ter SENYUM lah wahai jiwa yang lara

kesedihan dan penderitaan seperti apa yang sampai terbawa
ke dunia sana?

beberapa tahun yang lalu saya pernah tinggal di Bali
di sebuah kamar kos yang bersih dan murah
tempatnya tidak jauh dari bandara ngurah Rai
mungkin hanya berjarak sekitar 500 meter kesebalah utara
kalau siang hari bisingnya minta ampun tahu sendirilah
suara pesawat-pesawat jumbo itu
saya phikir karena polusi suara itu lah yang bikin
harga sewa kamarnya murah
ternyata bukan hanya karena itu

map-kos-bali

di suatu malam saat hendak sholat Tahajud
saya mendengar suara wanita yang sedang menangis
tangisan tersedu-sedu nan pilu dan mengiris hati
suaranya sangat jelas tapi saya tidak yakin arahnya dari mana
saya phikir itu suara penghuni kamar sebelah yang memang
ditinggalin seorang perempuan
kejadian itu selalu terulang di malam-malam tertentu
sebenarnya ingin rasanya menanyakan langsung
sama tetangga saya itu, tapi saya ragu.

sampai suatu saat salah seorang teman saya bilang
kalau di kamar saya ada makhluk halusnya
sempat kaget sih, tapi saya percaya sama Dia
karena teman saya itu punya bakat indra ke enam sejak dari kecil
jadi setiap buka mata dia langsung bisa melihat makhluk-makhluk dunia lain
sampek-sampek kalau di tempat keramaian kayak di pasar,
dia sudah gak bisa bedain mana manusia mana makhluk halus.
karena saking banyaknya kata dia.
[gak bisa bayangin deh kalau bangun tidur
tiba-tiba ada pocong tidur di sebelah….]
sayapun akhirnya curhat tentang suara tangis itu
dengan entengnya teman saya bilang

” lah itu, doski lagi berdiri di balik pintu ngedengerin kita ngobrol dari tadi “”

saya pun cuma bisa melongo, untung gak ada laler iseng masuk mulut.
karena penasaran saya nanya lagi

emmm….ben..tuk.nya kayak apa ? ehem..ehem...”

suara saya selip.

kalau siang gini sih cantik, bibirnya seksi kayak Titi Dj. tapi
kalau malem sebaiknya jangan tanya deh.
.”

akhirnya saya putuskan tidak nanya lagi,
gak enak ngomongin hantu kalau hantunya ada di situ juga :mrgreen:
setelah sendirian di kamar, phikiran kacau gak karuan.
bayangin aja ada makhluk laen di kamar anda, yang selalu
memperhatikan setiap gerak gerik anda,sedangkan anda sendiri
tidak bisa melihat keberadaanya.
mo ganti baju atau mandi aja jadi risih [ bego ]

malam itu juga saya bacakan surat yasiin dan doa untuk doski
supaya jiwanya tenang dan tersenyum.

segala puji dan syukur bagi Allal pengatur alam semesta
malam-malam berikutnya tidak pernah lagi saya mendengar
tangis pilu itu.

tapi ternyata semua belum berakhir, ini baru awal dari teror-teror
yang laen .

to be continued

jawaban:
sebenarnya urusan roh adalah urusan Allah dan
hanya atas kehendak-Nya semua bisa terjadi

special thanks for Cliff
tangis di pabrik itu masih sering denger?

Iklan
Categories: iNspirAsi | 9 Komentar

Navigasi pos

9 thoughts on “ter SENYUM lah wahai jiwa yang lara

  1. Ahmad Shadiqin

    Wah jangan2 tuh hantu pada ngefans sama antum kali……..
    he….

    hehe… iya kali’

  2. jangan takut pada hantu……takutlah pada ketawa dan meringisnya hantu… wakakak.. salam kenal…. tukeran link ya

    saya gak takut cuman risih aja
    waduh kalau setannya gak punya wajah gimana tuh?
    senang bisa kenal dengan bang kumis..
    saya siap berkunjung balik, tunggu saja kedatangan saya :mrgreen:

  3. waduhhhh…. malam begini baca ini… uuhhh ….

    emang kenapa kalau bacanya malem?
    tahu ga’ kamu sedang di ikutin makhluk halus, iya sekarang di belakang punggungmu.

  4. reatheryan

    kapan nie lanjutannya? jadi penasaran nie…

    tapi mas sendiri apa kenal dengan “wanita” itu?

    wah.. musti nanya temenku yang punya indra ke enam itu dulu,
    soalnya banyak bercerita tentang dia juga.
    temenku itu bisa denger kalau lagi di omongin orang,
    meskipun yg lagi ngomongin itu di belahan dunia lain.

    sebelumnya saya tidak kenal, trus di kasih tahu temenku
    nama,riwayat dll.
    gak mungkin kan saya tulis semuanya.

  5. namada

    hehe, asik kali ya punya sixth sense 😀
    temennya jadi banyak 😆

    semua yang telah diberi, mustinya disyukuri.
    temen saya juga pernah ngomong kayak gitu.
    “enak kali ya bisa hidup normal seperti kalian,
    saya sudah capek.”

  6. Sebenernya kalau kita ga tahu itu gak masalah.
    Cuman kalau sudah tahu biasanya malah kepikiran terus.
    Emang Gak takut bro???

    pas pertama sih sempat grogi juga.
    tapi lama-lama sudah biasa, saya selalu ber do’a sama yang maha kuasa atas langit dan bumi ini meminta perlindungan-NYA.
    dan saya pasrahkan semuanya.
    saat itu saya udah capek secara fisik dan mental sepulang kerja, jadi saya gak mau mikirin hal-hal itu.

  7. huuaaa… tatuuttt.. kabuuurrrr….
    ih, kalo gw sih mending gak bisa ngeliat2 gituan kali, bisa2 tiap kali ngeliat langsung pingsan kali hahaha…

    hehehe dasar penakut 😛

  8. yang bener ttg suara tangis itu???

    ga kebayang deh klo saya yg denger mungkin bisa mati mendadak!!
    saya benar2 penakut ttg hal2 seperti itu!! mendingan saya ga tu deh!!

    tapi… kenapa ya dia sampe sedih seperti itu?? apa wajah kamu mengingtakannya pada kekasihnya??? wekssss????

    sayangnya bener.
    wah sama kayak nanzzcy tuh hehe..

    sebuah penderitaan yang melebihi penderitaan di muka bumi.
    aku gak sanggup bayangin rasanya.

  9. Selalu enak untuk jadi orang normal… kasian mereka yang punya sixth-sense 😦

    Kalo kamu bisa denger, kamu lumayan peka dong 😀 salam kenal 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: