburan..ra bakal betah aku urip nang kono Mbang..”
mbah Karso menimpali dan sama sekali tidak kagum dengan konsep perumahan elit yang berpagar menjulang dan satpam menjaga 24 jam
menunjukkan sifat individualis para penghuninya yang mungkin juga tidak saling kenal dengan tetangganya

sedang rumah yang kami tuju sangat berbeda dengan sekitarnya
berpagar tanaman rendah, dibagian depan terdapat sebuah pendopo joglo
disebelah sudutnya tertata alat gamelan usang yang masih kelihatan terawat
beberapa sangkar burung perkutut tergantung ditiang-tiang pendopo
benar-benar kontras dengan rumah di sekitarnya, seolah olah termarginalkan
seperti kesenian campur sari sendiri yang tersisih, terpinggirkan dan dilupakan..
kemajuan jaman adalah monster kanibal yang memangsa setiap budaya tradisional
bisakah kita menghentikannya..? aihh aku gak tahu..

” kulo nuwun..!!”
” inggih, monggo..!! ” keluarlah dari dalam perempuan paroh baya memakai kebaya jawa dengan rambut berkonde
” eh..mbak Lastri sik pancet ayu wae..”
” dik Karso..wealah tamu adoh tibakno..”
mbah Karso cepat-cepat mendatangi perempuan itu dan menyalami tangannya
cukup lama tangan itu bertautan sambil berbisik bisik
secara reflek kumenoleh ke istri mbah Karso
wajah mak Romlah cemberut dan merah padam menahan cemburu
aku gak bisa bayangin nanti pulang kerumah, mak Romlah pasti mencak-mencak
membanting panci, mecahin piring dan ngancam gak mau masak buat mbah Karso🙂
setelah deal nego harga dan mastiin hari, kamipun beranjak pulang..

NING..NONG..NING..GUNG..
suara gamelan campur sari -mekar asri- membuyarkan ingatanku saat mengunjungi
rumah mbak Lastri di sidoarjo tempo hari..
aih… akhirnya acara yang kami rancang sukses..

Categories: eVeNs | 28 Komentar

Navigasi pos

28 thoughts on “Balada 17-an yang belepetan

  1. Balada indah begini, kok dibilang belepetan siyh TA..😀

    yang belepetan itu bahasanya itu lho, bundo..

  2. hihihihi jadi intinya si campur sari ya?

    EM

    waduh aku yang nulis aja bingung mbak, apa intinya hihihi…
    belepetan deh pokoknya..🙂

  3. aku pengen gambar yang kyak gitu, gmna buatnya???

    buatnya pake CS3…

  4. tie2n

    panjang banget ceritanya mas…
    hehe..campursari enak didengerin ko,,😀

    sebenarnya lebih panjang, tapi gak kutulis semua..
    nanti pada bosen bacanya.. 😛

  5. slamat ya.. akhirnya acaranya sukses,,
    mestinya pesta ultah Indonesia makin meriah dengan acara tsb

    palagi ada nang ning nong guuungggg… hehhee

    yang penting acara aman terkendali tak ada rusuh dan semuanya senang..🙂

  6. yg semuanya berjalan lancar..dan bisa menikmati semua acaranya…amin
    kuinjungan sore..

    salam, ^_^

    semoga yg baca juga senang, amiin🙂

  7. Ning Nong Ning Gung…
    Waduhh mbak Lastri…

    kenapa buk, kenal sama mbak Lastri ya..

  8. yukzz tarik maanggg….campur sarian yukzzzzz mareeeee
    dalam kondisi tertentu cmapur sari itu bikin tenang loh
    tenang berati merdeka!!!

    eits apanya yg ditarik bro..?
    Yg jelas campursari anti rusuh..

  9. Wah … itu mah bukan panjat pinang, tapi nggelendot pinang … hehe ..

    nggelendot jenis makanan apa buk xixi..

  10. Pantesan aja waktu itu kecapekan. Kalo panjat pinangnya kaya gitu siy, seminggu juga ga bakal nyampe2… :p

    Btw grup campur sarinya koq impor dari Sidoarjo? Emg Septa ga bisa nyanyi itu yah? Hehehehe….

    knapa harus impor, kan sesuai petunjuk sesepuh desa..
    Takut juga kalo aku yg nyanyi, ntar banyak yg minta tanda tangan..trus di uber2 cewek yg minta photo bareng..
    Repot dah hehe..

  11. ternyata commentku yg pertama salah ketik heuheu…sorry brooo hahaha…
    maksdnya yg penting semuanya berjalan lancar…gitu mksdnya hehehe…

    salam lg ah, ^_^

    pantesan aku gak ngeh..🙂

  12. selamat menunaikan ibadah puasa buat sahabatku ini..
    ijin tukar link bro

    salam, ^_^

    iya hatur nuhun kang..

  13. Hihihi
    kebayang hebohnya !😉

    pasti dong..
    Siapa dulu panitianya xixi..:-)

  14. hahaha, betol bro, 17 masih balada…pffhh…

    yg belepetan itu mbah karso sama mak romlah hehe🙂

  15. selamat menunaikan ibadah puasa….n heboh thu

  16. met berpuasa…

    terimakasih mas Noersam, met menunaikan ibadah puasa juga..

  17. Selamat menunaikan ibadah puasa ya septa, semoga lancar dan Insya Allah berkah
    mohon dima’afin jika ada salah…..🙂

    sama-sama ika, mohon maaf lahir bathin juga..

  18. KangBoed

    Sahabat mari kita gunakan momentum PUASA RAMADHAN ini untuk mempersatukan RASA.. membentuk satu keluarga besar dalam persaudaraan ber dasarkan CINTA DAMAI DAN KASIH SAYANG.. menghampiri DIA.. menjadikan ALLAH sebagai SANG MAHA RAJA dalam diri.. menata diri.. meraih Fitrah Diri dalam Jiwa Tenang.. menemukan Jati Diri Manusia untuk Mengembalikan Jati Diri Bangsa
    Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang ‘tuk Sahabat Sahabatku terchayaaaaaank
    I Love U fullllllllllllllllllllllllllllll

    iya deh kang, Love You Full..:-)

  19. met menjalankan ibadah puasa….

    selamat juga, sebagai panitia bisa menggelar acara dengan sukses dan aman

    iya selamat menjalankan ibadah puasa juga..
    Thanks, meski capek tp hati puas banget..:-D

  20. kalo aku 17an di ujung genteng hehehe seruuu

    hah ujung genteng dimana tuh, baru denger aku..
    Maklum pengetahuan geografi cekak hehe..

  21. aku tujuh belasan dirumah, tidurrrrrrrr

    emang lagi kuran tidur ya, jangan banyakan tidur gak bagus🙂

  22. wah kalo membanting panci, mecahin piring dan ngancam gak mau masak buat mbah Karso , apa ini termasuk stress juga kali ye , itumah cemburu dink

  23. yang di tarik kencrungnya….

  24. kenapa nggak ngundang Didi Kempot?
    hihihi
    pasti ribet cari dananya …

    bakat nggambar nih… ajarin dunk,,,,
    hehehe
    ^^

  25. batjoe

    maaf baru mampir mas septa… lagi sibuk banget dengan pekerjaan.
    saya bila masuk ke blog ini selalu mendapatkan perbedaan yaitu gambar atau jenis2 gambarnya..
    asyik banget…
    pinter banget ya … ajarin dong sep?

  26. itu gambarnya lagi panjat pinang atau meluk pinang😀

  27. Ini topiknya “Mba Lastri” bukan sih..?? Xixixi…🙂

  28. hihhi…, ternyata campur sari…🙂

    gambarnya bagus..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: