aku.. kamu.. dan SENYUM rembulan di rabu pagi

seperti malam-malam sebelumnya, aku terjaga dari tidur.
kulihat jam dinding masih menunjukkan pukul 01:12 wib
seperti biasa juga, kaos yg kupakai basah oleh keringat
segera ke lemari pakaian ambil t-shirt converse warna biru favoritku
setelah nyaman otomatis mata nyariin hanfone
aduk-aduk bedcover gak ada, huff ternyata nyempil di bawah bantal
ngecek inbox hp hanya ada 1 sms dari kamu yang gak sempat kubales
karena keburu lelap..

01:28 wib

ku duduk terdiam..
menatap sang bulan yang seolah dibingkai jendela kamarku
pemandangan yang cantik sekali
gak tahu kenapa aku suka sekali menatap bulan
apa mungkin aku masih ada keturunan ware wolf?
auuuuu… auuuuuu….  😛

01:32 wib

suara burung hantu dari tadi tak mau diam
seolah mau memberi pesan
sebuah berita dari negeri yang jauh
digugusan pulau-pulau dibelahan bumi utara
aiiihh…

kain gorden jendela yang kubuka diam tak bergairah
kemanakah sang bayu yang sering menggodaimu
sang rembulan masih saja terSENYUM dengan indah
membuatku tak bergeming dalam bisu

hayahhh… pengennya ku tulis lembaran malam ini dengan ringan
tapi ujung-ujungnya kok jadi puitis lagi..
apa aku ini seorang penyair yang mabuk dan menggilai puisi
kata pak ustad mabuk itu dilarang
apa mabuk cinta itu juga haram yah ?..
sepertinya kesadaranku selalu hilang saat bicara dengan kamu
dan gak tahu juga kenapa aku selalu memikirkan kamu
kemana phikiran rasional itu

setiap menatap bulan terasa ada yang aneh
gak tahu kenapa..
sekarang ku coba menulis dengan membayangkan kamu
dengan keras berusaha menggambarkan cantiknya wajah rembulan
hufff… kenapa sulit sekali yah
keindahan ini begitu sempurna

02:36

maka terkutuklah aku kalau tidak mensyukuri nikmat ini
segera ku ucapkan rasa syukur dan terimakasih
kepada pemilik malam dan pencipta rembulan
tahajud dulu yah segera kembali kok…

03:16 wib

hi.. aku balik lagi nih, si penyair dadakan hohoho…
malam mulai merayap menuju terang, sang fajar rabu segera menjelang
sang rembulan berjalan pelan mengejar malam di belahan bumi lain
malam adalah rindu bagi rembulan
dan rembulan bukan lagi misteri bagi sang malam

semakin banyak yang ingin kutuliskan
tetapi semalaman kamu sudah mencuri hatiku
perasaanku gemetar terapung apung dalam rindu
aku percaya getar ini mampu kutahan
kita tutup hingga tetap seperti semula
sebuah kisah yang tertunda, rasakan
rasakan saja..
aku takkan pernah menyesal
takkan..

04:02 wib

suara subuh menggema sahdu
seolah mengelus qalbu
kutajamkan ke enam panca inderaku
seperti ada sesuatu yang mengalir dalam hatiku
merayapi dindingnya dan bersenyawa dengan raga

gema adzan di lereng lembah gunung kelud menjelma teduh
air wudhu begitu dingin menelusup ke titik-titik pori kulitku
pesona subuh telah mengakrabiku

05:15 wib

bulan masih saja termangu diam seribu bahasa
menanti secerca harapan
dan cahaya bulan menyimpan misteri
jutaan pertanyaan yang tak kutahu dimana mencari jawabannya

kubungkus rapi seulas wajah yang sering menghias mimpiku
diam-diam kubisikkan nama kamu dalam desir angin
pelupuk mataku masih menyala gak ada apa-apa disitu
selain kamu dan SENYUM rembulan di rabu pagi

Iklan
Categories: iNspirAsi | 28 Komentar

Navigasi pos

28 thoughts on “aku.. kamu.. dan SENYUM rembulan di rabu pagi

  1. aih aih yang sedang mabuk cinta

    senyum dulu ahhhh

    EM

    jiahahaha 😛
    percintaan antara warewolf sama vampire hihihi

  2. Harsa

    *sambil liat komen diatas*
    hehehehe kaya percintaan di film Underworld (vampire & lycans)…

    Indahnya menikmati cinta dengan menatap rembulan yah?..wah sama tuh kaya saya….tapi saya ga pinter berpujangga.. 😛

    selamat jatuh cinta ya dan makasih ucapannya di rumah saya.. 🙂

    halow sobat Harsa thanks udah berkunjung..
    hehe.. saya bukan pujangga kok.. 🙂

  3. Walaupun begadang rabu kemarin tetapi kamu tersenyum tuk menyapa teman-temanmu…Septa.

    hi sobatku Tuyi thanks udah berkunjung, selalu terSENYUM yah 🙂

  4. kalo jatuh cinta beda rasanya, tapi kalo jatuh ke got..malu rasanya

    kalo jatuh ke got sakit lah.. bau lagi hahaha… 😛

  5. Duhh Septa, kenapa tulisanmu jadi puisi melulu? Jadi susah mengomentari nya

    maaf bunda. gak tau nih kenapa, kok jadi puitis keq gini..
    terimakasih udah tetep mau berkunjung..

  6. Sep.., lagi indu ya? Embulan memang indah bila dilihat dari jauh ya..
    Ayo senyum 😉

    a..a , bene lagi indu nih hehe..
    embulan enak dilihat dai mana aja keqnya..
    nih aku kasih SENYUM teindah 🙂

  7. senyum rembulan di rabu pagi? emang pagi ada rebulan ya sep? 🙂 emang kalo lagi jatuh cinta jadi kelibet libet.

    rembulan pagi ada kok, lho Ade sedang jatuh cinta yah? 🙂

  8. senyummu bagai rembulan sep… berarti bulet dunk hehehhe..
    saya datang mengunjungi mu dg seribu senyum persahabatn… 🙂 x300000000000000000..dst

    thanks sobatku Didien atas kunjungan dan SENYUMmu itu 😛

  9. rembulan yang kesiangan ato yang nulis hehe..

    salam

    wah penulisnya malah gak tidur tuh 😛

  10. Puisinya jadinya jam jaman aja nih

    hi sobatku raffael, iya nih puisinya jadi jam-jaman hihihi 😛

  11. wuihh..sang penyair niy…hehe
    senyum dee.. 🙂 (sama kek rembulan gak??)wahahahhaha

    alow ntien..
    penyair dari hongkong hehehe…
    thanks udah mampir dan SENYUMnya 😛

  12. raincliff

    eww…
    kubungkus rapi seulas wajah yang sering menghias mimpiku
    diam-diam kubisikkan nama kamu dalam desir angin..

    this words catch me somewhere. merindiiiiiiing nih…!!!
    SWT

    ahak..ahak..
    tumben Bro.. ngasih komen
    thanks yah.. 🙂

  13. So sweet……. LAgi kasmaran ya… :mrgreen:

    salam kenal sobat Bujang..
    thanks udah berkunjung.. 🙂

  14. aih..indahnyaaaa…

    kok lu bisa sih buat bahasa yg indah kyk gini.. ajarin donk 😛

    thanks Nan..
    aku aja masih belajar nulis kok Nan..
    lom pantes ngajarin orang :mrgreen:

  15. Hati-hati… Jangan senyum-senyum sendiri… Ntar dikira orang /…. :mrgreen:

    hahaha.. biarin deh orang ngomong apa.. 🙂

  16. learn2luv

    aQ mikir2 dulu..ini nulis sambil terus meratiin jam y? Hehe… tp keren plus lucu…bercampur jd satu..hehehe…

    trims deh pujiannya, semoga gak bikin aku besar kepala hihihi 🙂

  17. kalo suka rembulan kek na aku lebih suka menatap bintang deeeehhhhhhhhh

    iya bintang juga indah kok 😛
    selamat melihat bintang deh 🙂

  18. Hah.. begadang nulis puisi yah.. ???

    Yaa sudahlah, emang kadang cinta bisa datang di hati begitu aja dan at some point agak susah menghindar..

    Nikmati aja, dan setelah beberapa saat umumnya lebih bisa dirasionalisasikan.. dan di-balancing dengan kehidupan nyata..

    Ikut senyum akh.. 🙂

    udah sering kok begadang, nemenin rembulan ahak..ahak..

    terimakasih masukannya

    silahkan terSENYUM gak ada yg ngelarang kok 🙂

  19. Nihh gw pinjemi lirik sebuah lagu yang yahudd (jiahh emang lagu gw hahaha…)

    ” And in your arms, is everthing I want
    Now I know my search is over
    And I don’t know where you take me
    But It’s exactly where I wanna be
    It’s where the stars line up
    It’s where the ocean’s touch
    It’s in a place you’ve never been that’s feel like home”

    good kan… tapi cari sendiri itu lagunya sapa yg penting kalo diputer rasanya seperti menyatukan pantai-laut dan hati-sepanjang ufuk ketika matahari terbit, secerah embun dipagi buta dan sesejuk udara di pegunungan…

    keyen-keyen…
    tapi itu lagu siapa sih? ada yg tau gak..?…

  20. Kek’nya idup lo sibuk ama puisi ya,.. haduwh angkat tangan aja deh gw,..

    hi sobat Fandi salam kenal, terimakasih udah berkunjung 🙂
    enggak sibuk kok sob, nyantae aja…
    kok angkat tangan, emang mo nanya apa..

  21. pasti habis nonton pelem Twilight ya bang? kisah cinta vampir sama manusia whekekekekek.. 😆

    nice poem bang ^_^

    belum nonton ndah, cuman nonton under world…
    kisah cinta lycan/manusia serigala sama cewek vampire 😛

  22. terinspirasi dari film ya mas?

    alow sobat Dafhy, salam kenal..
    enggak semua sih.. 🙂

  23. Kok sampai subuh belum mandi besar, bukannya habis mimpi basah trus gak bisa tidur terngiang-ngiang. Senyumlah… he..he..he..

    hahh !!
    sapa juga yg mimpi basah, ada2 aja nih.. 😛
    senyum Ah 🙂

  24. sekedar berbagi cerita
    sudah lama aku tak berkunjung ke kaplingan anda
    salm dari sesama blogger 🙂

    alow sobat tukyman 😛

  25. mampiraja 😀

    silahkan mas, duduk dulu saya bikinin minum deh 😛

  26. Hi…Septa, gimana dengan malam minggunya nanti…
    Masih tetep tersenyum Kan…?

    pasti dong, tetep terSENYUM hehe 😛

  27. “gema adzan di lereng lembah gunung kelud menjelma teduh
    air wudhu begitu dingin menelusup ke titik-titik pori kulitku
    pesona subuh telah mengakrabiku”

    weh, gw setuju baget sama Abang.
    pagi hari itu memang mengagumkan!

    tulisannya keren.
    beneran!
    sukses ya Bang.

  28. cindynugroho

    Auw auw…Begini ini rupanya kalau mas Septa lagi kedatangan tamu yang namanya Cinta…
    Selamat menikmati deh mas, jangan sampai lupa tidur ya 🙂

    ah.. mbak Cindy bisa aja.. 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: