Desa Brumbung Gagap Budaya, tapi Fotogenik..

kali ini mau nyeritain desa kelahiranku, boleh kan..?
desa tempat aku dibesarkan ini namanya Brumbung..
nama yang aneh, tau deh artinya apa..
mungkin dari kata Bumbung atau bambu..
karena banyak pohon bambu di desaku, hi..hi.. ngarang.. :)trus kenapa judulnya Gagap Budaya..?
ok, sebelumnya aku mau kasih info dulu, kalau di desaku ada sebuah situs candi..
memang sih gak sebesar Borobudur ato Prambanan,
tapi yang penting kan bukan ukurannya tapi nilai sejarahnya.. tul gak..?
letak situs candi ini di dusun Kebon Agung,
di sebuah persawahan yang sering disebut Watu Tulis atau Ringin Putih..
sayangnya, sama seperti situs-situs candi laen di tanah air ini, keadaannya memprihatinkan..
banyak batu-batu candi yang di colong..
yang nyolong sih masyarakat sekitar, yang emang pengetahuan tentang sejarahnya agak minim..
mereka nyolong pun bukan untuk di jual..
ada yang dibikin ganjel pintu, ada yang dibuat alas cagak kandang sapi.. :(
karena batu candi rata dan halus, ada yang di pake’ alas nggeprek melinjo buat emping.. :)

tempatnya di pinggir persawahan, jadinya gak ada yang merawat dan mengawasi..
jalan menuju situs candi pun ditutupi semak belukar yang tinggi..
suasananya kayak in the middle of nowhere gitu deh..
makanya jarang ada orang yang mengunjungi..
seringnya malah di pake’ tempat menggembala kambing dan kebo..
so jadi jorok minta ampun, karena ranjau di mana-mana, plus bau pesing kencing kebo.. :(
belom lagi pub-nya yang nemplok di batu-batunya.. iyuuuu…!!
dan yang lebih hebatnya lagi kepala arca di pake’ ngiket tali kebo..
biuh..biuhh..
gimana ya kalo orang UNESCO tau kejadian seperti itu? jambak-jambak rambut kali’ :)
hi..hi..

makanya boleh dong, kalo ku bilang Desa Brumbung gagap budaya..
penduduknya tidak menganggap penting peninggalan sejarah.. kecuali aku sih..*preeet..!!*
beda banget dengan negara-negara di eropah atau amrik..
batu peninggalan sejarah segenggam tangan aja dirawat dengan luar biasa ketat..
mustinya kan kita harus bangga dengan begitu banyaknya peninggalan sejarah di tanah air ini..
ya nggak..?

berita bagusnya, sejak tahun kemaren pemerintahan desa berinisiatif menyelamatkan situs peninggalan sejarah tersebut..
Pak Kades dan perangkatnya telah mewujudkan sebuah museum mini di Balai Desa..
sehingga arca dan batu tulis atau prasasti terselamatkan dari tangan jahil..
dan bisa dilihat orang banyak, gak perlu susah-susah lagi berbecek ria pergi ke tengah persawahan.. :)

ok, sekarang ngomongin sejarah dikit yah..
dulu di abad 7 sampai abad 9, wilayah di sekitar Desa Brumbung tampil dalam panggung sejarah..
di bawah kepeloporan Bagawanta Bari..
tertulis di prasasti Harinjing yang dititahkan oleh raja kerajaan Mataram kuno..
pada tahun saka 726 atau 25 maret 804 masehi..
prasasti itu berisikan maklumat penghargaan kepada Bagawanta Bari karena keberhasilannya membuat waduk dengan membendung Sungai Konto..
hebatnya sang Bagawan membendung sungai hanya dengan rinjing (keranjang dari anyaman bambu) dan batu.. *orang sakti gitu lho* :)
makanya sungai yang mengalir dari waduk dinamakan Kali Harinjing, dari kata Rinjing..
dengan adanya Kali Harinjing maka daerah yang sebelumnya kesulitan air akhirnya menjadi subur..
persawahan membentang luas di sepanjang aliran sungai sampai berpuluh-puluh kilometer..
karena jasa besar itu, maka tanggal 25 Maret 804 di jadikan dasar penentuan hari lahirnya Kabupaten KEDIRI..
..

waduk siman

waduk siman

meski gagap budaya Desa Brumbung punya kelebihan lho, yaitu orang-orangnya ramah, bersahabat, banyak senyum.. *kaya’ aku*..
Yang okenya lagi, mereka rata-rata down to earth, pokoknya gak sombong..  *kaya’ aku lagi* .. hi..hi..
setiap pagi hari aku senang pergi ke sawah untuk melihat matahari terbit..
menikmati udara pagi pegunungan yang sejuk menyegarkan..
melihat sunrise dari pematang sawah yang pemandangannya sungguh spektakuler..
Sawah menghijau, hutan biru gelap, pegunungan tinggi yang berlapis-lapis berwarna gradasi biru…
dan tiba-tiba di belakangnya muncul sang surya dengan warna jingga..
awesome ..  sampek sesak nafas ngelihatnya ..

sahdunya pagi di Brumbung

gimana wajah Desa Brumbung, cantik bukan..?
sebuah desa yang fotogenik menurutku, karena apapun yang di foto hasilnya pasti indah..
meskipun pake kamera hanfon..

ps: nara sumber sejarah : Bapak Kades Brumbung, Pak Riyan-to Spd..
foto : AtA -hanfon Sony ericsson
About these ads
Categories: infO-infO, rEviEw, tRip | 55 Komentar

Navigasi pos

55 thoughts on “Desa Brumbung Gagap Budaya, tapi Fotogenik..

  1. Desaku yang tercinta, pujaan hatiku
    Tempat Ayah dan Bunda, dan handai taulanku
    Tak mudah kulupakan, tak mudah bercerai
    Selalu kurindukan desaku yang permai

    ………………….

    Hiks … terharu deh lihat foto-foto desa Brumbung, langsung mengalunkan lagu ”Desaku” di atas. Beruntung banget Ata punya kampung halaman yang begitu indah, kayak foto-foto di kartu pos. Berani taruhan, teman-teman yang berasal dari desa dan sekarang jauh dari kampung halamannya akan ’meleleh’, rindu untuk pulang kampung …

    Candi yang ada di Brumbung sungguh kekayaan budaya dan sejarah yang sangat berharga. Apakah Dinas Purbakala sudah mengetahui keberadaannya? Apakah sudah pernah ada arkeolog yang datang untuk meneliti candi ini?

    Upaya Pak Kades untuk menyelamatkan peninggalan purbakala dengan cara membuat museum mini sangat bagus. Minimal, untuk jangka pendek itu adalah langkah yang strategis. Untuk jangka panjangnya, akan lebih bagus lagi kalau candi itu dipugar, dan arca-arca yang berhasil diselamatkan itu dikembalikan ke tempat aslinya, sehingga dapat direkonstruksi situs candi sebagaimana adanya dulu.

    Ada candi yang bernilai sejarah, ada waduk dan alam yang mempesona, ada fasilitas olahraga rafting yang menantang (eh … belum diposting ya … maaf, bocorin berita :D ). Wow, Brumbung bisa jadi obyek wisata yang menarik loh.

    Usul nih, Ata bikin aja semacam guest house untuk menampung teman-teman yang pengin berlibur menikmati alam Brumbung, lengkap dengan sajian menu masakan khas ala Chef Ata. Siiip … pasti daftar tunggu yang pengin berlibur ke Brumbung bakal sepanjang gerbong kereta Argo …

    …..

    Weleh … komen kok nyerocos pajang bener … :(
    Maap Ata …

    *cepet-cepet kabur*

    ..
    Bener Buk, Brumbung Raya emang nganenin..
    Waktu di Batam saya kangen setengah hidup sama suasana sawah.. :-D
    ..
    Situs Candi ini di temukan jaman belanda, jadi sudah di data dinas purbakala trowulan..
    Untuk arkeolog saya belom liat batang hidungnya tuh..
    Hi..hi..
    ..
    Usulan tentang bikin guest house sementara ditampung dulu, kebanyakan proyek..ha..ha..
    ..
    *siapin tali laso* :-D
    ..

  2. iya betul tuh.. situs2 bersejarah itu sayang sekali kalo gak dirawat ya…

    btw pemandangannya bagus banget ya…

    ..
    Yup bener mas, peninggalan sejarah tak ternilai harganya..
    ..
    Terimakasih Mas, alam Indonesia emang keren.. ;-)
    ..

  3. Hipotesis pertama:
    masyarakat desa nggak tau kalo itu candi bersejarah, dipikir cuma sekedar batu berserakan aja.

    Hipotesis kedua:
    siapa tau kalo dilakukan penggalian di daerah sekeliling candi akan ditemukan situs bersejarah lain, bahkan candi yang lebih gedhe *kalo ini sih murni hasil khayalan saya :D *

    Hipotesis ketiga:
    penduduk desa kreatif banget, memanfaatkan bebatuan yang “nganggur” dijadikan barang bermanfaat. Daripada nganggur keleleran…
    :mrgreen:

    ..
    Analisa-mu yg kedua hampir betul Dik..
    Di persawahan sekitar situs candi memang sering ditemukan pecahan2 batu bata..
    Menyebar satu hektar di sekeliling situs..
    ..

  4. keren bgt mas disana jadi mau kesana


    Iya makasih, hayuk kapan mau maen..?
    ..

  5. Jadi alas buat bikin emping? Tempat ikat kambing? ganjelan pintu? Wedew..

    Saya dari dulu pengen fotoan di sawah, tapi belum kesampaian, hahaha.. senangnya yang punya kampung indah kaya Brumbung..

    semoga ada banyak orang yang *kaya Atta* supaya situs2nya ga makin rusak ke depannya ya.. kekekek

    ..
    Miris ya, barang sejarah cuman buat ganjel pintu.. :-(
    ..
    Belom pernah foto-foto di sawah..?
    Tapi pernah pergi ke persawahan kan..?
    ..
    Ha..ha..
    Aku lho belum bantu apa-apa, cuman peduli aja.. :-D
    ..

  6. harumhutan

    cantik bangeed atta,kaya ata :)

    baru mau bilang kok aparat desanya ndak tanggep,ternyata suda tanggep mengenai candi itu he he..

    itu masuknya bayar tak klu mu liat?semoga dirawat yah peninggalan sejarah yang makin punah

    attaaaaaaaaaaaaaa..

    trimakasi suda membrikan poto2 yang cantik ituh,pemandangannya bener bener awesome atta *jempol..!

    seru yah atta,pagi2 da duduk maniez dipematang sawah nungguin sunrise :)

    *kapanbisakayagituyah * :roll:

    ..
    Hah..cantik..?
    *ngaca dulu benerin bedak dan lipstik* :-D
    ..
    Untuk liat candi gak bayar sih..
    Gratis..tis..tis.. :-D
    ..
    Lha aku kan emang petani, jd tiap pagi emang kesawah.. ;-)
    ..

    Sini-sini duduk samping aku, kita liat sunrise bareng.. ;-)
    Hi..hi..
    ..

  7. Wew, bagus jadi tempat futu pre-wedding tuh :p

    Ata tulis surel ke unesco-nya aja langsung, mana tw ada tanggapan… (namanya juga usaha… ^_^)

    Btw dari pagi blog ini diblokir kantor :D
    Blogku malah belom bisa diakses komennya… hufff…

    ..
    Kok udah mikir foto Preweding..?
    Jadi kapan nikahnya Mid.. :-D
    Undang ya.. ;-)
    ..

  8. julianusginting

    pemandangannya itu bagus..diambil waktu senja ya..

    ..
    Kan udah diceritain motretnya pas sunrise.. :-o
    ..

    • julianusginting

      cekk…cekkk…cekkkk….kalo begitu…mantaf….mantaf..mantaf….

  9. cantik Ta, sangat cantik.
    Berbahagialah Ata dilahirkan disana, bisa sering2 menikmati keindahannya.

    ..
    Terimakasih.. :-)
    Bukit tinggi kan juga cantik Bun.. ;-)
    ..

  10. Setujuuuuuuu desamu cantik banget Sept!
    btw tadi pas denger kata desa Brumbung…
    aku mbatin..
    nama desa ini koq familiar
    oalaaha ternyata masuk dalam sejarah :)

    yah untunglah sept.. skr perangkat desanya udh lebih peduli untuk memelihara candi atau prasasti :)

    ..
    Ayo kapan maen ke Desaku Mbak’E, nanti kuajak rafting.. ;-)
    ..

  11. Foto-fotomu indah Septa…
    Dimanakah letak desa Brumbung itu..diwilayah Kediri?
    Minggu kemarin saya melewati Kediri, jalan darat…tapi hanya lewat Papar-Pare- Kandangan-Pujon

    .. Terimakasih Buk..
    ..
    Letak Desa Brumbung diperbatasan antara kabupaten Kediri dengan kabupaten Malang..
    ..
    Wah kalo lewat Pare-Kandangan sih lumayan dekat, tapi rumah saya bukan jalan besar, dari kandangan masuk keselatan 6 km..
    ..
    Memangnya Bu Enny pergi kemana..?
    ..

  12. mandor tempe

    aahh foto-fotonya itu sanga bagus sekali
    Jadi pengen berkunjung ke sana.

    ..
    Terimakasih pak Mandor.. :-)
    ..
    Indonesia memang indah, dan aku cinta Desaku.. ;-)
    ..

  13. Pengen kesana :D tapi kok jauuh. .

    ..
    Gak jauh kok, masih Indonesia juga.. :-D
    ..

  14. weeeww…pemandangannya bagus bagus bro..
    khas suasana bali.. kapan neh gw diajak ke bali…
    maksudnya diajak jalan2 gratis heheee

  15. Hampir sama kaya ditempatku,reruntuhan yg jdi situs bersejarah yg ada di banten ga terawat dibanding situs sejarah lebih mirip pasar malah…jadi bikin org/wisatawan malas dateng :(
    Tpi reruntuhan yg udh ga mirip istana itu (ngehina bgt deh hihihi) ckp cantik u/difoto, jga u/syuting film dunia lain xixixixixi…

  16. Akhirnya bsa berkunjung jga,maafkan ya lama sekali meninggalkan kegiatan silaturahmi ini…maklum slama ini bloging numpang di kantor hehehehe….

  17. alhamdulillah.. senangnyoo kampung ata desa yg indah nian.. eh.. mungkn perlu ada smacam sosialisasi gt utk memberi pemahaman pada warga :D *naluri penyuluhanku metu iki*

  18. Brumbung tu di kediri ya ….? sebelah mana …? indah banget pemandangannya …

  19. indah gan, pemandangannya

  20. Indah dan cantik banget pemandangannya Ta….
    dadi pengen weruh dewe….
    candinya sayang banget ya terbengkalai gitu… untung beberapa sudah diselamatkan ya..

  21. wow..indah banget sep..
    enak ya bisa punya desa yg indah kyk Brumbung. Aku bingung nih, ngga punya desa. Secara ya, hidup nomaden mulu

    tapi kok selalu ada kata.. ‘kayak aku’ nya..
    ckckckck.. ternyata warga Brumbung jg narsis hahahaha

  22. Sayang sekali jika batu2 dari candi tsb diambil oleh masyarakat dan dijadikan kebutuhan pribadi mereka. Tentu ini amat memprihatinkan karena paling tidak ini sudah sedikit menghilangkan nilai historisnya

  23. kalau di lihat dari foto2nya pasti disana indah banget ya….kelihatannya damai bgt….

  24. kerennnnn :)

  25. pemandangan di desa sangat indah bro…enak utk di tinggali
    brumbung kan bawang sept? *brambang* hehehehe

    salam, ^_^

  26. wehhh keren banger pemandanngannya asli alam….

  27. subhanalllah, persawahan di pagi harinya benar2 bikin ngiler (* tuh khan sampai netes2*) :)

    Bangga dan bahagia ya Mas Atta punya kampung yg benar2 indah, mirip foto2 di kartu pos gitu.
    bunda ikutan ya menunggu sunrise nya , boleh?

    untung Kades nya berinisiatif utk menyelamatkan situs 2 bersejarah itu ya , kalau gak, mungkin nanti cucu2nya Mas Atta gak tau ,kalau disana pernah aja situs bersejarah.

    salam

  28. itu asli???????????
    keren euy :)
    salam kenal

  29. emang bener” keren :)
    sip lah… :D
    untung peninggalan bersejarahnya sekarang dah di rawat…
    jadi nggak sampai habis kan… xixixie :P

    HIDUP!!! ^_^

  30. ata, bagus tuh ide bu tuti, buat aja full package wisata di Brumbung sambil nyari artefak

    semoga makin banyak deh temuan yang tersimpan di museum desa,
    yg pada make buat ikat kebo udah ngembaliin ke kades belum?

  31. Foto-fotonya bagus, sayang kurang fokus ya? Lain kali pinjemカメラDSLR biar keren

    EM

  32. Meidhy Aja

    Pemandangannya begitu mengagumkan,,
    keren abis..
    salam kenal ya mbak..

    http://Meidhyandarestablogme.wordpress.com

  33. jadi kangen sama desanya simbahku. sawahnya masih banyak, dan pemandangannya keren… itu menurutku sih hehe.

  34. bagas

    mass
    sampean rumahe endi??
    aku anak campurejo

  35. Potensi budaya yang sangat indah dan kaya seperti ini kok belum ter ekspose ya mas :D atau mungkin pihak pemerintah masih terlalu banyak urusan …. padahal kalo dilihat dari foto” diatas (yang hanya pake henpon) kelihatan banget eksotisme alamnya … dan mungkin saja situs” peninggalan-nya masih ada banyak tersimpan….

    -salam kenal dari malang-

  36. masdar

    Good!
    trims.. mas septa, dah upload desa kampung kelahiran ku….
    salam ya…buat bapak kades…

  37. Erfanta

    hmzzzzzzzzzz..Q dapat tugas kuL, suruh memerkenalkan tempat wisata di daerah asal…..
    n aku ngenalin daerah siman ,, Ciipzz…. ternyata sejarahnya mbah rinjing iku tah??
    baru tau aku, hehehehhe………..kok singkat+padat+g kakean+pomaneh sampek nGGuak2….

    Truz…raftingnya kok g pernah ada??? PadahalQ kalo berangkat or pUlang dari malang pasti lewat jalan trabasan situ (Hemat bensin, cz mahalLLL)

    trus…trus….emang candinya dimana Y??? hehehe…Q hidup 18 tahun dikepung g pernah tau…wkikikikiki (Yo bukane somBong ngeneki…..)

    okelaaa…..thanks…..

  38. Gali terus budaya brumbung, agar tampak dalam sejarah erkembangannya

  39. Terima kasih atas infonya,semoga kesampaian kemari,,,,

    Ngomong2 jalan tembus ke kasembon masih adakah ??

  40. sisca

    heyyyy ituu desa kuu,,,hehehhehe seneng dehh bacanya….I like it….hehe

  41. heyyyy ituu desa kuu,,,hehehhehe seneng dehh bacanya….I like it….hehe <3 <3 <3

  42. wow… foto2nya bagus mas :)

  43. cak ali

    Salam kenal mas, saya juga dari brumbung, tepatnya di kebonagung, ingat jaman dulu sering main2 ke sawah di watutulis, mandi di pancuran mbeji, hehehehee…..

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com. The Adventure Journal Theme.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 471 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: