Trip Dieng #1. sunrise di bukit cikunir

08:15 wib
terminal jombor jogja, suasana pagi itu masih lengang..
bis patas AC ramayana yang kunaiki belum banyak terisi, total penumpang hanya 5 orang..
krik..krik……krik..krik.. *sigh*
terpaksalah duduk manis dalam bis sambil celingak-celinguk lihat suasana terminal yang sepi..
terminal jombor nan cerah

terminal jombor nan cerah

merenung

menggalau..

satu lagu lagi mas..

08:30 wib teng..!
bis mulai bergerak menuju magelang, lalu tiba-tiba Pak kondektur minta uang..
15 ribu rupiah berpindah tangan.. *cring..*

sudah sangat lama aku tidak merasakan sensasi naik Bis, wuih rasanya luar biasaaa.. *lebay..*
dengan kaca jendela yang lebar bisa melihat pemandangan luar dengan lega dan yang paling penting kaki bisa selonjoran tanpa sibuk nginjak kopling.. hehe..
saranku kalau naik bis dari jogja pagi hari sebaiknya ngambil tempat duduk di baris kiri, soalnya yang sebelah kanan kena sinar matahari pagi yang cukup bikin silau..
tapiii…
kalau di tempat duduk baris kanan ada cewek/cowok cakep duduk sendirian, pilihan terserah anda.. hihihi..
dan sayangnya gak ada “makhluk manis dalam bis” saat itu, kecuali saia..wakakaka.. *gubrakk!*

ada satu hal yang bikin aku heran waktu naik bis ini, pak sopirnya santai banget..
padahal jalan jogja-magelang sangat lebar dan mulus, mungkin sopirnya menganut faham “alon-alon sing penting kelakon”..
beda banget sama sopir bis di jawa timur, nyopirnya kayak orang kesetanan.. fahamnya “kalau bisa ngebut kenapa alon-alon” weleh.. ^^

sungai apa ya..?

oh..iya.. sampai muntilan jadi ingat seseorang..
seorang bloger beken bernama Nana harmanto yang berasal dari muntilan city.. hehe.. piye kabare Mbak..? ^^
untuk mengingat muntilan cukup gampang, kalau ada banyak penjual patung dan arca batu di pinggir jalan..nah itu sudah masuk muntilan.. ^^
keren-keren bentuk patungnya, ragamnya juga muacem-macem..
dari yang model djadoel sampe modern kontemporer.. tsah.. sok tau.. ^^

09:45 wib tet..tot..
sampai di depan terminal Magelang, bis tidak masuk ke terminal jadi aku musti turun di pinggir jalan..
loncat dari pintu, hups menginjak tanah Magelang..
lalu masuk terminal bayar peron 200 rupiah.. *cring*

dari terminal magelang menuju kota wonosobo sudah gak ada pilihan bis patas atau AC, yang ada hanya minibus yang kondisinya … … ..*titik-titik..* gak tega aku ngomongnya..
tapi disitulah seninya backpackeran, susah diungkapkan hanya bisa dirasakan.. hehe..
14 ribu rupiah melayang *cring..*

..kosong glondangan..

..kok sepi ngene yoo..

..kok sepi ngene yoo..

10:02 wib tiiiit..
bis sempat masuk terminal kota secang, cuman sebentar sih.. tapiii..
nge-tem di pertigaan secang lama booo’…
kalau ada yang belum tahu pertigaan secang, pertigaan itu adalah persimpangan menuju semarang dengan arah ke temanggung..
nah, kalau mau ke wonosobo-dieng musti ngambil arah temanggung..

setelah dari kota secang pak sopir ngebut gila-gilaan, berkejaran dengan minibus lain..
yihaaa..! asoy geboy..
sehabis melewati kota temanggung masuk kota kedu.. *nama yg unik ditelinga* ^^
mulai kedu aroma hawa pegunungan mulai terasa, kita dimanjakan udara sejuk dan mata disuguhi pemandangan gunung dan lembah..
tampak di kejauhan dua gunung kembar.. eits jangan fiktor ya.. hehe..
gunung kembar itu adalah gunung sumbing dan gunung Sindoro..
sayang puncaknya tertutup awan, jadi gak kufoto..

sampai daerah yang bernama Parakan hal tak terduga terjadi, penumpang minibus tinggal 4 orang.. *itu pun sopir dan kondektur sudah masuk hitungan..* ^^
dan dengan tega aku di oper ke minibus lain yg menuju wonosobo..grrrrhh….

12:35 wib kriing..!
sampailah di terminal wonosobo, pindah angkot warna kuning untuk menuju pusat kota..
*2 ribu CRRIIING.. *
eh iya, jangan lupa pesan ke pak sopir untuk menurunkan di persimpangan jalur angkutan ke Dieng..
dan lagi-lagi pindah naik minibus, untungnya itu mobil masih lumayan gress dan bersih, full musik pula..
dangdutan Rek.. ASOLOLEEE..!!
*8 ribu melayang..wusss..!!*

jalanan dari wonosobo menuju dieng terus menanjak dan berliku..
pemandangan gunung dan lembah memang indah, namun sangat disayangkan kebanyakan bukit-bukit itu gundul..
semuanya berubah menjadi ladang pertanian..
coba kalau bukit-bukit itu penuh pepohonan pasti lebih indah..

..ladang dan ladang..

asik-asik melamun, eh..tiba-tiba bus berhenti, di arah depan tampak macet total..
dari khasak-khusuk penumpang lain kudengar ada 2 truk terperosok dan menghalangi jalan..
akhirnya terpaksa naik ojek, setelah tawar-menawar di sepakati aku harus bayar 50 ribu..
uasem..! dana tak terduga nih.. :(
dengan kondisi berkabut dan jarak pandang minim, sang sopir ojek masih ngebut aja..
sedang aku duduk di belakang menggigil kedinginan dihujamin angin beku pegunungan, aku pun menyesali hanya pakai celana pendek dan kaos oblong..
sesampai di penginapan badanku setengah beku, muka kebas dan kacamata berembun.. brrrrrrr…
saat itu aku udah lupa jam berapa, yang jelas perut udah menagih makan siang, dan untungnya owner homestay nawarin makan siang gratis, wew prasmanan euy..
kebetulan di rumah ibu owner habis ada acara syukuran.. *kebetulan yang menyenangkan*
namanya rejeki gak boleh ditolak tho, no gengsi.. hihihi.. *sikaaaat..!*

16:04 waktu dieng sore..
rencana awal sih pengen nunggu sunset di komplek candi arjuna, eh ‘ndilalah turun hujan.. pehh..!
terpaksa cuman ngendon di penginapan, meringkuk di sofa sambil selimutan dan baca buku..
sementara hujan di luar gak berhenti-berhenti..
dan suhu udara pun semakin malam semakin turun.. *merapatkan selimut*

..sofa yang hangat, orange boo’.. ^^

19:07 waktu dieng malam..
hujan sudah mulai reda, tanpa menyiakan waktu, aku pun berkeliling dieng waktu malam diantar penjaga homestay..
mencari kuliner lokal adalah tujuan utama, aku pun mengincar mie ongklok, tapi sayang seribu sayang sudah tutup warungnya..
lalu Mas Hadi sang penjaga homestay mengajak ke warung sop kambing, dan lagi-lagi warung sudah tutup, semua makanan cepet ludes karena banyak kendaraan truk dan pribadi yang berhenti dikawasan dieng, soalnya jalan yang tertutup tadi siang masih belum bisa dilewati..
setelah keliling-keliling akhirnya dapat sate kambing, lumayan lah meski musti menunggu lama.. *nose bleeding*

..te..sate..!!

03:45 met pagi dieng..
alarm hanfon menjerit-njerit minta dibekep.. ^^
setelah urusan kamar mandi tanpa mandi, langsung prepare tracking..
-sarung tangan..
-hood..
-jacket..
-syall..
-air minum..
-roti..
-kamera..
cukup bawa barang seperlunya saja, karena mau naik bukit booo’..
di tengah gulita aku pun diantar penjaga homestay menuju kampung sembungan dengan naik motor..
perjalanan sekitar 15 menit melewati jalan penuh lubang dan lumpur sisa hujan semalam..
kampung sembungan adalah kampung paling ujung di kawasan dieng, agak terpencil memang..
saat sampai di gerbang kampung suara adzhan terdengar bersahutan, benar-benar syahdu..
mendengar panggilan ibadah aku pun menuju masjid, kebetulan letaknya di pinggir jalan arah bukit cikunir..
meskipun cuma kampung kecil ternyata masjidnya lumayan megah, dan aku takjub bacaan al-Quran sang Imam, mendayu-dayu menggetarkan jiwa..
menurut mas Hadi, warga kampung sembungan yang dewasa hampir 90% sudah haji..
kalau kuperhatikan taraf hidup warga lumayan bagus, meski rumah berdempetan tapi lumayan banyak yang sudah punya mobil..
rumah mereka boleh kecil, tapi ladang kentang mereka berhektar-hektar boss.. hehehe..

setelah sholat perjalanan ke bukit cikunir dilanjutkan, sehabis kampung sembungan jalanan kembali gelap gulita..
hanya beberapa menit dari kampung sembungan tibalah di ujung perjalanan, sebuah parkiran luas..
dan ternyata aku adalah pengunjung pertama pagi itu.. *menepuk dada*

tracking pun di mulai..jreng..jreng..
3 menit pertama jalannya masih enak, gak terlalu menanjak dan berpaving block..
2 menit berikutnya jalan setapak mulai berganti berbatu..
lalu makin nanjak..nanjak..nanjak dan nanjak terus..
ampuuuuuun..nafas ngos-ngosan…
karena udara yang dingin dan oksigen yang minim jadi cepet capek deh.. *alesan*

untuk sampai puncak, aku musti berhenti 3 kali buat mengatur nafaas..hossh..hosh…
butuh waktu 20 menit buatku bisa sampai puncak..piiiiewww…!! *lumayaaan… *

sampai puncak masih gelap, ada beberapa ABG camping di sana..
sambil menegak air mineral, aku pun menunggu munculnya sang surya..

.. amazing..

..belum ada judul..

..jurang euy..

..jurang euy..

setelah matahari mulai terik, ku putuskan turun bukit..
dalam perjalanan turun, baru nyadar kalau di tepi jalan setapak menganga jurang yang sangat-sangat dalam… wew..
agak serem sih, tapi pemandangannya spektakuler, di seberang bukit cikunir berdiri gagah gunung paku waja yang sangat dikeramatkan warga..
dan ada lagi yang lebih dari spektakuler, dalam perjalanan turun tiba-tiba di bawah sana muncul sebuah telaga diapit dua bukit..
wow.. moment yang best of the best.. keren biangets..

..telaga cebong..

..hati jadi tenteram ngelihatnya..

..morning blue..

..di kaki gunung kendhil..

puas menikmati suasana telaga cebong, aku di ajak mas Hadi menuju tempat keren lainnya..
diboncengan motor ku nikmati pemandangan pagi yang luar biasa..
ibu-ibu berpipi merah sedang berangkat keladang..
bukit-bukit yang puncaknya tertutup kabut, sangat indah..
harusnya aku senang..
harusnya aku bahagia.. tapi..
tapi aku jadi murung,kenapa kok gak happy Ta..?
karena eh karena, bukit-bukit itu semua gundul..
bukit-bukit itu berubah jadi ladang..
bukan maksudku menyalahkan peladang.. tapi.. yah.. memang ironi..
hampir kebanyakan manusia tidak sadar dengan apa yang dilakukan..
manusia tidak sadar akan akibat dari perbuatannya..
seandainya bumi ini mahluk hidup, manusia adalah virus yang menggerogoti tubuhnya bagaikan sel kanker..
lalu, apakah bumi akan tinggal diam..?
lihat saja nanti..
bumi pasti punya cara untuk menyembukan diri..

ketika pohon terakhir di tebang..
ketika mata air terakhir telah mengering..
ketika hewan hutan telah punah..
barulah manusia akan sadar dia tidak dapat memakan uang..

..

About these ads
Categories: tRip | 49 Komentar

Post navigation

49 thoughts on “Trip Dieng #1. sunrise di bukit cikunir

  1. #kebangkitan kembali sang pejalan.. :P

    Dieng.. entah kapan terulang lagi, melihat telaga dan ladang kentang itu
    makasi sharingnya ya Ta.. tentang indahnya dieng, tentang ironinya.

  2. ..
    hahaha.. gimana layout baru, bagus gak..? ^^

    samo-samo Kak Adel.. ;)

    ..

  3. bisa2 telaga cebong kehabisan airnya..kalau semakin gundul…

  4. ngos2annya gak sia2 ya ta.. pemandangannya bagus… :)


    ..
    iya Mas Arman, semuanya terbayar lunasss..
    ..

  5. Pengen sekali ke Dieng, tapi belum kesampaian juga sampa sekarang..
    Membaca reportase Ata ini, semakin besar keinginanku untuk ke sana.. :D
    Semoga segera dapat terwujud ya..

  6. Indahnya alam indahnya karunia Tuhan
    salam persohiblogan, lama tak saling menyapa :)

  7. kursi nya bagus ya ( malah bahas kursi ) *plaak*

  8. Ping-balik: Siap | inspirasi.me

  9. ngiriiii …
    aku belum pernah sampai ke dieng!

    pemandangannya bagus ya ta? penasaran sama mi ongklok.

    bukit2 di sana sudah banyak yg gundul? waduh sayang banget yaaa. aku juga suka sedih tuh kalau ada bukit yang gundul. gimana gitu rasanya. eman-eman

    • ..
      walah, dari jogja kan gak jauh2 amat mbak..
      ..
      pemandangannya indah, terutama di beberapa telaga..
      mie ongklok bakal muncul di postingan berikutnya.. ;)
      ..
      iya mbak, setiap satu pohon itu di huni ribuan spesies mahluk hidup..
      kalau di tebang binatang2 kecil itu ikut mati..
      meskipun ada reboisasi, itu gak bisa menggantikan hutan aslinya..
      ..

  10. keren sunrisenya…. :D

    aku paling suka foto telaga cebong yang biru ituuu

  11. ..
    yup, gak rugi capek2 mendaki bukit.. terbayar dengan sunrise yg keren.. ^^
    ..
    hanya motret di pagi hari saja bisa dapat warna kayak gitu..
    ..

  12. asyiknya yang ke dieng ya… aku juga pengen… tapi Kai musti agak gedean dulu deh kayaknya.
    BIsa gempor aku gendong dia hahaha

    • ..
      banyak tempat indah lain yang gak perlu jalan jauh kok Mbak..
      ada telaga warna, telaga pangilon dan komplek jandi Arjuna..
      ..

  13. Subhanallah… Pemandangan yang indah banget. Semoga suatu saat saya juga bisa berkelana ke gunung :)

  14. saya jadi pengen ke sana broo cakep cantik romantis , ngiler euy

  15. Ping-balik: Warkop jadi inspirasi film ‘Make Money’ | bijak.net

  16. Baru sekali… eh 2x ke dieng.. yang terakhir di tahun 95an… Hawanya memang dingin… Waktu itu bermalamnya di wonosobo.. itu saja sdh dingin apalagi bermalamnya di dieng hiii…brrrrr pasti dingin banget.

    Tapi setelah lihat pesona alam di sana.. serasa terbayar lunas…

    Salam,

    • ..
      kalau cari penginapan yg nyaman emang di wonosobo Mas, tapi jelas feelnya beda.. ^^
      pagi dan sore di dieng muanteb.. *manteb adem’e* hehe
      ..

  17. subhanallah, apiiikkk… pengeeennn ke sanaa…. >___<

  18. Apa kabar, Ata..
    Seneng membaca cerita ttg Dieng
    Seneng ngeliatin foto2 yg indah ttg Dieng
    Itu.., impian perjalanan liburan yg belum terwujud..

    Ata, trip Dieng seri ke-2.. segera dirilis, yaa :-)

    • ..
      kabar baik Mbak Ernik, semoga Mbak sekeluarga selalu diberi kesehatan..
      ..
      wah sip tuh, aku siap bantu ngasih info akomodasi dan guide..
      .
      ok siap..
      ..

  19. foto2nya cuantik Ta…
    pernah ke Dieng jaman patah hati dulu #halah!
    bareng temen2 kantor..
    tapi gk nginep, plus kena hujan pula sorenya… heuheu…

  20. Kenapa packaging ceritanya kocak banget hahaha, me likey!! Emang ada rencana mau kesaaaanaa!!! Ternyata emang bagus banget yahh :D

  21. waaa… ada namaku disebut di sini hihihi… *GR*

    fotonya keren2…top!
    yang foto belum ada judul itu keren banget! aku suka..! *nek iso tak pek…hihihi…. #apasii…
    waktu ke Dieng Juli lalu aku nggak nginep sih.. lagipula bawa keluarga, ada anak kecil pula jadi kurang explore deh…

    Mantap tenan posting ini dan foto-fotonya…

  22. ..
    hehe.. ada orang muntilan..^^

    matursuwun Mbak Nana, ojo di pek to, nyilih oleh..hehehe..
    kalau wisata alam gini emang repot kalau bawa anak kecil..
    ..
    sekali lagi tengkyu..
    ..

  23. dwiku

    minta no telponnya mas Hadi dan nama homestay nya dong….
    next week mau kesono….jakarta – dieng
    kalo ada RAB (rancangan anggaran backpacker) lebih manteb tuh…..

  24. nice post…foto-fotonya menginspirasi…salam… :)

  25. dwiku

    akhirnya bisa ke Dieng juga, (15-17 nov) yuhuuuu…..

  26. Gambar yang bagus. Wonosobo kota kelahiranku. Tapi ga bosen ke Dieng. Selalu Indah.

  27. hendra

    mas Ata klau diDiengnya banyak penginapannya ga n harga penginapannya dong sekalian

  28. btw Suka mendaki gunung, ndak mas? :D

  29. pengen ke dieng ga jadi2 ih *tepok jidat*

  30. Ikut donk kakak,,, pengen jalan2 juga

  31. nice share gan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com. The Adventure Journal Theme.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 471 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: